Ketika cara dominasi melalui ototarian telah usang, hegemoni menjadi cara yang paling ampuh untuk menguasai kaum marginal. Apa dominasi, apa hegemoni?

Dominasi identik dengan kekerasan, pemaksaan, penindasan oleh kaum elit kepada proletar. Dominasi begitu kentara sehingga mudah dikenali kaum proletar. Dominasi mudah dilawan kaum proletar. Dominasi mudah dipatahkan kaum proletar.

Sedangkan hegemoni merupakan cara yang tak kentara yang dilakukan kaum elit kepada kaum proletar. Cara yang dilakukan untuk menguasai tanpa dirasakan oleh kaum proletar. Hegemoni adalah cara untuk menguasai sehingga seakan-akan kaum proletar menyetujuinya. Hegemoni adalah dimana kaum proletar mengikuti gagasan kaum elitis tanpa merasakan paksaan. Hegemoni adalah cara kaum elit untuk diamini oleh kaum proletar – diamini seolah-olah dengan sangat ikhlas.

Isu revitalisasi (reklamasi) Teluk Benoa yang menjadi isu hangat di Bali. Dua pihak saling beradu argumen, ide, gagasan. Kaum elitis melancarkan strategi hegemoni sedangkan kaum proletar berjuang meniadakannya.

Pro revitalisasi (reklamasi) diwakili kaum elitis. Disebut kaum elitis karena mereka mewakili kaum pemodal. Memiliki modal kapital (pengusaha), memiliki modal kekuasaan (eksekutif, legislatif, partai politik), dan memiliki modal sosial. Modal kapital, kekuasaan, sosial berselingkuh kemudian mengubah wujud menjadi kaum elitis.

Penolak reklamasi Teluk Benoa diwakili kaum proletar atau marginal. Disebut kaum proletar karena mereka mewakili kaum marginal yang terdiri dari pemuda, seniman, budayawan, desa adat. Kaum yang hanya memiliki modal sosial dan modal kultural. Kaum yang menjadi subordinat atas kaum kaum elitis.

Kini, kaum elitis dalam wacana revitalisasi (reklamasi) Teluk Benoa tak lagi melakukan cara dominasi. Mereka sadar, dominasi dengan cara pemaksaan, penggusuran, kekerasan untuk mewujudkan ambisi melakukan revitalisasi akan mudah dipatahkan kaum proletar. Usaha mereka akan mudah dikenali kaum proletar.

Namun, mereka tengah menempuh strategi hegemoni untuk memuluskan usaha revitalisasi (reklamasi). Mereka melakukanmya melalui acara sosial, seperti penanaman mangrove. Mereka memasuki tokoh spiritual untuk membuat wacana usaha revitalisasi (reklamasi) tak bertentangan dengan budaya dan agama. Mereka menjerat secara halus kaum elitis -tokoh politik, pengamat- untuk dijadikan rujukan bahwa revitalisasi (reklamasi) mendapatkan persetujuan dari tokoh penting. Mereka menggunakan modal kekuasaan eksekutif, Gubernur Bali, bahwa revitalisasi (reklamasi) untuk rakyat Bali yang akan bermanfaat dan mensejahterakan rakyat Bali. Usaha hegemoni itu juga dilakukan melalui corong media.

Cara halus itu adalah bagian dari hegemoni. Mereka membentuk opini dan logika yang sangat halus untuk menjelaskan bahwa revitalisasi (reklamasi) berdampak baik bagi masyarakat Bali, yang dalam 30 tahun akan mendapatkan manfaat sebanyak-banyaknya. Cara halus itu tak sedikit yang berhasil karena mendapatkan persetujuan dari masyarakat Bali yang tanpa sadar tergiring oleh strategi hegemoni kaum elitis itu.

Namun, kaum proletar yang memiliki nafas perjuangan dan idealisme sadar akan upaya hegemoni kaum elitis. Mereka mencium aroma hegemoni dari kaum elitis itu.

Untuk melawan hegemoni, kaum proletar juga mendidik kaumnya dengan solidaritas, pengetahuan, gerakan simpatik untuk menolak reklamasi Teluk Benoa. Menanam mangrove, aksi bersih-bersih di Pulau Pudut menjadi salah satu cara melawan hegemoni. Diskusi kecil hingga demonstrasi damai ke jalan juga dilakukan sebagai bentuk perlawanan terhadap hegemoni.

Seorang senator juga berjuang mendidik secara intelektual kaumnya melalui sarana yang mudah dan murah, yaitu media sosial. Ia menyampaikan fakta yang selama ini tersembunyi untuk mematahkan logika yang sedang dibangun kaum elitis. Ia mewakili kaum proletar yang berjuang dengan segala keterbatasan karena berjuang tanpa modal kapital dan modal kekuasaan.

Kaum proletar sadar bahwa cara itu merupakan cara yang ampuh untuk melawan hegemoni. Kaum proletar sadar bahwa hegemoni tak boleh menguasai alam bawah sadarnya. Kaum proletar sadar bahwa hegemoni hanya bisa dilawan dan dipatahkan dengan intelektualitas. (T)

NO COMMENTS

LEAVE A REPLY