BAGI orang Bali, kalender Bali sangat penting. Apapun agamanya, selama orang itu tinggal di Bali, hampir wajib hukumnya memiliki kalender ini.

Kalender Bali memang unik. Dia bukan kalender hijriah, bukan pula kalender masehi. Makanya, bagi orang yang tinggal di Bali, keberadaan kalender Bali tidak bisa digantikan dengan kalender biasa. Atau diganti dengan aplikasi kalender di ponsel.

Alasan pertama, kalender Bali memiliki hari libur yang lebih banyak. Selain hari libur nasional dan cuti bersama, ada juga dispensasi hari raya suci Hindu di Bali. Nah, libur dispensasi ini, hanya tercantum di kalender Bali. Tidak ada di kalender masehi.

Alasan lainnya, di kalender Bali tercantum berbagai perhitungan hari baik yang diyakini umat Hindu. Mulai dari upacara di pura-pura, pernikahan, hingga penguburan.

Di kalender Bali juga dicantumkan perhitungan dewasa ayu atau hari baik untuk melakukan berbagai aktifitas. Mulai dari hari baik menanam padi, melakukan mutasi pejabat, melakukan semedi, membangun rumah, pindah rumah, membeli motor dan perlengkapan elektronik, memotong rambut, hingga melakukan hubungan suami istri.

Hari-hari baik yang tercantum pada bagian bawah kalender Bali itu, selalu menjadi panduan melakukan berbagai aktifitas. Kalau melanggar hari baik bagaimana? Ya nggak gimana-gimana. Tapi kan lebih afdol dilakukan pada hari baik.

Maka dari itu, orang-orang yang tinggal di Bali, tak peduli apa agamanya, biasanya punya setidaknya satu kalender Bali. Kalau tidak dimanfaatkan mencari hari baik, setidaknya dimanfaatkan mencari tahu kapan ada dispensasi alias libur tambahan.

Bicara soal kalender Bali, biasanya di bagian bawah kalender terdapat sebuah kolom kosong dalam bentuk memanjang. Kolom ini biasanya diisi logo-logo tertentu. Misalnya kelompok kemasyarakatan yang memasarkan kalender itu. Logo perusahaan, logo koperasi, logo bank. Pokoknya macam-macam.

Biasanya jelang tahun politik, kolom itu akan diisi dengan logo partai, logo calon anggota legislatif, atau calon kepala daerah. Entah itu calon bupati/wakil bupati, calon walikota/wakil walikota, calon gubernur/wakil gubernur, atau calon-calon lainnya.

Jadi, kalender Bali itu unik dan juga absurd. Di dalamnya berisi pengetahuan lokal jenius yang mudah dipahami, meski pengetahuan itu terkesan kuno dengan referensi yang tak mudah ditelusuri.

Seorang teman mahasiswa Bali yang kuliah di Malang atau di Yogyakarta hampir bisa dipastikan di kamar kostnya akan tergantung satu kalender Bali. Dari situlah mereka tahu tentang odalan di kampung halamannya, atau otonan (ulang tahun ala Bali) dirinya. Selain tentu juga mencari dewasa ayu, misalnya dewasa ayu membeli baju dan buku.

Yang mengesankan absurd, ya itu tadi, pada banner kalender kadang berisi logo partai dan nama caleg atau nama calon bupati/gubernur. Otak waras kadang susah menghubungkan pengetahuan lokal jenius yang penuh simbol dan makna itu dengan gambar caleg yang terkesan sangat sekular, vulgar dan artifisial.

Saat tahun 2014 lalu misalnya. Saya mendapat hampir sepuluh kalender Bali. Tanggalnya sama, hari baiknya sama, hanya gambar pada bagian bawah kolom yang berbeda. Ada gambar partai, ada gambar caleg.

Sekarang, menjelang Pilgub Bali, saya belum mendapat kiriman kalender Bali gratis dari tim sukses calon gubernur/wakil gubernur. Padahal, promosi melalui media kalender Bali itu lumayan efektif lho.

Anggap saja harga cetak kalender Bali Rp 10 ribu per eksemplar. Kalender ini akan dilihat masyarakat selama setahun penuh. Entah mereka punya hak pilih atau tidak.

Tapi bila tiap tahun melihat sosok calon gubernur/wakil gubernur yang sama, atau melihat logo partai yang sama, bukan tidak mungkin saat berada di bilik suara akan memilih sosok tersebut.

Pada Pilgub Bali 2018, hari pencoblosan adalah 27 Juni 2018. Bayangkan, ada waktu kurang lebih 180 hari melakukan sosialisasi secara intim pada masyarakat. Langsung di tempat terdekat, yakni di rumah. Sudah intim, dilihat hampir setiap hari, media sosialisasi berupa kalender ini tidak akan disemprit pengawas pemilu.

Nonton mars Perindo setiap hari selama sebulan saja, bisa hapal dengan liriknya. Kalau lihat sosok di bagian bawah kalender setiap hari selama enam bulan, apa iya nggak hapal?

Meski terkesan absurd, di mata saya, kalender Bali dengan logo partai atau wajah politisi, jauh lebih baik dari kalender gratis pemberian bank. Penyebabnya, setiap kali lihat kalender dari bank, saya selalu ingat kalau cicilan rumah masih sisa 14 tahun lagi. (T)

NO COMMENTS

LEAVE A REPLY