Ilustrasi diolah google

 

BAGI kalian yang baru saja menyandang status sebagai Mahasiswa Baru (Maba) pasti masih senang-senangnya ke kampus. Rajin bangun pagi, lalu ke kampus. Ada yang tak ada kulih, ya, tetap di kampus. Namanya juga sedang senang-senangnya.

Sedangkan Mahasiswa Lama (Mala) yang sudah banyak makan garam perkuliahan biasanya sudah bosan bahkan enggan beranjak ke kampus. Malas bangun pagi, dan kalau pun sudah bangun tapi malas melangkah ke kamar mandi, dan tak mau buru-buru ke kampus.

Mala biasanya tahu dan sudah pengalaman bahwa pada awal-awal perkuliahan setelah libur semester, perkuliahan masih agak tak menentu. Katanya sih kuliah, padahal jadwal kuliah saja belum keluar. Dosen masih jarang masuk kelas dan kalaupun masuk kelas paling hanya sebatas kontrak perkuliahan atau kasi pengantar.

Karena jadwal yang belum keluar dan dosen yang masih jarang masuk kelas, perkuliahan pun jadi tidak efektif, fenomena ini biasanya berlanggsung hingga 2 minggu pada awal perkuliahan hehehe. Nah, ini biasanya sudah ditebak oleh Mala-Mala.

Alhasil yang baru meyandang status sebagai Maba biasanya mulai perkuliahan dengan semangat. Masuk kelas, duduk, bercengkrama dengan mahasiswa baru lainnya, membicarakan tentang pengalaman baik dan buruk soal masa SMA atau tentang masa-masa ospek. Jika belu ada dosen, mereka saling bertukar informasi (dari asal sampai kontak media sosial), foto bareng, bahkan sampai ada yang langsung pacaran (entah apa namanya cinlok ataupun cinta monyet).

Tugas Utama: Menunggu

Jangan kaget. Menunggu adalah tugas utama dan pertama bagi mahasiswa. Bahkan tugas ini sudah berikan dari pihak Perguruan Tinggi tempat kalian mendaftar sebelum kalian menyandang status sebagai mahasiswa (pra-mahasiswa), yakni menunggu dinyatakan Lulus/Lolos seleksi masuk Perguruan Tinggi.

Kenapa menunggu? Cobalah rasanya nanti. Dari sejak duduk sebagai Maba dan memulai perkuliahan, tugas menunggu langsung menunggu mahasiswa.

Pertama, menunggu jadwal kuliah keluar (belum lagi jadwal kuliah yang salah jam, salah dosen pengampu, salah ruangan, dan masih banyak lagi yang akan membuat mahasiswa menunggu lebih lama lagi sampai jadwal kuliah yang sudah direvisi keluar).

Kedua, menuggu dosen (ada yang tepat waktu, ada yang telat 15 menit, 30 menit, bahkan ada yang sudah 1 jam baru mengkonfirmasi bahwa sang dosen tidak bisa mengajar karena ada sesuatu dan lain hal).

Jika sudah masuk pada akhir semester para mahasiswa juga diberikan tugas menunggu. Yakni, menunggu nilai keluar (bahkan bisa saja nilai keluar pada hari terakhir peng-upload-an nilai. Ini bisa membuat jantung berdebar-debar, dan jika hasilnya kurang memuaskan akan membuat sesak nafas dan sakit hati).

Belum lagi bagi mahasiswa yang mendapatkan beasiswa akan diberikan tugas tambahan menunggu. Ya, itu, menunggu beasiswa cair (biasanya tidak cair pada saat jatuh tempo, yang akan mengakibatkan mahasiswa terpaksa minjem bekal sana-sini, dan apabila beasiswa sudah cair biasanya hanya cair setengah atau bahkan seperempat dari total beasiswa).

Sudah jadi Mala, ya Tetap Menunggu

Nah, jika sudah berstatus jadi Mala (Mahasiswa Lama) yang tetap punya tugas menunggu. Level menunggunya bahkan lebih sulit atau berada pada level dewa.

Apa itu? Menunggu dosen untuk bimbingan skripsi. Saat bimbingan skripsi biasanya mahasiswa membuat janji dulu dengan dosen. Dan apabila janji tidak ditepati atau dibatalkan secara sepihak silahkan buat janji lagi. Lalu, menunggu lagi.

Setelah berhasil bertemu dosen pembimbing, sebaiknya sabar juga menunggu skripsi direvisi. Ini biasanya tidak berjalan sesuai keinginan, entah dicorat-coret atau ganti judul. Jika harus ganti judul, ya menunggu lagi untuk bimbingan berikutnya.

Taruhlah kemudian skripsi lancar. Ujian, dan dinyatakan tamat. Yang ditunggu kemudian adalah menunggu tanggal wisuda. Biasanya menunggu tanggal wisuda bukanlah hal terlalu berat. Ini biasanya sama dengan menunggu jadwal pesta, kita biasanya menunggu dengan perasaan senang.

Tapi setelah wisuda, siapsiaplah menunggu sesuatu yang lebih berat. Yakni menunggu pekerjaan. Pada tahap ini seseorang bisa demikian lancar, menunggu sekali saja langsung diterima. Tapi ada banyak mahasiswa yang sudah berstatus sarjana menunggu pekerjaan dengan amat susah-payah sampai megap-megap.

Awalnya melamar, lalu menunggu panggilan, lalu menunggu tes tulis, tes praktek dan tes-tes lain.A pabila ditolak silahkan melamar pekerjaan lagi dan menunggu untuk diterima lagi. Jika ditolak, ya lamar lagi, dan tunggu lagi.

Bagi yang jomblo, tambah lagi: Menunggu jodoh. (T)

NO COMMENTS

LEAVE A REPLY