Foto: Mursal Buyung

 

SAYA tertarik membaca artikel dari Sudaryono, Guru Besar Fakultas Teknik UGM yang di bagikan oleh seorang teman di beranda media sosial. Menarik sekali bahasannya, yang menjadi lonceng besar  untuk Perguruan Tinggi (PT) yang mulai ditanggalkan perannya oleh perusahaan-perusahaan besar sekaliber Google. Kita tahu Google merekrut pegawainya tidak menggunakan syarat minimal pendidikan lagi. Melainkan dari skill yang dimiliki.

Bisa saja anak yang bandel, suka bolos sekolah, langganan dikeluarin dari sekolah, dicap anak gagal oleh masyarakat, suka ke warnet,  tapi di warnet kerjanya belajar koding terus, eh tiba-tiba jadi karyawan Google. Pasti teman-temannya ngiler tuh.

Akhirnya banyak lebaga pendidikan swadaya dibuat dengan misi simpel: meningkatkan skill, dan memberi kepastian kerja. Wah jos itu. Does University besutan Erix Soekamti yang melakukan itu. Hanya belajar satu tahun, mereka bisa dapat skill+kepastian kerja.  Dan melahirkan banyak sekali peluang untuk anak-anak didiknya berkembang. Langsung kerja. Duh, anak-anak yang lagi S2, yang kuliah sampai jenggotan, bisa iri nih.

Apakah itu pertanda bahwa PT tak lagi bisa menjadi jaminan bahwa seseorang memenuhi syarat yang diperlukan dunia kerja? Entahlah. Saya bukan ahli untuk hal ini.

Tapi diperhatikan lagi, sindiran Presiden Jokowi di IPB yang viral itu tampaknya bisa dibincangkan lagi. Katanya lulusan IPB banyak kerja di bank ketimbang ke profesi yang sesuai dengan ilmu yang dipelajarinya. Barangkali ada dua hal yang bisa dipetik dari sindirian ini. Bahwa bank memang mencari dan menemukan orang-orang berbakat di perbankan, tanpa melihat mereka dari lulusan apa dan disiplin ilmu apa yang dipelajari. Atau, ilmu yang dipelajari di kampus tidak meresap dalam kalbu mahasiswa Cieee

Kalau begitu kenapa kok bukan petani saja ya yang diberi beasiswa, diajak belajar di IPB supaya ilmunya tidak mubadzir dan jatuh di meja teller. (Katanya kan belajar itu tidak terikat umur).

Tapi diperhatikan lebih dekat lagi, tetangga tanpa pendidikan tinggi, tapi sejak muda mengejar skill, akhirnya mampu menjadi pengusaha pagar besi yang cukup sukses di kampungnya. Setidaknya ditandai dengan banyaknya tanah dan mobil yang mampu ia beli.

Di satu sisi, seorang yang habis menempuh pendidikan empat tahun di kampus yang jauh. Dengan pengorbanan orang tuanya membiayai sekolah dan hidupnya. Belum lagi biaya paketannya agar selalu terhubung. Sampai ia di Wis Udah, eh maksudnya WISUDA dan pulang ke kampungnya, bingung mau kerja di mana.

Yang tamatan perguruan tinggi kependidikan, ngelamar jadi guru ke sekolah-sekolah ya dilakoni, walau saat diterima jadi guru kontrak misalnya, HR-nya boro-boro untuk beli tanah, beli bensin saja cukup untuk seminggu. Kerja di pabrik, eh kalah sama gengsi yang disematkan Pak Rektor di belakang nama.

Lalu, setelah pendidikan ini dan pendidikan itu tak lagi sesuai harapan dan kenyataan, untuk apa PT itu? Mohon para pakar sudi kiranya memberi pencerahan… (T)

NO COMMENTS

LEAVE A REPLY