Foto: Wayan Paing

 

TIBA-TIBA terjadi letusan di puncak Gunung Agung, Rabu, 21 Nopember 2017, sore, sekitar pukul 05.00 wita lebih sedikit. Meski sempat suasana hati warga jadi agak “buruk”, namun banyak pihak, terutama media massa, kemudian “menjinakkan” suasana dengan bahasa dan istilah yang mungkin jarang terdengar: Ini letusan kecil. Ini letusan freatik.

Penjelasan pihak terkait yang terbaca di media sosial atau di media massa umum kemudian memberi kuliah gratis: bahwa letusan freatik terjadi akibat adanya uap air bertekanan tinggi. Uap air tersebut terbentuk seiring dengan pemanasan air bawah tanah atau air hujan yang meresap ke dalam tanah di dalam kawah kemudian kontak langsung dengan magma.

Letusan freatik memang bisa terjadi tiba-tiba dan seringkali tidak ada tanda-tanda adanya peningkatan kegempaan. Bahkan bisa terjadi pada status level 2. Dampaknya hujan abu, pasir atau kerikil di sekitar gunung. Sebagai contoh Gunung Sinabung letusan freatik berlangsung dari 2010 s/d 2013 dan baru terjadi letusan magmatik di akhir tahun 2013.

Namun bagaimana kita bisa menyembunyikan kegelisahan dan tetap selalu menjaga doa dan harapan agar aktivitas Gunung Agung tak menimbulkan bencana besar, apalagi korban jiwa? Seperti mendaki puncak gunung yang suci itu pada saat normal, harapan kita pun seakan naik-turun, kadang terengah-engah, dalam situasi yang tak bisa ditebak ini.

Kita sempat merasa agak lega, ketika status Gunung Agung diturunkan dari level awas ke level siaga. Penurunan status tersebut membuat denyut ekonomi masyarakat sekitar Gunung Agung mulai menggeliat. Begitu pula pariwisata di Bali pada umumnya mulai menunjukkan tanda-tanda peningkatan. Hal ini tentu menjadi kabar baik yang membahagiakan semua pihak.

Masyarakat yang berada kawasan rawan bencana (KRB) 1 dan 2 bisa kembali ke daerahnya tanpa ada perasaan waswas seperti yang dialami sebulan lebih sebelumnya. Masyarakat yang berada di KRB 3 pun mulai tenang. Walaupun ada beberapa wilayah yang masyarakatnya belum bisa kembai ke kampung halamannya dengan penurunan status ini, mereka mulai berharap agar Gunung Agung kembali “tenang” dan kembali seperti sediakala. Setidaknya, walaupun erupsi, tidak sedahsyat erupsi sebelumnya.

Lalu, apa benar kita bisa tenang? Di tengah kondisi itu, sempat terjadi rasa was-was ketika air tanah yang terpanaskan magma dalam kawah menyembulkan asap solfatara, yang menerobos sela-sela rekahan yang mulai terbentuk. Intensitasnya menunjukkan tanda tanda peningkatan sehabis perayaan Kuningan lalu. Hal ini mengundang tanda tanya. Akankah Gunung Agung tidak meletus? Atau kapankah Gunung Agung akan meletus?

Terjadinya gempa pada Kamis 9 Nopember 2017 pagi dengan skala cukup besar dan berulang, membuat perasaan resah kembali melanda. Walau dilaporkan tidak bersumber dari aktivitas Gunung Agung, tapi ada perkiraan akan mempengaruhi aktivitas vulkanis Gunung Agung.

Sampai kemudian terjadi letusan freatik tanggal 21 Nopember 2017 sore. Letusan yang sempat juga membuat warga panik.

Sejumlah kondisi ini tentu saja mengarahkan kita pada kewaspadaan dan antisipasi ekstra menjaga kemungkinan terburuk yaitu Gunung Agung benar-benar erupsi. Kewaspadaan tetap dijaga dan ditularkan kepada warga lain yang mungkin mengalami semacam kepasrahan. Waspada yang tentu saja diiringi dengan selalu mendengar himbauan dan arahan pihak berwenang.

Akan tetapi, bagaimana kalau yang terjadi masyarakat mulai jenuh dan mulai tidak percaya pada semua gejala tersebut? Tidak percaya pula pada arahan yang diberikan oleh pihak berwenang?

Ketidakpercayaan ini tentunya dipicu kejadian sebelumnya. Gejala-gejala sudah terjadi dan pihak berwenangpun sampai “memaksa” mereka meninggalkan kampung halamannya. Namun tidak terjadi apa-apa. “Kegamangan yang mungkin menimbukan ketidakpercayaan” inilah yang perlu disadari dan dihindari oleh semua pihak, tentu dengan berbagai cara.

Pengungsian sebulan lebih yang dianggap “sia-sia” oleh beberapa kalangan dan pengungsi, tentu menjadi pengalaman yang kurang mengenakkan. Bagaimana kalau mereka beranggapan situasi awas berikutnya sama dengan sebelumnya: tidak terjadi apa-apa? Dan membuat mereka enggan untuk dievakuasi.

Tentu hal ini harus dipersiapkan sedini mungkin oleh pihak-pihak pengambil kebijakan. Aktivitas turun-naik status Gunung Agung yang menguras tenaga dan pemikiran masyarakat harus dapat disadari sebagai usaha untuk menyelamatkan semua hal dan semua warga, bukan untuk pihak-pihak tertentu saja.

Dalam kondisi yang sedang menurun saat ini, pihak berwenang sangat diharapkan untuk tidak lengah. Waktu yang relatif tenang inilah saat yang tepat untuk tetap menumbuhkan kesadaran. Kesadaran akan situasi tertentu yang bisa saja terjadi secara tiba-tiba. Sehingga, apapun langkah yang nantinya diambil dapat diikuti dengan baik untuk keselamatan semua.

Sekiranya tidak elok rasanya, saat nyawa ratusan ribu jiwa terancam, ada pihak yang masih  mempermasalahkan “panggung”. Apalagi mementaskan “drama” di atas “panggung”, lalu meminta perhatian untuk ditonton.

Semoga kebaikan datang dari segala penjuru. (T)

NO COMMENTS

LEAVE A REPLY