Kredit foto; Sugi Lanus

 

SANGAT menarik membaca tulisan “Gempa Literasi” karya Gol A Gong dan M. Irkam. Dalam bagian “Jambi Membaca” disebutkan: ”Gempa literasi di Jambi cukup sukses. Gempa literasi ini meliputi pertunjukan seni (musik, teater, tarian), lomba literasi (menggambar, menulis cerpen, novel, esai), bedah dan peluncuran buku, pelatihan, wakaf buku, dan diskusi. Dengan kegiatan ini diharapkan tumbuh generasi baru yang cerdas dan kritis.”

Dari penjelasan itu terlihat bahwa salah satu kegiatan literasi dapat dilakukan dengan kegiatan menulis. Jika dipadukan dengan pengertian dalam KBBI daring, maka literasi bisa diartikan sebagai kemampuan menulis dan membaca. Sedangkan literasi sekolah dalam konteks Gerakan Literasi Sekolah (GLS) adalah kemampuan mengakses, memahami, dan menggunakan sesuatu secara cerdas melalui berbagai aktivitas, antara lain membaca, melihat, menyimak, menulis, dan/atau berbicara.

Lebih lanjut dalam Gempa Literasi diuraikan: “Selama ini kita mengenal gempa yang menghancurkan. Tapi, mulai sekarang kita mengenal gempa literasi sebagai peristiwa yang membangun masyarakat dari kebodohan. Gempa literasi bisa saja menghancurkan, tapi yang dihancurkan adalah kebodohan.”

Jika bencana alam berupa gempa bisa memunculkan “gempa literasi”, mungkinkah ancaman erupsi Gunung Agung bisa menjadi dasar pemikiran untuk membentuk “erupsi literasi”?

Disadari atau tidak, di tengah arus pengungsian akibat status Gunung Agung yang belum normal sampai saat ini, banyak guru mengungkapkan perasaannya lewat media sosial. Ada yang berupa puisi maupun prosa. Ada yang berbahasa Indonesia ada pula menggunakan bahasa Bali. Hal ini menunjukkan bahwa pengalaman yang mereka alami mampu mereka ungkapkan melalui kata-kata. Hal ini merupakan kabar dan contoh baik.

Kabar baiknya, ternyata banyak guru mempunyai kemampuan yang mumpuni dalam mengungkapkan ekspresi hatinya dalam bentuk tulisan. Itulah modal utama yang paling penting bagi seorang penulis.

Sedangkan contoh baiknya, ketimbang menggunakan media sosial untuk mengunggah kata-kata yang kurang sopan atau menanggapi berita-berita hoax yang tidak terjaga kebenarannya, lebih baik menulis puisi dan prosa sebagai ungkapan hati. Hal itu tentu menjadi contoh baik yang perlu dikembangkan oleh semua pihak, tak terkecuali oleh guru.

Selama ini menulis menjadi momok yang menyeramkan bagi kebanyakan guru. Dikatakan demikian, karena banyak guru yang mengeluh ketika harus melengkapi administrasi kenaikan pangkatnya dengan karya tulis. Banyak guru yang mandeg pangkatnya akibat kurangnya kemampuan untuk menelurkan karya tulis.

Bahkan, sambil sedikit berseloroh, ada ungkapan nyeleneh: kalau bisa, lebih baik membayar daripada harus disuruh membuat karya tulis. Sebuah ungkapan yang sangat tidak professional. Semoga ungkapan itu hanya sebuah ungkapan, dan tidak benar-benar terjadi dalam proses kenaikan pangkat.

Dari gambaran itu bisa disimpulkan, jika erupsi diartikan sebagai letusan gunung api atau semburan sumber minyak dan uap panas, maka erupsi literasi bisa diartikan sebagai upaya untuk meletuskan gerakan literasi di tengah pekik kepanikan ancaman erupsi Gunung Agung. Bisa juga diartikan sebagai gerakan untuk memunculkan gerakan literasi dengan merangkum semua kejadian selama status Gunung Agung belum stabil.

Beberapa upaya yang bisa dilakukan untuk menuju hal tersebut, antara lain:

Guru yang mendampingi siswa di pengungsian dapat mengarahkan siswanya mengungkapkan ekspresi, pengalaman, dan kata hatinya dalam bentuk tulisan. Demikian pula sekolah-sekolah yang menerima pengungsi mengarahkan guru-guru yang mengajar untuk melakukan hal yang sama.

Bagi sekolah-sekolah yang tidak terdampak, dapat pula mengarahkan siswanya untuk memberikan empati bagi teman-temannya yang mengungsi lewat tulisan. Tulisan ini bisa berupa pandangan dan pendapat mereka tentang nasib para pengungsi. Bisa pula pengalaman dalam membantu para pengungsi.

Kegiatan perpustakaan keliling ke tempat-tempat pengungsian, dan

Para donatur memberikan sumbangan berupa buku buku bacaan yang dapat para pengungsi baca untuk mengisi waktu luangnya.

Hal-hal tersebut di atas sedikit banyak akan menumbuhkan jiwa literer bagi siswa, guru, maupun relawan. Baik yang harus mengungsi ataupun yang menerima dan melayani pengungsi.

Tentunya semua itu tidak akan menjadi kenyataan jika tidak difasilitasi dengan baik. Kepala sekolah, guru, dan semua pihak yang terkait di dalamnya, sebisa mungkin memberikan fasilitas berupa ruang ekspresi bagi siswa dan gurunya.

Karya mereka dapat dikumpulkan dan diseleksi lalu dibukukan dalam sebuah antologi. Hal ini akan sangat membanggakan bagi siswa dan memberi nilai lebih bagi guru. Salah satu bentuk karya tulis yang bisa dibuat oleh guru adalah antologi tulisan karya siswa yang diterbitkannya.

Ketimbang menyalahkan situasi, akan lebih baik mengambil hikmah dari kondisi yang terjadi. Kerugian akibat gejala erupsi Gunung Agung memang tak terhindarkan. Baik itu kerugian moril maupun materiil. Akan tetapi, mengambil jalan terbaik di tengah pilihan terburuk tentu saja menjadi pilihan yang bijak.

Lalu, bisakah kita menjadi pemicu “erupsi literasi” Gunung Agung? Bisa. Ayo, siapa yang mulai? Lebih cepat lebih baik. (T)

NO COMMENTS

LEAVE A REPLY