SEKARANG ini sering kita jumpai orang Bali yang mengenakan pakaian putih-putih dengan senteng  atau kain yang dililitkan di pinggang berwarna poleng (belang) putih-hitam. Atau ada juga dengan motif pakaian berbeda yang umumnya mencolok dan berbeda dengan penampilan masyarakat pada umumnya. Mereka dengan atribut seperti itu sering dikatakan sebagai orang yang “Ngiring”.

Banyaknya orang Bali yang “Ngiring” kemudian ditanggapi dengan pendapat beragam dari berbagai kalangan. Ada yang mengatakan itu sebagai krisis identitas manusia Bali kekinian hingga dianggap sebagai gejala gangguan kejiwaan, karena mereka yang “Ngiring” biasanya mengalami waham, keyakinan yang salah yang secara kokoh dipertahankan walaupun tidak diyakini oleh orang lain dan bertentangan dengan realita normal.

Jika dulu para pelaku “Ngiring” tersebut umumnya berprofesi sebagai balian atau dasaran yang  keberadaannya diakui dalam tradisi Hindu di Bali sebagai salah satu golongan pemangku yaitu Pemangku Balian, kini nampaknya hal tersebut mengalami pergeseran.

Mereka yang “Ngiring” kini tidak mesti menjadi balian atau dasaran melainkan hanya sebagai penanda bahwa ia sedang mendalami ajaran agama dan spritualitas, bahkan bisa jadi hanya semacam gaya hidup baru pencarian jati diri mengingat kini banyak terdapat kelompok spiritual dimana anggotanya memiliki kebutuhan yang sama mencari kedamaian diri dengan melakukan berbagai laku spiritual seperti meditasi, yoga, melukat, dan tirta yatra ke berbagai pura yang ada di Bali maupun luar Bali.

Saya melihat fenomena ini sebagai sebuah pemberontakan kultural. Jika zaman dahulu ajaran agama hanya dimonopoli oleh golongan tertentu, kini tidak lagi. Perkembangan zaman yang ditandai oleh pesatnya kemajuan teknologi membuat orang Bali kini bisa mengakses berbagai informasi termasuk ajaran Hindu yang banyak dijumpai di internet.

Termasuk dengan hadirnya kelompok-kelompok spiritual yang mempunyai jaringan global seperti Hare Krishna, Sai Study Group, Brahma Kumaris dan lainnya, orang dengan mudah bisa berguru dan mendalami spiritualitas dan menemukan komunitas yang mampu mengisi kekosongan batin dan kurangnya pengetahuan agama.

Itu berlaku juga dalam kelompok-kelompok spiritual lokal yang ada di Bali. Orang yang tertarik meditasi, yoga atau menjadi penyembuh mendapat tempat yang cocok saat bergabung pada pergurauan dan kelompok spiritual yang ada. Sesuatu yang jarang kita jumpai dua puluh atau tiga puluh tahun lalu.

Fenomena ini hampir sama dengan apa yang terjadi di Amerika Serikat pada pertengahan 1960-an, saat kaum Hippies yang didominasi anak muda merasa muak dan menyuarakan protes atas terjadinya perang Vietnam, mencari jati diri dengan belajar meditasi yang salah satunya dipopulerkan oleh Maharishi Mahesh Yogi, guru spiritual asal India yang juga merupakan panutan kelompok musik The Beatles.

Jika kaum Hippies mendalami spiritualitas untuk mencari jati diri dan menyuarakan protes terhadap perang, di Bali orang-orang yang “Ngiring” mungkin saja mengalami hal yang sama, pencarian jati diri dan sebuah pemberontakan kultural.

Ini menandakan runtuhnya sebuah hegemoni, orang Bali kini mempunyai hak yang sama untuk belajar agama dan mengekspresikan minat mereka akan spiritualitas. Hal yang bagus asalkan tidak merupakan sebuah eskapisme, pelarian. Lari dari masalah dan kenyataan hidup yang dihadapi lalu mendapat pembenar dan larut dalam kelompok yang diikuti. Di sisi lain, masalah tetap ada dan bahkan semakin pelik. Tentunya semoga bukan ini yang terjadi.

Fenomena “Ngiring” hendaknya disikapi dengan arif dan bijaksana. Semakin banyak orang Bali yang mencintai dan mendalami ajaran agama tentu makin bagus. Kesadaran akan keseimbangan hidup dimaknai dengan laku spiritual yang diterjemahkan dengan sikap hidup yang penuh kedamaian, cinta kasih dan empati. (T)

SHARE
Previous articleRomantika Cewek Karaoke dan Lelaki Pelamun #1: Rayuan di Pasar Malam
Next articleIntuisi
Angga Wijaya
Bernama lengkap I Ketut Angga Wijaya. Lahir di Negara, Bali, 14 Februari 1984. Belajar menulis puisi sejak bergabung di Komunitas Kertas Budaya asuhan penyair Nanoq da Kansas. Puisi-puisinya pernah dimuat di Warta Bali, Jembrana Post, Independent News, Riau Pos, Bali Post, Jogja Review, Serambi Indonesia dan Antologi Puisi Dian Sastro for President! End of Trilogy (INSIST Press, 2005). Bekerja sebagai wartawan di Denpasar.

NO COMMENTS

LEAVE A REPLY