Ikan Mola-mola karya Pan Bayu

 

KEPEKAAN seorang perupa terhadap lingkungan tempat tinggal lebih lagi tanah kelahiran. Lahir dan besar di kepualan Nusa Penida jauh kesan berkesenian I Made Sumerta yang dikenal dengan Pan Bayu mengimplementasikan dirinya berkarya.

Jarang melihat perupa tinggal di kampung terutama Nusa Penida. Pan Bayu salah satu perupa seangkatan dengan perupa kondang masih satu daerah yakni I Putu Bonuz Sudiana yang betah berproses di kampung halaman.

Ia menangkap daerah pesisir dan deyut nadi ekonomi tumpuan masyarakat. Bintang timur bangun dari tidur, nelayan bergegas melakukan aktifitas, deru mesin, ombak menyambut para nelayan.

Terkadang nelayan kesusahan menghadapi amukan gelombang. Keras kehidupan di laut adalah tantangan bagi nelayan. Jala atau jaring sebagai penangkap ikan secara masal tetap memperhatikan aspek lingkungan. Sambari mengejar matahari, nelayan memburu ikan dengan sebuah kail hasil racikan mereka.  Jaring adalah kartu as para nelayan. Jika tidak beruntung nelayan pasrahkan diri pada semesta.

Kehidupan daerah pesisir buat perupa Pan Bayu menginspirasi melahirkan sebuah karya seni. Sejak kecil Pan Bayu akrab dengan suasana pesisir, bermain, bercumbu lupa akan waktu. Reuni kehidupan semasa kecil masih segar dalam ingatannya. Tidak takut beban kehidupan yang dia tahu bermain dan bermain ketika masa itu. Ceria.

Senyum mengembang para nelayan ketika berkah melimpah bak durian runtuh, rasa bersyukur telah dilimpahkan oleh-Nya. Jaring dan nelayan sepertinya dua pasang kekasih bercumbu bermesraan tanpa memikirkan ego. Kantenan tidak ada ujung pangkalnya.

Berbicara ke ranah seni rupa, jaring senjata andalan nelayan jarang dijadikan media berkesenian terutama seni lukis. Pan Bayu adalah salah satu perupa esentrik dalam berkarya. Jaring lusuh yang tidak lagi digunakan nelayan, disulap Pan Bayu sebagai bahan dasar lukisan. Sulit memang.

Ada sesuatu benturan di sini, Pan Bayu tetap teguh mempertahankan prinsip dalam berkarya mengingat kehidupan pesisir membesarkannya. Setidaknya ada sesuatu ucapan terima kasih melalui karya. Sebagai seorang perupa berkewajiban berani tampil beda berdobrak hegomoni masyarakat. Lipatan semrawut jaring ditempel dalam kanvas sedemikian rupa. Aroma laut disatukan di kanvas Pan Bayu telaten dan teliti menempel jaring.

Karya Pan Bayu tidak jauh dari lingkungan pesisir namun tetap dengan gaya khas menjadi identitas abstrak. Sapuhan kuah dan goresan palet memainkan warna. Warna biru mendominasi menyesuaikan kehidupan pesisir, mengagumkan. Warna biru tidak melulu mendombinasi karya Pan Bayu, tapi juga warna coklat hingga gelap seperti kehidupan di bawah laut.

Karya Rupa Pan Bayu

Napak Pertiwi

Batu karang keras dan kering sudah akrab dalam kehidupan penduduk, kehidupan yang keras mengingatkan manusia untuk selalu menjalani dengan matang. Begitu juga kehidupan sebagai nelayan. Selama ini pulau Nusa Penida dikenal sebagai daerah spiritual aroma magis. Keberasan Bhatara Ratu Gede memancarkan energi segala penjuru berbondong penekun spiritual datang.

Perkembangan melangkah, pulau dulu dikenal cadas menghias dirinya mengejar ketinggalan. Alam masih asri dan keanekaragaman hayati laut nilai plus, ikon bahari ikan mola-mola daya tarik menyerbu pulau yang dipisahkan Selat Badung. Ikan mola-mola membius semua orang dengan keunikan purbanya. Muncul setiap bulan Juli sampai Agustus, dinanti para diver.

Apa hubungan dengan Seni Rupa ?

Ikan mola-mola di mata Pan Bayu memperlihatkan kegigihan ikan purba, sebuah pergolakan menghadapi gempuran jaman. Dari filosofi ikan tersebut dia tuangkan dalam sebuah garapan seni khas anak pesisir. Ikan ini sangat esentrik, sehingga semua mata tertuju pada ikan mola-mola, saking penasarannya mereka tentang bagaiamana ikan itu bertahan hingga sekarang.

Selain menggarap ikan mola-mola sebagai karya Pan Bayu, kehidupan aktifitas di bawah laut turut menyentuh hatinya membingkai dengan apik menterjemahkan visual dalam kanvas. (T)

NO COMMENTS

LEAVE A REPLY