Pasar sengol suatu malam di sebuah kota di Bali

 

JIKA di Yogya angkringan sebagai tempat nongkrong, yang membuat malam di kota tua ini betah terjaga, maka di Bali, pasar senggol-lah yang menjadi jiwa malamnya.

Begitulah amsal sederhana untuk menggambarkan pergantian hari di Bali, dari siang ke malam, saat para pedagang makanan mendorong gerobaknya lalu mangkal di satu lokasi, bisa pasar, tanah lapang atau terminal. Tak hanya di kota kabupaten, katakanlah Negara, maupun Denpasar dengan pasar Kreneng-nya, namun menyebar ke kota-kota kecamatan. Di Jembrana saja, ada pasar senggol di Melaya dan Pekutatan, selain di terminal kota Negara dan Pasar Ijogading.

Pasar senggol menambah keunikan Bali di antara banyak keunikan lain. Saya tak tahu persis dari mana nama pasar senggol berasal, boleh jadi dari langgam kultur populer masyarakat kita yang terbiasa menamai segala sesuatu dari situasi dan kondisi.

Pasar senggol tak meminta ruang besar, tapi keadaannya tertata meski jarak antara warung satu dengan warung lain berdekatan. Berbagai ragam kuliner tersaji, mulai nasi campur, es campur, bakso, nasi goreng, sate, bakmi dan soto. Pengunjung berjalan di antara warung-warung gerobak itu, sangat mungkin saling bersentuhan alias saling senggol. Muncullah sebutan pasar senggol.

Pasar senggol menarik dilihat dalam berbagai aspek. Dari aspek ekonomi, jelas pasar ini sangat membantu roda perekonomian masyarakat, khususnya para pedagang makanan. Sektor informal tergerek, lapangan kerja tercipta tanpa perlu ribut-ribut berebut konsep kesejahteraan.

Secara sosial, di pasar senggol tercipta interaksi antara pedagang dan pembeli, muncul pembicaraan dan pertemuan hangat sesama warga. Malam di sebuah kota kecil pun menjadi hidup, berjiwa.

Secara kultural, pasar senggol bisa menjadi medium pelestarian aneka kuliner yang beredar di masyarakat. Berkumpulnya pedagang makanan dalam satu ruang memudahkan penataan, sehingga pemerintah tanpa perlu repot-repot lagi membangun Pujasera, Los Lambung atau apa pun namanya yang menyita banyak anggaran. Cukup menyediakan ruang di terminal atau depan pasar, pasar senggol pun siap menggoyang lidah.

Pada akhirnya, pasar senggol adalah keberhasilan penataan ruang informal dan kultural, disadari atau tidak oleh pemerintah. Yang jelas, pasar senggol memperlihatkan keuletan dan kemampuan masyarakat bertahan hidup, di ruang-ruang yang boleh jadi tak diperhitungkan dalam menghadapi era pasar bebas. Jayalah pasar senggol! (T)

NO COMMENTS

LEAVE A REPLY