Pameran lukisan Suastama dan Suasana di Restu Bumi Gallery, Ubud, Gianyar.

 

BERBICARA alam adalah sesuatu hal yang seksi. Ia selalu dieksplorasi keindahannya, baik dalam ranah berkesenian maupun raha lain. Dalam seni rupa, alam adalah tema yang tiada habisnya digali. Ada banyak cara, ada banyak gaya, yang digunakan seniman untuk merepresentasikan tema-tema alam dalam karya mereka.

Ungkapan-ungkapan perupa atas fenomena yang terjadi di alam misalnya menjadi daya gugah untuk menghadirkan karya karya kontekstual. Misalnya fenomena paling anyar: erupsi Gunung Agung.

Demikian juga yang tampak saat menilik karya-karya I Wayan Suastama dan I Ketut Suasana (Kabul) saat menggelar pameran yang bertajuk “Membumi” yang dibuka 15-29 Oktober di Restu Bumi Gallery, Ubud, Gianyar. Di situ terbaca adanya kecenderungan pilihan berkarya untuk menghadirkan ungkapan-ungkapan tentang alam dalam pendekatan yang simbolik.

“Keindahan alamlah yang menjadi satu satunya hal yang hendak disampaikan pada cara melukiskan alam. Kemudian cara berikutnya adalah dengan pendekatan yang simbolik, alam dihadirkan bukan dalam realitas objektifnya melainkan diendapkan dalam gagasan perupa lalu diterjemahkan dalam bahasa simbolik yang lebih personal,” kata kurator I Made Susanta Dwitanaya saat pembukaan pemeran.

Kedua perupa dengan dua kecenderungan visual yang berbeda ini dapat ditautkan oleh satu tema yang sama, yakni soal alam yang muncul pada karya masing masing, walaupun dalam lapisan lapisan kompleksitas gagasan masing masing. Membumi adalah sebuah frame yang membingkai kecenderungan berkarya kedua orang perupa ini yang menghadirkan tema-tema di seputar alam.

Figur-figur perempuan dalam karya Wayan Suastama menghadirkan nilai simbolik ihwal alam. Perempuan adalah ibu pertiwi , perempuan adalah predana (energi feminism kreatif) mitra dari purusha dalam silklus penciptaan, dalam kosmologi Bali. Dalam eksplorasi visualnya akhir- akhir ini Suastama juga kerap menghadirkan garis garis ritmis pada bagian latar belakang karya lukisanya yang menghadirkan figur-figur perempuan. Pada beberapa karya garis-garis ritmis tersebut berkonotasi sebagai hujan.

Wayan Suastama berpandangan hujan adalah fenomena sehari hari yang kita temui terlebih di negara tropis seperti Indonesia. Namun pada lapis berikutnya hujan bisa dimaknai lebih jauh bukan sekedar fenomena alam.

Ia mencoba menghadirkan lapisan pemaknaan yang lebih dalam soal hujan sebagai sebuah cara alam dalam menyeimbangkan siklus alam. Hujan identik pula dengan narasi soal kesuburan sehingga dalam budaya tertentu hujan dimaknai sebagai berkah. Hujan menyuburkan tanah tempat tersemainya tunas tunas baru, pohon kehidupan.

Lukisan Ketut “Kabul” Suasana

Sementra Kabul menghadirkan karya-karya lukis dengan menghadirkan eksplorasi garis yang dominan. Garis-garis dalam karya Kabul berirama dan berkonfigurasi mengkonstruksi berbagai bentuk seperti pohon, lebah dan lain sebagainya. Lebah dan pohon adalah dua objek yang kerap muncul dalam karya-karya Kabul.

Dua objek ini mengandung muatan simbolik tertentu dalam pandangan Kabul, khususnya lebah yang merupakan objek yang suntuk dieksplorasi oleh perupa muda ini. Lebah adalah simbol dualitas yang selalu ada di alam semesta karena dalam tubuh lebah terdapat zat yang bisa memproduksi madu sekaligus racun. Madu yang dihasilkan lebah sangat berguna untuk kesehatan, tapi disatu sisi jika lebah merasa terancam dan terusik ia bisa menyengat dan sengatan tersebut mengandung racun yang bisa membuat korban yang disengatnya menjadi bengkak.

Begitupun juga alam di satu sisi alam sangat berbaik hati memberikan manusia dan mahkluk hidup lainya naungan untuk melangsungkan siklus hidup, namun jika manusia sewenang wenang terhadap alam maka alampun bisa murka dan bencanapun tak terhindarkan. (T)

NO COMMENTS

LEAVE A REPLY