KEINGINAN setiap orang untuk memiliki pasangan dalam hidupnya, tentu semua orang mendambakan hal seperti itu. Salah satu gunanya, (ini yang klasik), untuk memproleh keturunan yang nantinya sebagai penerus kehidupan di dunia ini.

Ada banyak saran menyebut: untuk mendapat pasangan, seorang lelaki harus bisa (tak perlu pandai-pandai amat) merayu gadis atau perempuan yang diidamkan. Ilmu merayu bisa didapat dari mana saja. Hai, laki-laki, belajarlah merayu perempuan.

Tapi, ini yang ironis. Saya punya seorang teman, sebut saja namanya Nara. Ia tak laku-laku, padahal ia dikenal pandai merayu. Bahkan kerap ia dapat julukan tukang rayu atau perayu ulung. 

Entah karena dia hati-hati dalam mencari pasangan hidup atau takdirnya memang tidak laku sekeras apa pun ia merayu?

Nara kini menyandang jabatan sebagai duda lantaran sempat meminang seorang gadis (tentu hasil dari rayuannya, namun kini gadis yang sempat jadi istri itu telah pergi meninggalkannya mungkin karena tidak cocok.

Kini kehidupan Nara yang telah dikaruniai satu orang putri terasa sepi. Ia terus melakukan gerilya guna mencari pasangan hidup dengan meluncurkan berbagai rayuan kepada gadis-gadis yang biasa dijadikan ibu bagi putrinya. Maklum tukang rayu, maka andalannya, ya, rayuan.

Namun berbagai rayuan kepada setiap perempuan tak kunjung membuahkan hasil. Bagaikan sampah yang hanyut di kali suatu saat sempat menyangkut di sebuah ranting pepohonan dan kemudian lepas juga akhirnya. Jurus rayuannya mungkin sempat ampuh dan menyangkut di hati perempuan, namun lepas kembali, mungkin arus logika dan akal sehat begitu deras sehingga perempuan itu lepas juga akhirnya.

Suatu saat Nara, teman kami yang tanpan itu, dikabarkan telah menjalin cinta dengan teman seprofesi yang bekerja di sebuah stasiun radio swasta. Entah seperti apa jalinan cinta dia kami pun tak mengetahui. Tapi tampaknya sudah lepas juga itu perempuan idaman. Maklum saja kami tak tahu, karena jalinan cintanya bagaikan gedong tertutup yang tidak diketahui semua orang banyak.

Bukan hanya itu, bahkan belakangan ini kami juga mendengar kalau Nara yang seperti benda purbakala yang menyimpan banyak kenangan itu dikabarkan sedang PDKT dengan seorang perempuan yang bekerja di sebuah dinas di kabupaten. Namun hingga kini tak ada kabar mereka jadian.

Begitulah Nara, kami kenal dia punya banyak peluru rayuan maut namun buntut-buntutnya tak laku juga. Bayangkan saja dengan jurus rayuan hebat namun hasilnya tak sehebat rayuan mungkin hal itu karena nasib atau memang sengaja dibikin pisah seperti itu.

Setiap kami melihat dia (Nara) kami selalu merasakan kasian namun apa boleh buat, kami sebagai teman tidak bisa membantu, misalnya membantu untuk memberi resep rayuan, lantaran hal itu masalah hati. Apalagi, rata-rata dari kami tak sepintar Nara kalau merayu. Dia saja gagal, apalagi kami.

Kini kehidupan Nara yang kami lihat sudah mapan dan siap meminang seorang gadis, justru hingga kini harus menelan pil pahit lantaran yang tak kunjung laku. Melihatnya seperti itu beberapa kali kami kadang bosan dan bahkan kasian melihat dia sendiri karena tak ada yang mendampingi hidupnya itu. Maklum Nara yang dulu tak seperti Nara yang sekarang karena dia mengaku menjadi petapa yang selalu ingin kesendirian dan sering mengasingkan diri sendiri. Mungkin petapa cinta kali?

Merayu itu Seni

Rayuan adalah ajakan atau bujukan dengan kata-kata, salah satu tujuannya agar orang lain mau mengikuti kehendak kita. Kalian pikir gampang mengajak seseorang. Jika tak percaya, tanya politikus, betapa mati-matian mereka mengajak seseorang untuk memilihnya misalnya dalam hajatan Pemilu atau Pilkada. Karena tak mempan dengan rayuan kata-kata, maka di situlah politikus kadang merayu dengan uang, bukan lagi kata-kata.

Seorang lelaki merayu perempuan, betapa sulitnya jika tak mengerti tentang perempuan itu, misalnya latar belakang kehidupan, biografi, dan riwayat si perempuan, kondisi sosialnya, status ekonominya, dan kesukaan-kesukaanya. Maka, intinya, sebelum merayu, kenali dulu perempuan itu.

Rayuan gombal kadang ampuh untuk menaklukkan hati perempuan. Karena sejumlah perempuan memang gampang takluk oleh rayuan gombal penuh kata puitis dan puja-puji bombastis. Tapi di zaman now ini, perempuan sudah pada pintar dan cerdas. Jika tak pintar pilih diksi, maka rayuan bisa dianggap basi. Apalagi, tak ada bukti, rayuan benar-benar tak ada arti.

Merayu itu seni. Di dalamnya ada kreatifitas. Dan tentu saja tak ada teori yang pasti. Merayu tak bisa diajarkan, tapi bisa dipelajari, ia mengandalkan spontanitas dan improvisasi sesuai situasi yang kadang tak terduga. (T)

NO COMMENTS

LEAVE A REPLY