Foto-foto: Kardian Narayana

Dadi minum, sakewale abedik!” begitu pesan luhur dari Sembroli. Dan kalimat itu dikatakan berkali-kali. Setiap kali menyebut “pesan luhur”, ia selalu angkat gelas dan menenggak arak. “Boleh minum, tapi sedikit!”

Tentu saja ia mabuk. Di dalam mabuknya ia terus nyerocos. Kata-kata yang keluar dari mulutnya adalah kata-kata bijak yang diucapkan sambil terhuyung-huyung.

wayang 1Itu kalimat dan adegan yang paling saya suka dalam pementasan Wayang Sembroli dalam acara Buleleng Festival (Bulfest), Jumat (5/8) malam. Wayang yang diembel-embeli kata inovatif itu dimainkan di Puri Kanginan dengan judul “Lawat Pedidi”. Wayang itu dimainkan dalang muda asli Buleleng, Gusti Made Aryana.

Dalam keseharian saya beberapa kali bertemu si dalang Sembroli, terutama saat menonton bersama di Sasana Budaya dan tempat lain di Buleleng. Ia selalu tampak kalem, tak banyak bicara, dan suka duduk di sudut-sudut seperti gumpalan ombak yang membeku. Tapi ketika naik panggung, kesan saya terhadapnya berbalik seratus persen.

Di panggung, Gusti Made Aryana seperti ombak yang dulunya beku kini mendadak cair. Ia bisa menerjang karang, bisa juga mengusap pasir dengan gerakan halus. Sebagai jebolan Institut Seni Indonesia (ISI) Denpasar, ia membangun pementasan dengan kecerdasan akademik. Tapi sebagai seniman yang lahir di Desa Baktiseraga, ia menghidupkan pementasannya dengan kecerdasan seniman alam. Lawakan terkesan kampungan, namun kontekstual.

Wayang itu kerap dinamai wayang inovatif. Saya sendiri lebih suka menyebutnya dengan nama Teater Wayang. Tentu karena pementasan wayang dari Gusti Made Aryana ini merupakan gabungan dari bentuk teater modern, teater tradisional, dan pakeliran wayang. Semua itu bahkan dimainkan oleh Aryana sendiri. Ia bermain monolog di atas panggung sekaligus memainkan wayang di belakang kelir. Lebih lengkap lagi, di atas panggung ia memainkan boneka gendong. Sebuah boneka yang hanya bisa “dihidupkan” oleh seorang seniman teater.

Cerita yang dimainkannya sangat sederhana. Seorang pemuda bernama Sembroli suka mabuk, urakan, dan sering tertidur di jalanan setelah modar oleh arak, lalu sadar setelah menyukai wayang. Dalam perjalanan dari mabuk ke sadar itulah pemain monolog sekaligus ki dalang mendedahkan berbagai macam pesan, lawakan, dan nyanyian-nyanyian pengantar cerita.

Bentuk pedalangan atau pakeliran yang dibangun Dalang Aryana sebenarnya bukan bentuk baru jika merujuk pada karya-karya akademis di ISI Denpasar. Ia membagi wilayah pertunjukan menjadi dua, kelir dan panggung. Cerita ulang-alik dari panggung ke kelir, dari kelir ke panggung, dari adegan di taas panggung ke bayangan di balik kelir, dari bayangan di balik kelir ke adegan di atas panggung.

Namun cara menghidupkan pementasan, misalnya bagaimana menjahit potongan adegan dengan potongan bayangan, Aryana punya gaya yang khas. Ia mengatur tempo dengan rapi, sehingga kedua wilayah pertunjukan mendapatkan hembusan nafas yang seimbang. Penonton pun bisa menikmati kedua-duanya, tanpa mengantuk seperti penonton wayang pada umumnya, apalagi Dalang Aryana sungguh lihai menjerat pentonton dengan lawakan yang pelan, namun klimaknya kerap tak terduga.

Sayangnya nama Dalang Aryana tak cukup heboh di Buleleng. Padahal ia termasuk salah satu dalang yang bisa disebut membawa pembaharuan penting dalam bentuk seni pedalangan sekaligus dalam seni teater. Bentuk seni yang digarapnya bisa saja menjadi bentuk seni baru yang berkualitas di tengah redupnya bentuk teater semacam arja dan drama gong dan di tengah larisnya bentuk teater lawakan semacam bondres. (T)

NO COMMENTS

LEAVE A REPLY