MENIKMATI cerpen-cerpen karya anak-anak muda berkebutuhan khusus dalam buku ini, tidak cukup hanya dengan kekuatan mata. Pembaca perlu melibatkan hati/perasaan untuk menggali ‘mutiara-muiara’ yang terserak dalam banyak cerpen. Mengapa? Sebab nampaknya berbagai hal ingin disampaikan oleh para penulis, dan hampir semuanya berkaitan dengan nilai-nilai kemasyarakatan, kemanusiaan, dan hubungan antar sesama yang semestinya disikapi dengan kejernihan nurani.

Melibatkan hati dalam membaca cerpen, pada dasarnya sejalan dengan tujuan penciptaan karya sastra itu sendiri, yang menurut Rene Wellek & Austin Warren, berfungsi mendewasakan dan menghibur para pembaca. Dalam pengertian ini, kata ‘menghibur’ tentu bukan berarti ‘membuat gembira’, sebab banyak karya sastra yang justru sangat mengharukan, bahkan tidak sedikit yang membuat para pembaca menitikkan air mata. Pada konteks karya sastra, lebih tepat definisi ‘menghibur’ dimaknai sebagai kemampuan karya sastra dalam mengembangkan imajinasi pembaca, sehingga perasaan pembaca ikut ‘terseret’ sepanjang alur cerita, bahkan mampu ikut merasakan suka duka yang dialami oleh tokoh kisahan.

Pendeknya, karya yang dibaca meninggalkan kesan mendalam pada diri pembaca.

Para penulis cerpen dalam buku ini nampaknya menyadari benar bahwa fungsi sastra adalah mendewasakan, sehingga sebagian besar cerpen-cerpen yang termaktub mengandung muatan ‘mendidik’. Ambil contoh cerpen berjudul “Maafkan Ayah, Adit” yang mengisahkan penyesalan seorang ayah karena telah mengeksploitasi anaknya. Penyesalan itu dikemukakan secara verbal sebagai berikut:

Oh, maafkan Ayah, Adit, anakku. Tak seharusnya beban pekerjaanku kulampiaskan padamu. Di usiamu yang sekarang kau hanya harus memikirkan sekolah, bukan bebanku. Itulah hakmu. Kau adalah tanggung jawabku saat ini agar menjadi anak yang berguna kelak.

Dari ucapan tokoh Ayah di atas, nampak penulis (Agung Mayun Juliawan) menyampaikan prinsip hidup yang menjadi pesan moral dalam cerpen ini. Tentulah penulis memiliki harapan agar pesan tersebut ‘sampai’ kepada pembaca dan menjadi rhema yang menyadarkan serta semakin mendewasakan kepribadian.

Tendensi untuk mendidik pembaca juga nampak dalam cerpen besutan Ayu Wandari berjudul “The Second of My World” yang mengangkat cerita tentang cita-cita seorang gadis yang penuh pandangan mulia tentang sesamanya. Tokoh utamanya dibuat memiliki kepribadian sempurna yang sedemikian peduli pada sesama yang membutuhkan uluran tangan.

Bagai tersambar petir ketika aku melihat mereka. Aku seperti berada di dunia lain, dunia yang sama sekali berbeda dari duniaku sehari-hari. Tak kuasa kutahan, tangis ini pun pecah membanjiri perasaanku dengan rasa iba.

Melihat mereka yang berjuang untuk hidup dengan segala keterbatasan yang mereka miliki. Melihat para guru yang berusaha memberikan warna dan semangat dalam hidup anak-anak itu agar mereka dapat menikmati sisi lain dari diri mereka selama ini. Sungguh luar biasa.

Aku kini sudah tahu apa yang aku ingini. Aku segera menghubungi ayah dan mengatakan bahwa aku sudah menemukan apa yang ingin aku lakukan. Aku memutuskan untuk mengambil jurusan PLB.

Kutipan di atas menunjukkan motivasi penulisnya untuk ‘mempengaruhi’ pandangan pembaca tentang kemuliaan hidup yang layak digapai, meskipun harus mengorbankan sesuatu yang berharga. Dalam cerpen, tokoh utama memilih jalan sunyi dengan mengambil jurusan PLB dengan mengabaikan kesempatan masuk perguruan tinggi yang prestisius lewat jalur undangan.

Serupa dengan Ayu Wandari dan Agung Mayun, Aditya Putra Pidada juga memiliki tendensi kuat dalam menyampaikan pesan moral. Bedanya, dalam cerpen berjudul “Jana”, pesan yang disampaikan Aditya tidak semata-mata dalam bentuk verbal, tetapi melebur dalam alur. Pada cerpen ini, pembaca harus menggali sendiri nilai-nilai yang ditawarkan oleh penulis. Melalui kontras penokohan antara Jana-Yanti dan Pak Karyo pembaca diperhadapkan pada persoalan cinta sejati dan dorongan nafsu. Tentu saja penulis ingin menyatakan bahwa cinta sejati tidak mudah digoyahkan oleh situasi buruk, sementara cinta yang tumbuh karena dorongan nafsu tidak memiliki akar yang kuat. Gampang roboh dan sirna hanya oleh situasi yang tak diinginkan.

“Jika seperti ini, aku membatalkan pernikahan, ” ucap Pak Karyo marah sekaligus kecewa.

Namun Yanti kembali menanyakan untuk meyakinkan keputusan Pak Karyo menikahinya. Dikarenakan ada pula cinta yang tak mengenal rupa atau keadaan fisik saja. Dikarenakan bunga suatu hari dapat layu, begitu pula janji siang terhadap malam.

“Aku mencintaimu apa adanya. Seperti pertama aku melihat binar di matamu. Dan aku tahu dimana harus aku labuhkan pelayaranku hingga ujung senja,” ucap Jana mantap.

Begitulah, cerpen-cerpen dalam buku ini sarat akan pesan moral yang mengajak pembaca lebih mengutamakan nilai-nilai luhur kehidupan. Dari sisi tersebut, buku ini dapat dikatakan memiliki keunggulan yang pantas dipelajari. Barangkali satu hal yang masih perlu ditingkatkan oleh beberapa penulis dalam buku ini adalah bagaimana menggarap alur cerita, sehingga fungsi karya sastra yang kedua yaitu ‘menghibur’ (‘mengesankan’ dalam istilah saya), juga dapat dicapai selain soal kandungan nilai moral. Memang, ada kalanya penulis yang terlalu fokus untuk memenuhi tuntutan ‘mendewasakan pembaca’, seringkali kedodoran dalam menggarap alur.

Demikian juga sebaliknya, yang hanya mementingkan alur cerita, seringkali melupakan unsur mendewasakan. Ambil contoh cerpen karya Arizandi berjudul “Perempuan Berbaju Merah”, alurnya cukup menggelitik dan membuat pembaca penasaran. Klimaks cerita juga diperhitungkan, sehingga imajinasi dan perasaan pembaca berkembang seiring berjalannya alur cerita. Sayang sekali, setelah selesai membaca seluruh cerpen ini, pembaca tidak mendapatkan pesan moral atau nilai-nilai kehidupan yang cukup berarti bagi pendewasaan kepribadian.

Akhirnya aku lemas dan terjatuh tak sadarkan diri. Saat tersadar ternyata aku telah berada di kamar. Kejadian yang baru saja tadi terjadi rupanya hanyalah mimpi burukku. Kulihat jam dinding masih berada pada pukul setengah dua pagi. Badanku yang baru saja tersadar dari mimpiku tadi terasa lemas dan bajuku pun basah oleh keringat.

Kutipan pada akhir cerpen “Perempuan Berbaju Merah”, menginformasikan bahwa seluruh cerita menegangkan tersebut ternyata hanya mimpi buruk. Pembaca dipuaskan oleh alur cerita yang menggarap topping dan dropping dengan baik, namun tidak memperoleh ‘makanan’ bagi batin.

Cerpen yang dalam buku ini memenuhi secara lengkap fungsi karya sastra (‘mendewasakan’ dan ‘menghibur’/’mengesankan’) antara lain adalah karya Didon Kajeng berjudul “Indigo”. Cerpen ini cukup mengesankan sebab alurnya tertata dengan baik, pilihan kata terjaga, dan kalimat terstruktur. Perasaan pembaca pasang-surut mengikuti alur cerita dan dapat menggali lebih dalam pesan moral yang disampaikan penulis, yaitu tentang ikatan batin dan kasih sayang yang mendalam antara seorang anak dengan ayahnya. Cinta sejati yang mengatasi dimensi waktu dan tempat, mengental dalam cerpen ini.

Aku melayang-layang, tubuhku terasa ringan, kusadari aku telah masuk dimensi lain, kulihat penumpang lain tampak wajah-wajah bingung. Aahh, teringat aku pada Aurum, saat itu juga tiba-tiba aku sudah berada di samping Aurum.

Dia sedang berbaring di tempat tidur memandang kepadaku, “Jangan tinggalkan Aurum, Pa, Aurum sayang sama Papa!”

“Tidak, Nak, Papa tidak akan meninggalkanmu, Papa akan selalu menjagamu.”

Melalui kutipan di atas, penulis menyampaikan pesan bahwa kasih sayang sejati antara anak dan orang tua tak dapat dipisahkan, bahkan oleh kematian. Yang membuat cerpen ini mengesankan, Didon Kajeng berhasil menyampaikan pesan secara lembut, tersamar, tidak verbal, dan tidak menggurui pembaca. Membaca cerpen ini, imajinasi dan interpretasi pembaca bebas berkelana, memasuki ruang-ruang dalam si tokoh cerita, Aurum dan Papa.

Demikian beberapa hal yang menjadi catatan mengiringi terbitnya buku kumpulan cerpen ini. Berbagai persoalan manusia disingkapkan oleh para penulis muda yang secara fisik memiliki keterbatasan. Tentu hal ini menambah nilai plus dalam karya-karya mereka, sebab ternyata mereka pun ‘membaca’ persoalan-persoalan yang dihadapi manusia, dan… mereka menuliskan pandangan-pandangan yang indah dalam bentuk karya sastra. Agaknya, mereka sudah sampai pada taraf ‘membaca kehidupan’ tak cukup hanya dengan mata! (T)

Tangerang, awal tahun 2017

NO COMMENTS

LEAVE A REPLY