• Judul : Membaca Sastra Dunia
  • Penulis : Azwar, S.S., M.Si
  • Penerbit : Basa-Basi
  • Cetakan : Pertama, Desember 2016
  • Tebal : 176 Halaman
  • ISBN : 978-602-391-317-6

SASTRA dunia makin marak dipublikasikan di negeri kita dengan penulis yang bagus.  Misalnya karya dengan menggunakan bahasa yang lebih berimbang dan sederhana. Meski mungkin beberapa orang menilai karya tulisan itu rumit, namun di luar sana sangat memungkinkan penerapan sastra itu bisa terjadi bukan hanya di media massa, meliankan juga dimedia online.

Melalui sastra dunia ini, kita mengetahui secara jelas bagaimana merangkai kalimat, bagaimana apresiasi sastra berkembang, misalnya mengetahui tentang pengarang dari berbagai belahan dunia, sekaligus perbandinganyadengan tokoh sastra terkenal di era sebelumnya. Disitulah kita belajar tentang berbagai elemen dan penerapan karya sastra agar bisa dihayati dan mengerti apresiasi sastra yang sesunggguhnya.

Dalam proses tersebut tampaknya pembaca adalah penerima yang pasif sedangkan sastrawan pengirim pesan pesan yang aktif; kenyataannnya tidaklah demikian. Karya sastra modern, yang tertulis, pada dasarnya merupakan susunan huruf, kata, kalimat, dan alinea yang bisa menjelma dunia hanya jika pembaca secara aktif menafsirkannya; ia menjadi “sastra” dan menjelma sebuah dunia hanya jika diciptakan kembali oleh pembaca.

Ada atau tidaknya karya sastra sama sekali bergantung pada pembaca yang menjadi juru tafsir, dan dalam hal ini tentu saja sastrawan bisa juga menjadi pembaca karyanya sendiri. Dalam proses menafsirkan itulah sebenarnya terjadi komunikasi langsung antara karya sastra dan pembaca, atau komunikasi tak langsung antara sastrawan dan pembaca. Sebagai manusia, sastrawan tidak bisa melepaskan diri dari dunia tempatnya berpijak.

Salah satu hal yang membuat orang kecanduan membaca karya sastra adalah karena bahasa yang ada di dalamnya. Setiap bahasa memiliki rasa yang bisa dinikmati oleh pembaca dan hanya pembacalah yang bisa mengetahui apakah rasa bahasa sebuah karya sastra itu nikmat atau justru menyakitkan. Jawaban logis mengapa orang-orang terpikat oleh rasa bahasa sebuah karya sastra tergantung pada sejauh mana kekayaan bahasa yang dimiliki oleh pengarang. Semakin kaya bahasa seseorang pengarang, maka semakin terasa bahasa karya sasatra itu memikat pembaca. Pun sebaliknya, pengarang yang msikin bahasa akan menghasilkan karya sastra yang tidak memiliki cita rasa bahasa. Karyanya akan terasa hambar, bahkan asam atau pahit (Hal 150).

Salah satu tokoh penyair dunia yang terkenal adalah Kahlil Gibran. Khalil Gibran merupakan lambang kesuksesan kaum imigran Timur di dunia Barat. Keharuman nama Kahlil Gibran hampir semua bangsa menciumnya. Termasuk di Indonesia, Gibran merupakan nama seniman yang melekat di hati anak-anak muda, diketahui oleh orang tua, diakui keindahan karyanya oleh kritikus-kritikus sastra. Karya-karya Gibran yang telah diterjemahkan ke dalam sastra indonesia memenuhi rak buku sastra pada toko-toko terkenal di negeri kita.

Bila kita lihat karya-karya Kahlil Gibran memang akan memunculkan kesan ambigu terhadap keyakinan Gibran. Dalam sebuah tulisannya Gibran pernah mengungkapkan bahwa dia menempatkan Yesus di sebelah hatinya, dan Muhammad pada belahan yang lainnya, apa yang diuungkapkan Gibran itu merupakan efek dari proses kreatifnya (Hal 129-131).

Proses kreatif karya sastra ini menumbuhkan pengalaman dan kreatifitas terhadap para penulis sastra. Baik dari segi bahasa dan ide bisa mengembangkan kalimat dalam berbagai karya sastra. Salah satu contoh karya sastra yang mereka sebut sebagai sastra dakwah itu cerpen “Ketika Masa Gagah Pergi”, karangan Helvy Tiana Rosa. Cerpen KMGP dari segi cerita bukanlah tergolong ke dalam karya sastra serius, Cerpen ini bercerita tentang kehidupan remaja, Gagah, dan adinya, Gita. Gagah, yang dipanggil adiknya dengan Mas Gagah, seorang mahasiswa di salah satu penguruan tinggi terkenal di Jakarta (Hal 118).

Inilah Mas Gagah ini memberanikan diri menyampaikan dakwah kepada masyarakat di jalan dan membangun umat islam secara berkelanjutan. Akhirnya Mas Gagah terjatuh di laut dan berujung duka secara mendalam. Itulah cerita Mas Gagah itu menjadi pesan moral terhadap pembaca bahwa keberanian itu selalu ada jalan. Karya sastra lainnya masih banyak yang digali lebih lanjut sebab karya sastra memiliki pemikiran secara matang dan pembaca bisa menafsirkan setiap kalimat yang dibaca. Oleh karena itu sastra dunia sebagai penerapan frasa dan pengayaan kalimat secara bermakna. (T)

NO COMMENTS

LEAVE A REPLY