Kawasan Puja Mandala di Nusa Dua. /Youtubue

 

BALI adalah sebuah provinsi di Indonesia. Ibu kota provinsi ini adalah Denpasar. Bali juga merupakan salah satu pulau di Kepulauan Nusa Tenggara. Di awal kemerdekaan Indonesia, pulau ini termasuk dalam Provinsi Sunda Kecil yang beribu kota di Singaraja, dan kini terbagi menjadi provinsi: Bali, Nusa Tenggara Barat, dan Nusa Tenggara Timur.

Selain terdiri dari Pulau Bali, wilayah Provinsi Bali juga terdiri dari pulau-pulau yang lebih kecil di sekitarnya, yaitu Pulau Nusa Penida, Pulau Nusa Lembongan, Pulau Nusa Ceningan, Pulau Serangan, dan Pulau Menjangan. Secara geografis, Bali terletak di antara Pulau Jawa dan Pulau Lombok.

Mayoritas penduduk Bali adalah pemeluk agama Hindu. Di dunia, Bali terkenal sebagai tujuan pariwisata dengan keunikan berbagai hasil seni-budayanya, khususnya bagi para wisatawanJepang dan Australia. Bali juga dikenal dengan julukan Pulau Dewata dan Pulau Seribu Pura (wikipedia).

Berbicara tentang Bali sudah barang tentu berkaitan erat dengan keberagaman. Umat beragama misalnya. Di Bali, selain mayoritas bergama Hindu, banyak juga agama lain yang nyatanya hidup guyup rukun—berdampingan—satu sama lain. Hindu, Budha, Islam, Protestan, dan Katolik, hidup berdampingan dengan cara beribadah dan tradisi masing-masing tanpa harus mengganggu kemerdekaan agama lainnya.

Dapat kita buktikan keberagaman agama di Bali harus menjadi panutan. Di tengah konflik yang mengambinghitamkan agama di sejumlah daerah di Tanah Air, Bali bisa menjadi panutan dengan keberadaan komplek peribadatan Puja Mandala di Nusa Dua misalnya. Dengan keberagaman dan interaksi antarumat dari lima agama yang diakui di Indonesia, Puja Mandala menjadi cermin bahwa tidak seharusnya agama menjadi tameng demi kepentingan tertentu (Kompas, 2012).

Di komplek peribadatan yang namanya diambil dari Bahasa Sansekerta, penyembahan (Puja) dan lingkaran (Mandala), terdapat lima rumah ibadat yang letaknya berdampingan mulai dari Masjid, Gereja Katolik, Vihara, Gereja Protestan dan Pura.

Dengan adanya kehidupan beragama demikian, Puja Mandala menjadi satu ciri khas kelompok masyarkat sosial yang memandang semua agama adalah jalan yang sama untuk menuju pada Tuhan, serta tidak ada anggapan bahwa hanya satu agama tertentu adalah yang paling benar.

Keberagaman di Bali adalah rahmat untuk bangsa Indonesia. Sudah seharusnya daerah-daerah lain itu menengok dan menjadikan Bali sebagai guru dalam hal pluralisme. Dalam kebersamaan umat beragama yang berbeda-beda kita masing-masing memiliki kemerdekaan atau hak. Hak beragama sesuai dengan keyakinan nuraninya. Kita tidak boleh menuntut orang lain untuk menerima dan menghargai hak kita dengan cara-cara yang memaksa—radikal.

Kerukunan dan damai kita alami dan rasakan, di dalam kebersamaan, dimana kita merasa diterima dan mereka merasa kita terima, dihargai dan menghargai, tidak perlu ada kepura-puraan seolah kita sama.

Ini selasar dengan UUD 1945 pasal 28 (1) yang menyatakan bahwa, “…hak beragama adalah hak asasi manusia yang tidak dapat dikurangi dalam keadaan apapun.” Pasal 29 (2), “Negara menjamin kemerdekaan tiap-tiap penduduk untuk memeluk agamanya masing-masing dan untuk beribadat menurut agamanya dan kepercayaannya itu.”

Terlepas dari itu semua, salah satu kota di Bali juga telah menjadi guru soal keberagaman bagi saya; Singaraja. Ya, Singaraja telah menjadi guru bagi saya untuk memahami kehidupan. Disini saya menemukan sesuatu yang benar-benar baru. Menemukan ber-agama dalam kehidupan. Selain itu saya juga memahami apa itu arti “toleransi” dan di Singaraja pula saya menemukan semangat kebersamaan yang luar biasa. Islam, Hindu, Budha, Katolik, Protestan, dan Kong Hu Chu saling berpegang tangan menjalin persatuan dalam wadah bernama Universitas Pendidikan Ganesha.

Begitulah, hidayah Tuhan Yang Maha Esa. meresap ke hati melalui pengalaman dan hidup di tengah masyarakat yang sangat heterogen, bukan hanya berbeda keyakinan namun juga berbeda budaya yang dibawa dari manca negara. Semua itu membuat ummat beragama disini atas ijin Tuhan Yang Maha Esa. semakin dekat ajaran agama yang toleran, santun, bijaksana, akurat, dan tegas. (T)

Peserta Anugerah Jurnalisme Warga 2017

NO COMMENTS

LEAVE A REPLY