Pementasan Cak SMAN Bali Mandara di Taman Budaya Denpasar

 

MENONTON pementasan cak dari SMAN Bali Mandara di panggung terbuka Ardha Candra, Taman Budaya Denpasar, Sabtu malam, 2 September 2017, terasa seperti menonton kehidupan warga Bali sehari-hari yang diolah dan dibentuk kembali di atas panggung. Komposisi suara yang dimainkan dalam cak itu, sebagian memang diambil dari suara yang biasa kita dengar, semisal suara gaduh di arena tajen.

Hanya karena kepiawian pembina atau pelatih serta kedisiplinan para penari, suara-suara keseharian itu menjadi musik mulut yang memukau, apalagi ditingkah oleh gerakan-gearakn cak yang dinamis. Suara keseharian dalam kegiatan dan tradisi manusia-manusia di Bali adalah celah-celah musikal yang bisa menghasilkan garapan seni tak terduga. Itu dilakukan oleh SMAN Bali Mandara dengan nyaris sempurna.

Pentas cak dari anak-anak sekolah yang bermarkas di kawasan pedusunan di Kubutambahan Buleleng itu bisa dianggap sebagai pentas cak paling berbeda dari pentas cak yang selama ini banyak dipentaskan di Bali. Dalam acara Bali Mandara Nawanatya 2017 ini, pentas cak SMAN Bali Mandara mungkin akan menjadi pentas yang istimewa. Namun, harus ditunggu dulu pentas cak dari kelompok yang lain, karena masih banyak kelompok cak remaja yang belum pentas dalam acara itu.

Namun melihat keberanian cak Bali Mnadara keluar dari kebiasaan-kebiasaan cak pada umumnya bisa dianggap sebagai keberanian untuk berbeda dan siapa tahu perbedaan itu bisa menghasilkan seni inovasi yang kemudian bisa diterima menjadi tradisi untuk memperkaya kesenian Bali.

Keberanian berbeda misalnya ditunjukkan dengan memasukkan unsur-unsur suara orang bertaruh di arena tajen. Suara yang riuh ketika para bebotoh saling menawarkan dan memasang taruhan sebelum ayam diadu di tengah arena. Suara riuh itu diolah menjadi tontonan musik yang ritmis dan dinamis. Ketika ayam mulai diadu, suara senyap terasa seperti musik di tengah ketegangan. Ketika satu ayam kalah, suara kecewa dan sorak dipadu dengan apik.

Keberanian lain adalah memasukkan unsur musik modern ke dalam garapan cak. Meski terkesan kurang nyambung, dan musik modern itu terasa menenggelamkan suara cak, namun upaya itu tetap harus diapresiasi. Jika terjadi kegagalan, mungkin suatu hari bisa dicari lagi agar musik itu benar-benar jadi padu.

Yang lain adalah keberanian mengangkat cerita selain Ramayana yang seakan sudah menjadi pakem cerita dalam cak di Bali. SMAN Bali Mandara mengolah cerita lokal di Buleleng yang diambil dari sejarah Raja Buleleng Ki Barak Panji Sakti yang berjudul ”Amejah Timiraning Nata: Wit I Gusti Panji Kaparinama”. Sebuah kisah yang berlatar belakang wilayah Buleleng. Di mana dikisahkan Ki Barak saat masih muda yang kemudian berhadapan dengan seorang penguasa yang suka berjudi dan tak memperhatikan rakyat. Dalam sebuah kesempatan Ki Barak bertarung melawan penguasa dan menang.

“Kami mengangkat cerita ini karena di Buleleng cerita tentang Ki Panji Sakti sudah terkenal. Dan pesan yang ingin disampaikan dari pementasan ini adalah seorang pemimpin harus peka dengan kemiskinan yang dialami rakyatnya,” tutur Kepala SMAN Bali Mandara, I Nyoman Darta.

Cak SMAN Bali Mandara

Prof. Dr. I Wayan Dibia, SST, MA mengakui pementasan cak SMAN Bali Mandara enak ditonton dan menarik.. Dibia juga memuji pilihan cerita yang diangkat dalam pementasan tersebut yang keluar dari dari cerita Ramayana. “Bagi saya yang membanggakan dari mereka adalah mereka berani keluar dari cerita Ramayana. Karena sesungguhnya Cak tidak harus selalu cerita epos Ramayana. Bisa cerita Mahabrata atau cerita lainnya di luar Ramayana dan Mahabrata. Itu menunjukkan keterbukaan Cak,” puji Dibia.

Hanya saja Dibia merasa agak terganggu menjelang akhir pertunjukkkan. Ketika ilustrasi musik menenggelamkan suara cak dari para penari. “Dan semakin mengganggu ketika suara drum menenggelamkan vocal kuat penari. Itu yang tidak mereka perhitungkan. Mereka hanya sekedar ramai-ramai saja. Itu yang perlu diperbaiki,” saran Dibia.

Tak hanya Dibia, beberapa penonton setia seni tradisi Bali mengakui penampilan SMAN Bali Mandara cukup apik. Kecuali pada bagian masuknya ilustrasi drum dan alat musik modern lainnya. Pementasan SMAN Bali Mandara terlihat natural dan memiliki kekuatan vocal yang baik. (T/R/ole)

NO COMMENTS

LEAVE A REPLY