Foto-foto diambil dari facebook

 

KETIKA Gunung Agung mulai erupsi magmatic dengan mengeluarkan abu vulkanik Sabtu (26 Nopember 2017), informasi menyebar dengan cepat di media sosial. Kepulan abu yang membumbung hingga mencapai 3000-an meter menghasilkan efek dramatis.

Gambar kepulan abu ini  kemudian diberi interpretasi citra bermacam-macam, seperti misalnya ada yang melihatnya menyerupai kepala Tualen dan ada juga menyerupai garuda. Yang paling fenomenal tentu adalah kepulan abu dengan cahaya kemerahan yang menyerupai tubuh dan kepala raksasa bermata merah. Netizen pun kemudian heboh, ramai memperbincangkannya. Ada yang percaya adapula yang tidak.

Tidak hanya terjadi pada letusan Gunung Agung. Pada letusan Gunung Merapi pada tahun 2010, dimana aliran wedhus gembel (awan panas) nya memakan korban sang juru Kunci Mbah Maridjan, penafsiran atas bentuk kepulan asap dan debu letusan juga mengarah kepada bentuk-bentuk personal yang mistis. Dalam letusan Gunung Merapi saat itu, disebutkan kepulan awan dan abu membentuk kepala tokoh Mbah Petruk. Publik pun kemudian menjadi demikian heboh. Ada yang percaya adapula yang tidak.

Yang membuat fenomena mengait-ngaitkan bentuk kepulan erupsi Gunung Agung menyerupai bentuk tertentu seperti tokoh atau mahluk gaib adalah akibat dari masih kuatnya masyarakat dicengkeram oleh pola berpikir yang dipenuhi tahayul. Fenomena alam terutama erupsi gunung kemudian selalu dikait-kaitkan dengan kejadian mistis. Selalu saja dianggap bahwa dibalik sebuah fenomena alam, bekerja tangan-tangan gaib yang berkesadaran dan memiliki personalitas.

Gunung dalam kepercayaan masyarakat mistis merupakan representasi dari kekuatan adi kodrati. Gunung dipercayai memiliki roh bahkan memiliki personalitas sehingga ada yang menyebutnya sebagai ibu atau juga ayah. Jika ditelusuri, munculnya kepercayaan yang sering disebut sebagai  naturisme atau anisme ini tidak lepas dari ketakutan yang dihadapi manusia atas kekuatan bencana yang dapat ditimbulkan dari letusan gunung.

Benda yang menjulang tinggi memuntahkan material yang menghancurkan kehidupan, menempatkan gunung sebagai sosok yang pemarah. Namun disisi lain, gunung juga adalah sosok lembut pemaaf sebagai pemberi kehidupan dimana kesuburan tanah bersumber dari abu vulkanisnya dan dengan hutan di sekitar gunung yang menjadi sumber air sangatlah menghidupi.

Kepercayaan manusia atas posisi gunung yang demikian mistis, representasi dari kekuatan yang menghancurkan sekaligus menghidupi memunculkan penghormatan yang tinggi. Penghormatan ini kemudian diwujudkan dalam bentuk ritus-ritus sakral penuh mistisme sebagai bentuk pemujaan yang biasanya selalu akan diikuti dengan persembahan sebagai wujud pengorbanan suci. Melalui ritus-ritus suci, elemen penghancuran diharapkan dapat diredam dan elemen penghidupan yang lebih sering dapat dinikmati manusia.

Perkembangan kemampuan berpikir manusia dengan ilmu pengetahuannya pada tahap selanjutnya berhasil mengurai misteri dari sosok mistis bernama gunung meski tidak seluruhnya. Manusia dengan teknologinya misalnya telah mampu “membaca” tanda-tanda kapan erupsi akan terjadi.

Berbagai alat telah dikembangkan tidak hanya untuk memberi peringatan bahwa bencana akan menjelang, melainkan juga bagaimana bencana dapat di kelola dengan sebaik-baiknya guna meminimalisir kerugian. Pengungkapan sebagian misteri-misteri dari gunung dengan logika ilmu pengetahuan memampukan manusia menghindari efek buruk dari bencana. Manusiapun semestinya tidak lagi hanya tergantung pada ritus-ritus mistis nan sakral untuk dapat “mengendalikan” kekuatan dahsyat dari gunung.

Yang paling penting disadari bahwa, penemuan manusia dengan ilmu pengetahuannya dalam mengurai misteri di balik kekuatan gunung yang dahsyat tidak bijak pula lantas meniadakan pemahaman bahwa gunung tetap harus dihormati. Artinya, manusia tidak boleh jumawa dengan hanya menempatkan bencana erupsi gunung sebagai kejadian alam saja. Bencana juga adalah kejadian spiritual namun tidak lagi dalam ranah mistis melainkan kemanusiaan.

Dalam bahasa sederhananya, ketika gunung meletus, manusia tidak lagi perlu terlalu sibuk mencari-cari jawaban atas pertanyaan mengapa gunung bisa meletus. Apakah karena roh di balik gunung itu marah akibat manusia terlalu banyak berbuat dosa? Janganlah mengait-ngaitkan bencana gunung meletus karena agama yang diyakini oleh mayoritas manusia di sekitar gunung.

Tidaklah bijak juga kalau sibuk mencari-cari representasi personal mistis dari kepulan abu vulkanik, kilatan api dipuncak gunung atau menganggap lahar sebagai perwujudan dari roh suci yang harus disambut dengan ritus sakral.

Bencana alam harusnya lebih dipahami secara spiritual dalam konteks kemanusiaan, dimana penyelamatan atas kehidupan jauh lebih penting. Jika lahar atau awan panas jelang menerjang, selamatkanlah diri. Ketika terdapat sesama yang menjadi pengungsi berilah bantuan agar kesulitannya dapat dikurangi.

Jika nanti bencana telah reda, bangun bersama kembali kehidupan. Spiritual kemanusiaan jauh lebih tinggi daripada spiritual mistis. Spritual kemanusiaan menjadikan manusia lebih menghargai kehidupan karena dengan hidup barulah manusia dapat secara sempurna melakukan pengorbanan sucinya sebagai wujud dari spiritulisme mistis. (T)

Catatan: Tulisan ini dimuat pertama kali di Jurnal Winata

NO COMMENTS

LEAVE A REPLY