Foto: Mursal Buyung

 

KITA sudah lama terlelap dalam hingar bingar berita dan terbutakan oleh kasus-kasus yang lagi-lagi menyebutkan kata korupsi. Seperti sudah memasabodokan dan bosan melihat berita yang menyajikan bagaimana si kelas kakap tertangkap basah, menggelapkan uang yang bukan miliknya.

Lalu, siapakah yang bertanggung jawab akan hal ini? Apakah kita masih harus diam melihat jutaan rakyat yang banyak menderita karena imbas si penggelap kelas atas? Soekarno pernah mengatakan, tugas kita akan lebih berat, bukan melawan penjajah melainkan bangsa kita sendiri, segelintir koruptor yang merajalela di negeri ini.

Bertahun-tahun lamanya, kita telah banyak diam dan bertanya, sebagai generasi pewaris, kita bisa apa? Sudah sepatutnya kita punya kapasitas lebih, sudah sepatutnya juga kita yang disebut generasi muda punya hak tengah, hak membela rakyat marginal dan hak untuk kembali jeli melihat keadaan abu yang menggelap menjadi hitam.

Kita punya hak untuk menghentikan alur buruk bernama korupsi yang sudah memusuhi rakyat,  mulai dari orde lama sampai kini era reformasi, era yang katanya membawa perubahan, era yang mengatasnamakan kesejahteraan rakyat. Tapi, pada kenyataannya rakyat masih meneriakkan tolong karena perbuatan si kelas kakap yang semakin berhura di atas nama korupsi.

Korupsi ada karena kesempatan, kesempatan ada karena jabatan. Mereka yang melakukan kekuasaan cenderung nekad melakukan hal tersebut. Mereka menyalahgunakan hak dan jabatan yang ada, mereka yang seharusnya mensejahterakan para rakyat, malah sebaliknya, membabat habis uang hasil jerih payah rakyat, hasil kepercayaan dan tanggung jawab yang diberi, terbengkalai sia-sia.

Semua masyarakat sama di hadapan hukum, ironinya, hal ini tidak terlaksanakan seharusnya, mereka bersembunyi di balik kuasa tirani, mereka si tikus berdasi cenderung kebal terhadap hukum, sistem pengadilan menajadi sistem transaksi keuangan, semua bisa dibeli termasuk keadilan itu sendiri. Hukum yang dijatuhkan belum mampu memberi efek jera dan membuat para penguasa untuk takut dan memikirkan dua kali untuk melakukannya.

Kilas balik, penggelapan uang masih sangat bebas di negeri ini, kekosongan kekuasaan juga menjadi akses utama para koruptor untuk kembali menjalankan aksinya. Kepentingan individualis adalah tujuan utamanya.

Kembali melihat masalah-masalah yang terjadi di negeri ini, apakah karena kita muda dan masih punya banyak waktu, kita hanya diam dan menonton suatu yang monoton?

Banyak hal yang bisa kita lakukan, bahkan dari hal-hal kecil sekalipun. Berlaku jujur dan taat agama adalah hal kecil yang bisa kita lakukan, seperti halnya pelayanan publik, kita seringkali menggunakan uang yang disebut pelicin, untuk mempercepat waktu pelayanan. Kita harus mulai menghindari hal ini karena dari sinilah tercipta generasi-generasi penerus koruptor dan memberi keuntungan individualis.

Kita juga bisa memanfaatkan platform yamg ada dengan memanfaatkan teknologi maju. Dengan banyak hal, mengunggkapkan opini serta mengajak di muka umum lewat akun sosial media dan majalah cetak, kita juga bisa memulai kritis untuk membuat petisi online untuk memberantas para koruptor, menghadirkan kelompok-kelompok mikro dan makro sebagai wadah untuk menuangkan aspirasi dan bertujuan kembali melawan korupsi.

Karena, semakin besar suara generasi muda menyuarakan, semakin besar pula pemikiran kritis masyarakat untuk melawan korupsi dan mengawas setiap kegiatan kecurangan yang terjadi.

Kita adalah generasi millennial, generasi yang katanya agent of change, sudah sepatutnya kita mengkilas balik hal-hal buruk yang terjadi dan membenarkannya. Sudah seharusnya kita bukan saja penerus bangsa melainkan menjadi pelurus bangsa, menjadi generasi yang kritis dan berani menyampaikan aspirasinya dan menjadi generasi yang selalu aktif.

Perubahan ini memang tidak langsung drastis dalam pelaksanaannya,namun seperti pepatah Tiongkok mengatakan, jangan takut untuk berjalan perlahan tapi takutlah berdiri diam. Satu langkah tak apa, asal pasti. Hal itulah yang harus menjadi misi pemuda, untuk pasti menjadi generasi anti apatisme dalam memberantas korupsi. (T)

Catatan: Esai ini peserta Lomba Penulisan Esai Festival Anti Korupsi Bali 2017

NO COMMENTS

LEAVE A REPLY