• Judul Buku: Miles Over Me – Hidden Stories of a Flight Attendant
  • Pengarang: Radinna Nandakita
  • Penerbit: Mahima Institute Indonesia
  • Tahun Terbit: 2017
  • Jumlah Halaman: ix + 80 halaman
  • ISBN: 978-602-18311-9-9 

PRAMUGARI. Profesi ini seolah bisa menjawab semua kesulitan hidup. Berbekal ijazah SMA, sudah bisa jadi pramugari dengan gaji Rp 10 juta di depan mata.

Kehidupan bisa berubah seketika. Dari miskin, jadi kaya raya. Dari tak dianggap, menjadi terpandang. Dan bagi wanita, dari jarang dipandang menjadi pusat perhatian. Puja pada make up mahal yang biasa digunakan para pramugari.

Hal itu pula yang dilakoni Radinna Nandakita. Demi memperbaiki kehidupan keluarganya, dia bekerja sebagai pramugari. Berbekal ijazah SMA dan pelatihan sekolah pramugari selama setahun, dia mengadu peruntungan melamar pekerjaan mentereng itu.

Meski harus berutang di bank sebesar Rp 30 juta, dia tetap melakoninya. Toh setelah diterima sebagai pramugari, gaji Rp 10 juta sebulan sudah pasti masuk rekening. Enam bulan, utang lunas. Siapa yang nggak ngiler coba?

Tapi tak banyak yang tahu bahwa profesi Pramugari juga menyimpan sisi kelam. Gaji besar memang menyilaukan mata. Padahal ada banyak tantangan yang harus dihadapi. Apalagi bila telah menyerahkan diri sebagai pengikut setia Hedonisme. Boro-boro bisa kirim uang untuk orang tua, gaji Rp 10 juta sih cuma bisa bertahan seminggu.

Sisi kelam kehidupan pramugari itu yang dikupas oleh Radinna Nandakita melalui buku pertamanya yang berjudul “Miles Over Me – Hidden Stories of a Flight Attendant”.

Dinna – demikian Radinna biasa disapa – mengawali bukunya dengan kisah yang bisa membuat seseorang mengurut dada. Kisah sebuah keluarga kecil sederhana di Bali yang harus membeli tiga porsi lalapan untuk makan berlima. Kesederhanaan itu membuat Dinna nekat pergi ke Jogjakarta seorang diri mencari sekolah pramugari sebagai bekal sebelum melamar kerja.

Kisah kelam kehidupan pramugari sebenarnya sudah dimulai sejak chapter ketiga yang berjudul “Aku, Jakarta dan Maherda”. Dinna membuka chapter ini dengan kisah yang membuat siapa saja terbahak-bahak. Bagaimana bisa seorang remaja yang besar di Singaraja, tak pernah naik escalator atau lift.

Saya sempat berpikir bahwa Dinna sebagai remaja yang sangat-sangat tidak gaul. Pada tahun 2011 ketika dia baru lulus SMA, escalator dan lift sudah terpasang di salah pusat perbelanjaan di Singaraja. Tapi sesungguhnya momen itu adalah ironi bagi kehidupan keluarganya. Justru di kota kecil seperti Singaraja, dia tidak pernah merasakan masa remajanya dengan masuk pusat perbelanjaan.

Pada chapter ini pula, dia mengupas tawaran untuk ngegadun atau jual diri. Dinna juga bercerita saat mulai terjebak dalam dunia hedonisme. Setiap pekan selalu menghabiskan waktu di kelab malam. Sekali party, uang sejuta sudah pasti lewat. Gaji Rp 10 juta pun tak ada apa-apanya.

Dalam chapter berjudul “Si Om”, rekannya sesama pramugari yang terjebak sebagai Jemaah Hedonisme, mutlak membutuhkan pendampingan om. Berkat om, bisa belanja banyak barang dengan harga mahal. Berkat om, juga punya mobil keluaran terbaru. Sungguh mulia om-om yang membantu para pramugari mencari kesenangan duniawi melalui uangnya yang seolah unlimited.

Kehidupan hedon itu sungguh menjebak. Ketika Dinna lelah menghadapi tingkah polah selama jam kerja, kelab malam yang menyediakan kesenangan. Godaan penumpang, tingkah senior yang menyebalkan, bisa dilupakan sesaat.

Godaan penumpang yang mengesalkan, Dinna ceritakan lewat chapter “Penumpang Ingusan”. Sungguh menyebalkan mengurus seorang penumpang yang banyak maunya dan hanya bermain-main dengan pramugari. Itu baru hanya sekelumit kisah. Saya yakin masih ada banyak kisah tentang penumpang berkelakuan laknat yang belum ditulis oleh Dinna.

Ada juga kisah kelakuan para pramugari senior yang menyebalkan. Kisah itu ditulis dalam chapter “Pembual vs Pembual”. Ketika dua wanita yang gemar bergosip dan membual bertemu, saya juga meyakini hal itu akan membuat siapa saja yang mendengarkannya muntah.

Namun ada pula kisah tentang pramugari senior yang inspiratif. Kisah itu tertuang dalam chapter “Mbak Ade”. Mbak Ade bukan penghamba hedonisme. Dia berjuang dan hidup dengan sangat irit. Tanpa ber-sosial media, bahkan menggunakan pengharum toilet sebagai body mist.

Dibalik kisah irit dan pelitnya itu, Mbak Ade justru mempunyai mobil yang telah lunas dan sebuah rumah kost. Sikap pelitnya dilakukan untuk masa depannya setelah pensiun menjadi pramugari. Bila ingin sukses menjadi pramugari, kehidupan Mbak Ade layak dijadikan teladan.

Tak melulu soal pramugari, Dinna juga bercerita mengenai pramugara pada chapter “Oh My Gay”. Kisah ini sungguh membuat garuk-garuk kepala, bahkan bisa membuat seorang pria mundur teratur sebelum mendaftar sebagai calon pramugara.

Kisah ini dibuka ketika Dinna bertemu dengan seorang penumpang pria yang mendapat nilai 9,5 dari skala penilaian 10. Dinna berupaya menaklukan pria itu dan berharap mendapat PIN BB-nya. Usaha Dinna nyaris membuahkan hasil. Pria itu memang memberikan PIN BB-nya. Tapi PIN BB itu bukan untuk Dinna. Dia hanya menerima titipan, dan PIN BB itu diberikan pada seorang pramugara yang bertugas. Ternyata penumpang dan pramugara itu sama-sama gay. Bahkan ada klub “pramu-GAY-ra” bagi para pramugara yang orientasi seksnya berubah. Klub itu sempat disinggung dalam chapter “Goceng”.

Sebagian besar kisah dalam buku ini, memang mengupas sisi kelam profesi pramugari. Tak melulu sisi kelam, ada pula sisi cemerlang dan sisi-sisi lain yang membuat siapa saja terbahak-bahak.

Misalnya saja chapter “Pramugari dan Senioritas” yang menunjukkan tak semua pramugari suka mem-plonco juniornya. Kemudian chapter “Cerita di Balik Sebuah Terima Kasih” yang membuat ucapan terima kasih menjadi sebuah penghargaan tak terhingga bagi pramugari.

Juga chapter “Uang Tip Pertama” yang menjadi pengalaman tak terhingga bagi Dinna. Uang tip Rp 5.000 yang diberi penumpang memang tak ada apa-apanya dibanding gaji Rp 10 juta, tapi rasa tulus pemberian membuat semuanya tak terlupakan.

Overall, buku pertama Dinna sangat layak dibaca. Setiap chapter juga dibuat padat dan ringkas dengan bahasa-bahasa yang lugas, sehingga mudah dipahami saat dibaca. Pengalamannya sebagai pramugari, membuat ia begitu dekat dengan sisi kelam dunia penerbangan dan bisa mengupasnya secara tajam setajam silet.

Dia menguliti dunia pramugari dengan cara yang unik dan berbeda. Membacanya tidak membuat berdarah, tapi cukup membuat merasakan “jleb moment”. Gaya penulisan yang bertutur dan humor-humor yang terselip di dalamnya, membuat buku ini tidak membosankan untuk dibaca. Bahkan buku ini bisa dituntaskan dalam waktu singkat. Cukup sediakan waktu luang selama 2-3 jam, buku ini bisa dibaca tuntas tanpa membuat dahi berkerut.

Membaca buku ini juga membuat saya mengingat kembali kenangan belasan tahun lalu. Saat itu saya mendaftar di salah satu sekolah pramugara di Denpasar. Gaji besar, membuat saya ngiler. Apalagi saat itu saya putus asa setelah orang tua melarang saya kuliah di UGM dengan alasan biaya, padahal jurusan HI sudah di tangan.

Saya sempat menjalani tes fisik dan tes kesehatan sebelum memulai sekolah. Saat tes tulis, saya memilih mundur setelah mendengar gosip soal klub pramu-GAY-ra. Hal yang sangat saya syukuri saat itu.

Membaca buku ini membuat saya bersyukur untuk kedua kalinya, karena batal menempuh sekolah pramugara. Saya terbayang kalau saya masuk klub pramu-GAY-ra, lalu mengalami momen disodok dari belakang. Auuuu…..nggak banget deh cyin! (T)

 

NO COMMENTS

LEAVE A REPLY