Foto: Edo

 

BUKAN Butet Kertaredjasa namanya jika ia tak tersenyum dengan bibir khasnya, sekaligus membuat orang lain tersenyum, bahkan ngakak. Kita sejak lama bisa melihat pembuktiannya di panggung monolog. Naskah monolog yang penuh satir, dengan sentilan sana-sini, selalu membuat bibir kebanyak orang tersenyum, dan telinga sebagian orang panas.

Pembuktian lain bisa dilihat di panggung lain. Yakni panggung seni rupa. Di panggung itu ia menggunakan kekuatan rupa untuk menggelitik sisi humor kita, mungkin tak membuat sampai membuat kita tertawa, namun jauh di dalam hati, rasa kemanusiaan kita bisa “tersinggung”, tapi tak bisa berbuat apa-apa, lalu hanya bisa tersenyum saja.

Butet Kertaradjasa bersama karyanya

Raja Monolog itu memang jarang terdengar di dunia seni rupa. Tapi dalam pameran seni rupa, di Galeri Nasional Indonesia, 12 Desember 2017, ia membuktikan bahwa “tukang kata” itu punya jejak di jalan rupa. Butet melakukan pameran tunggal bertajuk Goro-Goro Bhineka.

Karyanya ini gabungan dari berbagai unsur seni rupa, mulai dari seni kriya, seni keramik, dan lukisan, yang dikonsep untuk ruangan, tetapi mengandung makna filosofi tinggi apalagi dikaitkan dengan adiluhung seni-budaya Jawa.

Karya rupa yang dipamerkan memang menampilkan kesan lucu dan tampak komikal. Seperti biasa ditunjukkan dalam seni monolog, Butet seperti ingin bebas berekspresi, tanpa aturan yang membatasi setiap karyanya. Kritik kehidupan sosial dan politik di negeri ini, tampak dari 138 karya seni, yang sudah ia garap sejak 2015.

Seperti karyanya yang bertajuk Panah Kawan Unfriend, mengingatkan kita pada punakawan dalam kebudayaan Jawa. Dari judulnya saja kita bisa bisa dibuat menyungging senyum. Itu judul adalah gabungan dari bahasa plus makna yang terkesan amat Indonesia dan bahasa plus makna yang berkembang di zaman global-digital saat ini.

Apalagi kemudian melihat karyanya, maka kita bisa mendapatkan berbagai wacana pemikiran tentang punakawan masa lalu (masyarakat bawah) yang kini menjadi sekaligus membuat goro-goro di dunia nyata dan dunia maya (media sosial).

Sosok empat pembantu ksatria Pandawa (Semar, Gareng, Petruk, Bagong) itu terlukis di piringan keramik pecah. Mereka juga ditampilkan terpisah. Padahal Panakawan, dalam pewayangan Jawa selalu tampil bersama. Punakawan dikenal sebagai kelompok penebar humor untuk mencairkan suasana. Namun di samping itu, para panakawan berperan penting sebagai penasihat nonformal sang majikan.

“Ya melalui media wayang punakawan, itu adalah presentasi dari wong cilik yang terpecah pecah keramiknya, itu saya judulin Panah Kawan Unfriend,. jadi bayangkan hari ini adalah lapis gress road itu para panah kawan Indonesia itu sedang saling unfriend hanya gara-gara kecurigaan, gara-gara pilkada. Itu kan suatu ironi, padahal sebenarnya itu adalah kekayaan kita.” ungkap Butet Kertaredjasa.

Yang menarik, Butet juga menggambar Bung Karno, Jokowi dan Gusdur. Mereka adalah tokoh-tokoh yang Butet kagumi. Meski sebagai bapak bangsa yang dikagumi dan dihormati, tokoh-tokoh kita itu digambarkan dengan sanat serius untuk memberi renungan yang luar biasa tentang negeri yang mulai lucu ini.

Lucu, mungkin memang harus dibangun mulai dari tatapan penuh keseriusan. Lalu dari situ bisa hadir gelak tawa untuk penjuru negeri. Mungkin bisa disebut satir. Tapi yang jelas sangat terasa ini ada pesan kocak yang ingin disampaikan oleh Butet si pembuat karya.

Sosok Sukarno dan Jokowi dalam karya Butet

Sosok Soekarno sang proklamator yang kerap menyerukan semangat anti perpecahan digambar agak serius, sehingga memberi bayangan pada kita tentang sejarah panjang yang dibangun dengan rumit. Lalu bersanding dengan sosok Jokowi yang selalu terlihat dengan wajah tawa. Mungkin menggambarkan keriangan membangun Indonesia yang sudah merdeka ini.

Ada sejumlah tulisan penuh pesan dalam karya-karyanya. Misalnya dalam karya yang menggambarkan Sukarno dan Jokowi di situ tampak tulisan bahasa Jawa. “Kebo nyusu gudel nyusu kebo”. Itu membuat kita tergelitik. Mungkin ini maksudnya jaman sekarang adalah zaman bolak-balik. Zaman dulu orang tua dihormati, sekarang orang tua yang harus menghormati anak.

“Iya saya pilih, saya seleksi yang saya yakini mereka mereka inilah orang orang baik, mereka inilah yang saya pikir bersungguh sungguh untuk mewujudkan mimpi kebhinekaan itu.” Kata Butet tentang tokoh-tokoh penting dalam karyanya itu.

Jejak Butet Kertaredjasa untuk peduli pada seni rupa, menginspirasi para penggiat seni. Khususnya generasi muda. “Mas Butet, beliau adalah tokoh seni rupa yang hebat. Ya dia ada mengalir dari bapaknya, Bagong Kussudiardja. Mungkin karena kesibukannya ya jadi belum sempat berpameran. Tapi di luar, dia selalu berkarya terus.” ungkap seniman seni rupa Handoyo Murti, yang turut hadir menikmati isi galeri.

Pameran tunggal Butet ini seperti mengajak para penikmatnya untuk menguji pencapaian, dalam mengartikan sebuah pemikiran lewat jalan seni rupa. (T)

NO COMMENTS

LEAVE A REPLY