Sapi Grumbungan. Foto: Mursal Buyung

 

TERLEPAS dari polemik baik-buruk, miskin-kaya, perlu-tidak, berguna-tak berguna, tentang festival di Buleleng, tetap ada hal-hal yang perlu dicatat. Di Festival Lovina yang diselenggarakan di Pantai Lovina, Kalibukbuk-Kaliasem, 14-18 September 2017, misalnya terdapat setidaknya tiga atraksi budaya yang berbeda, yang tak ada di festival-festival daerah lain.

Sekali lagi, terlepas dari banyaknya kritik di media sosial terhadap penyelenggaraan Festival Lovina, penting juga mencatat tiga atraksi budaya yang unik dan perlu dipertahankan sekaligus dijadikan ikon festival di masa-masa mendatang. Bila perlu, tiga atraksi ini digarap serius, ditonjolkan promosinya, agar orang luar datang ke festival bisa menyaksikan apa-apa yang tak bisa disaksikan di tempat lain.

Sapi Grumbungan

Sapi grumbungan adalah atraksi budaya asli Buleleng. Atraksi ini bisa disebut sebagai peninggalan seni budaya yang diciptakan oleh petani ketika zaman agraris sedang jaya-jayanya. Meski sudah tak banyak pendukungnya, namun sejumlah desa masih tetap melestarikan atraksi hingga kini, seperti desa-desa pertanian di wilayah Kecamatan Sawan, Kecamatan Buleleng bagian barat dan Kecamatan Banjar.

Atraksi ini pernah dijadikan event tahunan di Lovina, tepatnya di Lapangan Kaliasem. Namun hampir sejak lebih dari sepuluh tahun lalu event ini ditiadakan. Masalahnya adalah dukungan dana. Padahal atraksi itu selalu menarik perhatian wisatawan yang berkunjung ke Lovina. Belakangan, sejumlah kelompok petani di wilayah Kecamatan Sawan sempat beberapakali menggelar event sapi grumbungan di lapangan desa setempat, namun event itu hanya seperti nostalgia para petani saja, tanpa mendapat dukungan maksimal, misalnya dari pemerintah maupun dari pelaku-pelaku pariwisata agar event itu bisa didatangi wisatawan dari luar.

Di Festival Lovina, atraksi budaya ini bisa dijadikan ikon penting agar merk festival bisa dikatakan sebagai jaminan mutu. Tentu karena hanya di Festival Lovina saja terdapat atraksi ini, tidak ada di daerah lain di Bali. Jika pun ada, itu di Twin Lake Festival di Danau Buyan-Tamblingan yang juga berada di Buleleng.

Selain itu, sapi grumbungan juga berbeda dengan atraksi adu sapi di daerah lain. Sapi grumbungan bukanlah sapi yang diadu lari cepat, tapi sapi yang melakukan atraksi unik, misalnya adu keindahan melangkah, adu meneggakkan keindahan ekor, dan adu gerakan tubuh lain serta tentu saja adu hiasan.

Adu Gangsing

Dibanding kabupaten lain di Bali, mungkin hanya desa-desa di Buleleng yang masih setia melestarikan permainan tradisional adu gangsing. Selain terdapat event-event perlombaan secara mandiri di desa-desa di wilayah perbukitan seperti Munduk, Gobleg, Umajero, Gesing, dan sekitarnya, atraksi adu gangsing juga diselenggarakan di Festival Lovina. Tentu tujuannya lebih banyak jadi tontonan semata. Untuk itulah, adu gangsing seharusnya menjadi acara yang perlu untuk ditinjolkan dan dipromosikan secara lebih serius.

Apalagi adu gangsing kini sudah menjadi permainan yang kembali digemari, bukan hanya di wilayah-wilayah pegunungan, melainkan juga di wilayah dekat pantai. Dulu, gangsing mungkin masih semarak diwilayah Munduk, gobleg, Umajero, dan Gesing, namun kini sudah meluas hingga ke wilayah Pedawa, Banyuatis, bahkan sampai ke Ume Anyar.

Festival Lovina bisa saja menjadi semacam etalase untuk memperkenalkan secara lengkap seluk-beluk permainan gangsing tersebut, selain menunjukkan atraksinya. Di Festival Lovina juga bisa diumumkan daerah-daerah mana saja yang selama ini rutin menggelar acara adu gangsing, bila perlu lengkap dengan jadwal dan lokasi penyelenggaraan.

Atraksi Bonangan

Bonangan adalah atraksi adu cepat perahu tradisional dengan hanya menggunakan layar. Informasinya, atraksi lomba bonangan biasa dilakukan para nelayan tradisional di wilayah Kaliasem dan sekitarnya pada hari-hari tertentu. Bonangan ini tampaknya juga belum ada di festival-festival daerah lain di Bali.

Keunikan Bonangan terlihat ketika peserta saling beradu ketangkasan memanfaatkan layar angin untuk menggenjot kecepatan perahu agar bisa menyalip peserta lain dan sampai di titik finish. Perahu awalnya dilajukan menggunakan perahu. Ketika sudah siap dan angin terasa kencang, para nelayan pun bersiap menggenjot perahu dengan cara memainkan layar. Mereka tak diperkenankan menggunakan dayung lagi.

Pada saat angin sedang kencang-kencangnya, para nelayan di wilayah Kaliasem biasanya secara mandiri menggelar lomba bonangan, baik dengan hadiah sekadarnya maupun dengan hadiah dari besar dari donatur.

Perlu Dijadikan Ikon

Sayangnya, tiga atraksi budaya itu tampaknya tidak digelar dan dipromosikan secara serius dalam Festival Lovina. Atraksi itu bahkan terkesan kalah pamor dengan atraksi hiburan di panggung utama atau atraksi yang sudah biasa digelar pada festival-festival daerah lain. Padahal, jika serius, tiga atraksi itu bisa mengangkat nama festival menjadi semakin unik dan ditunggu-tunggu karena, sekali lagi, tak ada dalam festival lain.

Hal-hal yang bisa dilakukan untuk memberi bobot pada tiga atraksi itu adalah dengan menambahkan berbagai acara pendukung untuk tiga atraksi tersebut, misalnya pameran foto-foto sapi grumbungan, megangsingan dan bonangan, pameran sarana dan prasarana dari atraksi itu yang bisa lengkapi dengan teks-teks dan sumber sejarah lahirnya atraksi-atraksi unik tersebut.

Kemudian juga bisa menyelanggarakan workshop sapi grumbungan, megangsingan dan bonangan, untuk masyarakat lokal dan wisatawan. Dengan workshop, atraksi itu bisa berkembang sehingga peserta atraksi itu bisa meningkat pada even-event berikutnya. (T/ole)

NO COMMENTS

LEAVE A REPLY