• Pembukaan pameran : Sabtu, 28 Oktober 2017, pukul 18.30 WITA
  • Monolog Dasamuka : Sabtu, 28 Oktober 2017, pukul 20.00 WITA
  • Pameran berlangsung : 29 Oktober – 6 November 2017, pukul 10.00 – 18.00 WITA

PERUPA Nyoman Erawan memang seniman “penggelisah”, terus bergerak mencipta serta menggali berbagai kemungkinan. Tak pernah terkungkung dan puas diri akan bentuk estetik atau tematik yang telah diraihnya. Sebagai kreator multitalenta, tecermin melalui aneka ragam karyanya, terbukti selama ini ia menolak untuk mapan.

Pameran tunggal Shadow Dance III di Bentara Budaya Bali kali ini membuktikan upayanya yang terus menerus mengkritisi kenyataan di luar dan di dalam dirinya.

Sejumlah karya terkininya terhampar di dinding dan tersaji di ruang, dua atau tiga dimensi serta instalasi, adalah wujud kesanggupannya mengkritisi kenyataan sosial kultural sehari-hari, termasuk gejolak batin, bahkan kedalaman bawah sadar yang sering meluap ke permukaan sebagai gagasan atau energi penciptaan.

Karya-karyanya itu bukan sekadar abstrak atau semata habluran warna personal, melainkan sebentuk puitisasi semesta diri (mikrokosmos-makrokosmos) sekaligus mempresentasikan “Rasa yang tak terlihat” (unseen feeling) berikut daya kreatif (creative power) yang tak kunjung surut. Ini adalah sebuah tarian yang nir-sosok – lapis demi lapis bayang – hadir melalui sapuan warna yang melepas bebas atau ragam visual tiga dimensi yang lintas batas ruang dan imajinasi.

Pameran tunggal kali ini adalah serangkaian proses pemertanyaan Erawan pada apa yang disebut Realita. Di awali pameran Shadow Dance I (24 November 2016 – 31 Januari 2017) di Art Space Jakarta; Shadow Dance II (11-13 Agustus 2017) di Art Stage Jakarta, serta kemudian Shadow Dance III di Bentara Budaya Bali pada 28 Oktober – 6 November 2017.

Peraih penghargaan pertama Phillips Morris Indonesia Award ini dinilai oleh sejumlah pengamat seni selalu berupaya menciptakan karya-karya yang berkualitas dan orisinal. Melalui medium ekspresinya yang beraneka (mixed media) sudah sedini tahun 90-an Erawan mengeksplorasi hal-hal esensial warisan tradisi Bali guna meneguhkan karakter ciptaannya yang khas dan kuat. Penggalian stilistik dan tematik yang mendalam itu terekspresikan pada karya-karyanya yang hadir mempribadi sekaligus menggambarkan respon kreatifnya akan kekinian (kontemporer).

Monolog Dasamuka

Sebagai bukti akan kegelisahan kreatif dan pencariannya, perupa asal Desa Sukawati ini akan menyuguhkan satu Monolog Rupa dengan lakon Dasa Muka pada acara pembukaan pameran. Ini sebuah tafsir atas teks monolog Putu Wijaya dan dihadirkan melalui sebentuk pertunjukan yang mengedepankan penjelajahan artistik visual serta musikal.

Monolog Rupa ini juga merupakan rangkaian Festival Monolog 100 Putu Wijaya yang diinsiasi oleh dramawan Putu Satria Kusuma sepanjang tahun 2017.

Nyoman Erawan, lahir di Sukawati, Gianyar, 27 Mei 1958. Ia merupakan lulusan STSRI Yogyakarta. Pameran tunggalnya antara lain; “Penciptaan dan Penghancuran”, Natayu Contemporary Art Gallery, Sanur, Bali (1995), Pameran tunggal lukisan & instalasi “Keindahan dalam Kehancuran”, Komaneka Gallery, Ubud Bali (1999), Pameran tunggal lukisan di The Gallery, Chedi, Kedewatan, Bali (2000).

Pameran tunggal “Pralaya: Prosesi Kehancuran dan Kebangkitan”, Gedung Bentara Budaya Jakarta (2003), Line and Body Language, Four Season Jimbaran (2004), Salvation of the Soul, Tony Raka Art Gallery (2012), Action & [re]action, ARMA Museum (2014), EMOTIVE, Griya Santrian Gallery (2015), Shadow Dance I, Art Space Jakarta (2016), Shadow Dance II, Art Stage Jakarta (2017), dll.

Turut dalam pameran bersama di antaranya: “Reading Multi Sub Culture”, Two Demension Indonesian Fine Art, Berlin Jerman (2004), Pameran Ilustrsi Cerpen Kompas, Bentara Budaya Yogyakarta (2006); “Bali Biennale Astra Otoports Award 2005”, Sika Contemporary Art Gallery, Ubud Bali, Biennale Jakarta XII 2005 “Beyond The Limit and its Challenges”, Galeri Nasional Jakarta (2006); “The Gate: Pre Discourse” Semar Art Gallery Malang dan Hu Bei Art College Wu Han, China (2006), “Imagined Affandi” Peringatan 100 tahun Affandi, Gedung Arsip Jakarta (2007), dll.

Meraih penghargaan dari Winsor & Newton Inggris (1992), First Prize “The Philip Morris Group of Companies Indonesia Art Award” (1994), “Astra Otoparts Art Award 2005” sebagai Life Time Achievement, Bali Biennale 2005. (T/R) 

Baca juga:

NO COMMENTS

LEAVE A REPLY