Penampilan salah satu kesenian di Buleleng Festival 2017. /Foto: Istimewa

 

*Tulisan ini menanggapi tulisan “Catatan Buleleng Festival – Makin Kehilangan Bentuk” yang ditulis Eka Prasetya di tatkala.co.

***

FESTIVAL adalah strategi pencitraan. Strategi pencitraan dalam melestarikan dan pengembangan budaya. Artinya, strategi untuk mencitrakan (dalam pengertian postif) kebudayaan di sebuah daerah diimplementasikan dalam sebuah kegiatan. Nama kegiatannya, salah satunya adalah festival.

Di daerah-daerah berkembang, seperti juga di Kabupaten Buleleng, festival bisa digunakan sebagai bagian dari promosi memperkenalan daerahnya. Di sisi lain, sebuah festival merupakan sarana komunikasi yang penting untuk membangun, memberdayakan, dan mengukuhkan pengakuan suatu identitas budaya. Karenanya, sebagai sebuah sarana komunikasi, maka sudah selayaknya sebuah event festival direncanakan melalui proses perencanaan strategis komunikasi agar dapat berjalan dengan efektif.

Tujuan Buleleng Festival (Bulfest) juga tak terlepas dari paparan itu. Yakni, sebagai upaya pelestarian budaya. Bagaimana Pemkab Buleleng memiliki komitmen dalam upaya untuk mempertahankan nilai-nilai seni budaya, nilai tradisional dengan mengembangkan perwujudan dalam wadah Buleleng Festival.

Buleleng Festival sebagai festival seni budaya, juga sebagai media komunikasi, merupakan salah satu sarana penting yang dapat digunakan sebagai media pelestarian budaya. Sebagai sebuah peristiwa budaya, festival memiliki warna-warni ragam dari berbagai aspek dinamika, seperti estetika yang dikandungnya, berbagai tanda dan makna yang melekat, “akar” sejarah serta keterlibatan para penutur aslinya/pencipta.

Daerah-daerah yang sedang berkembang biasanya menggunakan festival untuk tujuan tersebut. Karakteristik setiap festival adalah unik, dan karenanya tak ada satu model standar yang dapat digunakan untuk mengelola semua jenis festival. Festival memiliki tujuan yang berbeda-beda, ada yang bertujuan untuk hiburan dan edukasi, ada yang bertujuan untuk menyatukan berbagai komunitas di dalam masyarakat, ada pula yang bertujuan untuk promosi usaha.

Festival juga bisa hanya berskala kecil, seperti pesta rakyat lokal, hingga yang berskala internasional. Apapun alasan yang ada di balik suatu festival budaya, di sana pasti ada pendukung, peserta, dan jumlah pengunjung yang memiliki harapan yang berbeda pada setiap festival, dan perputaran ekonomi yang beredar selama festival. Hal itu juga mempengaruhi proses pengelolaan yang unik bagi setiap festival budaya. Model pengelolaan masing-masing festival haruslah memperhatikan keunikan dari setiap kesenian atau tradisi yang diangkat. 

Keramaian penonton di Buleleng Festival 2017

Dari Tahun ke Tahun

Semenjak diadakan pertamakali tahun 2013 hingga memasuki tahun ke-5 pada Agustus 2017 ini, penyelenggaraan Bulfest setiap tahunnya menampilkan berbagai kesenian baik modern maupun tradisional. Kita bisa melihat dari tahun ke tahun pelaksanaan Bulfest  menampilkan banyaknya kesenian tradisional dan modern, disuguhkan berturut-turut di semua zona yang ditetapkan panitia.

Sudah tentu tidak dapat dipungkiri hal ini menandakan Pemkab Buleleng sangat peduli dengan seni budaya yang ada di Kabupaten Buleleng. Pemkab Buleleng beruapaya mengadopsi semua potensi seni dan budaya sebagai salah satu strategi untuk membentuk citra kebudayaan yang positif ke berbagai daerah.

Terkait rencana Bupati Buleleng, Putu Agus Suradnyana merancang Bulfest dilaksanakan selama tujuh hari tahun depan dapat kita apresiasi positif.   Durasi waktu menjadi 7 hari adalah untuk memberikan kesempatan dan ruang bagi para seniman tampil.

Mengenai perputaran uang dan keramaian yang dikritisi dalam tulisan “Catatan Buleleng Festival – Makin Kehilangan Bentuk” yang ditulis Eka Prasetya di tatkala.co, hal itu adalah salah satu indikator pelaksanaan kegiatan.  Sekali lagi, salah satu indikator.  Kita bersama berharap semoga upaya Pemkab Buleleng mengembangkan kesenian ini bisa terus terwujud agar seniman terus mengembangkan prestasi dan melakukan aktualisasi diri lewat seni budaya. (T)

NO COMMENTS

LEAVE A REPLY