Presiden Jokowi di Gedung Kesenian Singaraja. Foto: PM

 

“Siapa yang mau sepeda, angkat tangan?” Itu kata Presiden Joko Widodo kepada ribuan siswa di Gedung Kesenian Gde Manik, Singaraja, Selasa, 26 September 2017.

Lalu, Elisabeth Niti, seorang siswa SD kelas IV, maju ke atas panggung. Oleh Presiden Jokowi siswa itu diminta menyebutkan sila-sila dalam Pancasila. Elisabeth dengan lancar menyebutkan kelima sila dalam Pancasila. Elisabeth pun dapat sepeda.

Itu sepeda mahal. Sepeda dengan “merk” Jokowi. Di banyak daerah di Indonesia, sepeda Jokowi mungkin sudah ratusan atau ribuan dibagi-bagikan. Dan Selasa siang, sepeda Jokowi dapat giliran untuk dibagikan di Buleleng, sebuah kabupaten yang dikunjungi secara resmi untuk pertamakalinya sejak ia jadi presiden.

Tak usah lagi diceritakan secara detil betapa antusias warga Buleleng menyambut Jokowi. Sebelum Jokowi datang pun, laman-laman media sosial semacam facebook milik warga Buleleng sudah dipenuhi status dengan ungkapan kegembiraan. Selamat datang Jokowi, presidenku.

Seperti kerap tertonton di TV,. masyarakat berjajar di pinggir jalan dan histeris menyambut Presiden Jokowi meski hanya melihat di balik kaca mobil Alphard. Apalagi kemudian Jokowi bagi-bagi buku kepada warga yang menyambutnya.

Kedatangan Presiden Jokowi ke Buleleng tentu bukan untuk bagi-bagi sepeda dan buku. Judul-judul berita di media massa tentu menyebut agenda resmi Jokowi, yakni membagikan sertifikat Prona, KIP (Kartu Indonesia Pintar) untuk siswa, dan kartu PKH (Program Keluarga Harapan) untuk keluarga kurang mampu. Konyol jika media massa menulis judul “Jokowi ke Buleleng Bagi-bagi Buku dan Sepeda.”

Bolehlah secara resmi Jokowi bagi-bagi sertifikat Prona, KIP dan Kartu PKH. Namun sesuatu yang menjadi “branding” bagi Presiden Jokowi sesungguhnya adalah pembagian sepeda melalui kuis dan pembagian buku dari mobil kepada anak-anak di tepi jalan. Itu “pencitraan” yang cerdas, seperti menonton teater, apa pun ceritanya, tidak sempurnalah sebuah pertunjukan teater jika tak ada adegan histeria anak-anak dapat buku dan adegan kuis yang diakhiri hadiah sepeda.

Adegan itulah Presiden Jokowi ditunggu-tunggu dengan kesadaran sendiri oleh warga. Bukan masalah siapa yang mendapatkan buku atau sepeda, tapi orang akan selalu ingin menonton teater pembagian buku dan pemberian kuis sepeda. Orang merasa sangat penting berada di situ untuk menikmati sensasi “tak biasa” dari seorang presiden.

Youtube, dan media sosial, serta televisi, yang kerap menampilkan adegan-adegan manusiawi (lucu, tragis, bahkan memalukan) dari proses kuis Jokowi itu, telah mempengaruhi setiap orang yang hadir dalam acara kunjungan Presiden.

Apalagi, memilih untuk membagi-bagikan buku dan sepeda dalam sesi yang tidak resmi (bukan gadget atau motor) adalah pilihan yang penuh perhitungan. Buku dan sepeda memberi citra luhur tentang pendidikan dan kesahajaan.

Nah, soal-soal pembagian sertifikat, KIP dan kartu PKH, yang dilakukan Presiden Jokowi sendiri ke daerah-daerah, termasuk ke Buleleng, tentu punya nilai amat resmi. Di sini, kehadiran presiden memang penting bahwa betapa pentingnya sertifikat, KIP dan kartu PKH itu bagi warga Indonesia.

Di Buleleng, Presiden Jokowi membagikan sebanyak 1.000 KIP bagi siswa di jenjang SD, SMP, SMA/SMK dan Kesetaraan secara simbolis. Di hadapan ribuan siswa, Jokowi menjelaskan KIP merupakan program pemerintah yang bertujuan untuk meningkatkan prestasi siswa dan menunjang kegiatan pendidikan. Di kartu KIP itu ada dana untuk SD 450 ribu, untuk SMP 750 ribu, untuk SMA/SMK 1 juta.

Jokowi juga menyerahkan secara simbolis 1.000 Kartu PKH. Tiap penerima PKH dijatah sebesar Rp 1.890.000, yang bisa diambil secara bertahap. Dana-dana PKH sebut Jokowi dipergunakan untuk pemenuhan gizi keluarga, beli perlengkapan sekolah anak dan pendidikan sekolah.

Presiden Jokowi juga menyerahkan sebanyak 6.000 sertifikat Program Agraria Nasional (Prona). Sebanyak 1.554 sertifikat rumah murah bersubsidi, 70 sertifikat aset Pemkab Buleleng dan 18 sertifikat aset barang milik negara. (T/PM)

NO COMMENTS

LEAVE A REPLY