SELEPAS menuntaskan studi pendidikan seni di ISI Yogjakarta, mereka kembali ke asal. Namun persahabatan mereka tetap terjalin intens, walalupun jarak secara fisik memisahkan kelima sahabat yang sama-sama pelukis ini. Mereka adalah Agung Tato Suryanto (Surabaya), Agustan (Jakarta) , Angga Sukma Permana (Yogyakarta) , Made Kenak Dwi Adnyana ( Bali), dan M. Muhlis Lugis (Makasar).

Untuk melepas kerinduan, mereka sempat secara bersama menggelar pameran Dari Masa Ke Rasa#1 di Surabaya. Tahun ini, mereka kembali menggelar pameran bertajuk sama yang diselenggarakan di Santrian Gallery, Sanur, Denpasar.

Dari Masa ke Rasa#2. Tajuk pameran ini bisa dibilang terlalu umum untuk memberi kepada kita semacam petunjuk khusus untuk memahami apa yang hendak disajikan oleh para seniman muda ini. Dalam pengantar pameran disebutkan, judul ini berkaitan dengan waktu yang dibutuhkan selama mereka melakukan proses berkesenian dengan menempa diri, mengasah ketrampilan, dan meningkatkan pengetahuan yang membuat karya-karya mereka memiliki ‘kekuatan rasa’.

Suasana pameran Dari Masa ke Rasa#2 di Santrian Gallery, Sanur, Denpasar

Walau terlampau umum dan mungkin biasa terjadi pada banyak kelompok seniman lain, akan tetapi dengan melihat beberapa aspek, kita akan mendapatkan beberapa petunjuk mengapa ‘masa’ dan juga ‘rasa’ ini perlu mereka ketengahkan.

“Pilihan menggunakan ‘rasa’ sebagai bagian dari judul pameran dalam pandangan saya berkaitan dengan situasi yang bukan hanya terjadi dalam proses kreatif mereka, namun juga merupakan bagian dari reaksi terhadap apa yang mereka hadapi dalam situasi sosial seni rupa di Indonesia,“ kata penulis pameran Rain Rosidi.

Ia menilai perkembangan seni kontemporer yang mulai marak di tahun 1990-an, ditandai dengan menguatnya seni konsep yang cenderung bermuatan sosial politik plus penampilan kembali seni tradisi dengan baju baru (tradisi yang dimodernkan). Dua macam kecenderungan yang sempat dicatat oleh Asmudjo dalam buku Outlet ini menjadi wacana kuat dalam praktik seni kontemporer di Indonesia.

Menguatnya wacana seni konseptual patut diduga ikut andil meminggirkan seni yang berbasis teknis belaka. Dalam kaitan dengan hal ini, para seniman dalam kelompok ini cenderung untuk mengembalikan semangat teknis dalam berkarya. Bagi mereka, teknis juga mengandung gagasan dalam dirinya.

Hal tersebut merupakan salah satu manifestasi dari ketegangan yang dialami di dalam pendidikan akademis.Salah satu ketegangan yang dirasakan oleh para seniman terdidik adalah ketegangan antara teknik dan konsep. Kedua hal itu seakan saling memakan, sehingga apabila seniman mengutamakan konsep, akan mengabaikan teknik, dan begitu pula sebaliknya.

Penulis pameran sangat spesial memaparkan pemaknaan kepada publik pecinta seni. Apalagi pameran ini melibatkan dua penulis. Selain Rain Rosidi, juga I Made Susanta Dwitanaya. Kalaborasi apik dua penulis menyudutkan makna di balik tajuk pameran. Karya yang dihadirkan dalam gallery berjumlah 23 karya yang terdiri dari karya lukisan dan karya grafis (cukilan) sampai 30 Desember 2017.

Serupa dalam pandangan I Made Susanta Dwitanaya. Kehadiran lima pelukis itu kini di Bali dalam pameran Dari Masa ke Rasa #2 adalah sebuah penegasan bahwa, walaupun kebersamaan mereka kini terpisahkan oleh jarak dan aktivitas masing masing mreka masih bisa tetap bersama sama dalam menjaga komitmen yang telah mereka tetapkan bersama sejak di Yogyakarta dulu hingga kini. Kebersamaan yang mungkin saja dilandasi oleh cara pandang mereka yang memandang esensi dari dunia kesenian di mana rasa adalah hal yang vital didalam berkarya seni rupa.

Menurut Susanta, tentu saja pameran itu tidak berhenti menjadi pameran “ajang reunion” dari lima orang sahabat seangkatan, melainkan ada sebuah gagasan dan kesadaran untuk tetap bergerak bersama dalam momentum-momentum pameran untuk mempresentasikan karya-karya mereka yang mencoba melihat fenomena berdasarkan eksplorasi mereka pada kekaryaan masing masing.

Pertemuan kelima perupa 2012 silam di Yogjakarta terjadi ketika mereka sama-sama menempuh studi pascasarjana di ISI Yogyakarta. Ada dalam angkatan yang sama, membuat persahabatan mereka berlima terjalin erat, mereka sering larut dalam diskusi yang berujung pada adanya satu komitmen untuk mengadakan event pameran bersama. Walupun secara tegas mereka tidak pernah mendeklarasikan sebuah kelompok namun gairah kreatif untuk hadir bersama dalam sebuah event pameran terus mereka gulirkan.

Selepas studi di tahun 2015, mereka terpisahkan satu sama lain, sebagian besar kembali ke tempat asal mereka dan sebagian lagi merantau ke tempat yang berbeda. Namun keterpisahan jarak ini tak serta merta memutus begitu saja komunikasi dan ikatan persahabatan antar mereka, komitmen awal untuk hadir dalam event pameran bersama ternyata tetap terpupuk di antara proses kreatif mereka masing-masing. (T)

NO COMMENTS

LEAVE A REPLY