• Judul: Sastra yang Melintasi Batas dan Identitas
  • Penulis : Yusri Fajar
  • Penerbit : Basa-basi
  • Cetakan : I, April 2017
  • Tebal : 252 Halaman
  • ISBN : 978-602-61160-3-1

Sastra Indonesia selama ini bisa berfungsi sebagai alat yang dipelajari untuk mengoptimalkan kualitas karya. Melalui apresiasi dan kritik sastra, para penulis dan pembaca mampu menilai sudut pandang budaya dari berbagai lintas genre serta memperkaya kosakata.

Sering kali bahasa dan Sastra Indonesia menurut pandangan masyarakat sebagai sesuatu yang sulit dikuasai dibandingkan bahasa bicara dalam pergaulan sehari-hari. Kebanyakan bahasa lisan sebagai pengingat atau pelupa dalam menggores frasa dan kalimat.

Pertanyaan yang paling dasar adalah mampukah para penulis memiliki kualitas dan kekuatan karya terhadap suatu pemaknaan yang jelas atau sekadar kritik sastra yang bersifat arogan? Sangat padat sekali menafsirkan dari berbagai elemen, terutama dalam karya puisi dan prosa yang semula menjadi faktor kelebihan dan kekurangan karya sastra.

Buku “Sastra yang Melintasi Batas dan Identitas” merupakan kumpulan esai yang berisi tentang apresiasi dan kritik yang menilai karya sastra oleh si Penulis. Tidak hanya menguatkan kualitas karya sastra melainkan juga bahasa sebagai panduan kegiatan sehari-hari. Buku ini layak dibaca bagi kalangan penulis, sastrawan, budayawan, antropolog, maupun peneliti yang dikaji dan menemukan materi pustaka tentang bahasa dan sastra Indonesia

Narasi budaya pesisir merupakan narasi besar Indonesia sebagai negara kepulauan yang dikelilingi lauan. Jika tak ada sastrawan yang menulikannya, tentu akan ada yang kurang, bahkan hilang dari khazanah sastra Indonesiia. Budaya melaut, hamparan pasir yang memangku perahu bersandar, dinamika kehidupan para nelayan dan anak-anak mereka, serta tradisi yang mereka amalkan adalah samudra inspirasi yang tak habis untuk digali. Kehadiran karya sastra bernama pesisir menjadi sumber bacaan dan kajian yang menawarkan sudut pandang berbeda dengan karya ilmiah tentang dunia kelautan, perikanan, dan geografi pesisir (Hal 103).

Berbagai alasan dalam mengangkat lanskap kontestasi perbedaan dan relasi mutual antar indivindu dan kelompik masyarakat dalam karya sastra bisa didorong berbagai alasan, seperti ketertarikan atas peristiwa itu, upaya membangun kepedullian, motivasi memberikan pencerahan, kepentingan dokumentasi tekstual, hingga dorongan mendiseminasikan situasi sosio-kultural Indonesia ke pembaca lokal, nasional dan internasional. Di tengah perbedaan-perbedaan dalam masyarakat, posisi sastrawan dipertanyakan. Sebagai bagian dari anggota masyarakat tertentu, sastrawan sering kali menyandang identitas dari habitat di mana ia tumbuh dan berkembang (Hal 93).

Sebagai karya sastra yang ditulis dengan latar terpisah namun dalam suasana penjajahan yang memiliki kesamaan-kesamaan universal, puisi-puisi Indonesia dan Korea dapat diteliti bersama-sama untuk melihat respon penyair atas praktik penjajahan Jepang. Nada sebagaimana dikutip oleh Sapardi Djoko Damono mengatakan bahwa sastra bandingan adalah suatu studi atau kajian sastra suatu bangsa yang mempunyai kaita kesejarahan dengan sasra bangsa lain (2009:3). Ada peristiwa-peristiwa yang telah lampau, baik langsung dan tidak langsung, yang merupakan akibat dari narasi besar global seperti penjajahan yang dialami beberapa bangsa. Pengarang sering kali terinspitasi dari situasi historis baik di negerinya sendiri maupun di negeri lain (Hal 87).

Tugas penyair adalah terus menulis puisi. Meskipun ia pada tataran dan kesempatan tertentu berupaya mengenali dan membangun identitas kepenyairannya, kekuatan paling besar dalam mengkonstruksi indentitas justru terletak pada pengamat, kritikus dan pembaca puisi yang menikmati, menggali dan menilai makna yang terkandung di dalam puisi.

Sebagai penulis dan sastrawan adalah menggali pemikiran yang mempunyai pengalaman secara berkala, imaginasi, dan merealisasi ke dalam sebuah karya. Dan sebagai apresiasi karya bertugas sebagai pembangun dan penilaian sastra yang sekiranya menguasai bahasa dan ejaan tersebut. (T)

NO COMMENTS

LEAVE A REPLY