diolah dari google

 

TERINGAT kisah “Burung Bangau Mati Karena Kelobaannya” dari novel Tantri Karya Cok Sawitri. Apakah hanya karena keserakahan/kelobaan burung Bangau mati dijepit kepiting? Tentu tidak sesederhana itu. Sebab, burung Bangau berpikir keras dalam menemukan jalan memframing jati dirinya di tengah keragaman ikan-ikan di danau yang indah itu.

Awalnya, sudah berbagai cara dilakukan oleh burung Bangau untuk memperdaya keteguhan dan waspadaan ikan-ikan dalam keberagaman mereka di danau, tetapi gagal. Kemudian, secara kebetulan burung Bangau bertemu seorang Pandita. Konon, seorang Pendeta itu selalu dipercaya dan kebenarannya yang hakiki. “Inilah senjata paling ampuh dan tidak akan tertandingi,” pikir burung Bangau.

Lalu, berbulan-bulan burung Bangau mengukuhkan diri sebagai Pandita. Burung Bangau berpenampilan layaknya Pandita.”Sudah cukup dengan memahami dasar-dasar ilmu kedarmaan, penampilanku akan meyakinkan,” ucap bangga burung Bangau.

Dan, awalnya ikan-ikan masih waspada dan teguh dalam kebersamaan mereka di danau. Namun, ketika ikan-ikan mendengar berita ancaman dari tukang sawu yang disampaikan oleh Pandita Bangau, tidak lagi ada kewaspadaan dan keteguhan hati. Keteguhan dan kebersamaan dalam keragaman mereka telah sirna dalam keyakinan semu di paruh Pandita Bangau.

Di sisi lain, sang Kepiting sudah terlambat menyadari kalau ketergantungan dirinya pada keyakinan semu dalam kesucian jubah Pandita Bangau telah meleburkan semua jati dirinya. “Walaupu aku bisa memutuskan leher Pandita Bangau, aku takut pada mereka yang masih mencari jati diri terpasung pada keyakin semu. Mungkin saja keyakinan semu sudah menetas pada ribuan telur-telur burung Bangau,” ucap gelisah sang Kepiting.

Nah, siapa yang salah? Apakah burung Bangau yang salah? Atau, apakah ikan-ikan itu yang salah karena terlalu terlena pada kedamaian yang ada di danau? Lalu, kemana perginya Pandita yang ditemui oleh burung Bangau? Apakah Pandita itu juga tersesat pada keyakinan semu? Entahlah!

Kini, sang Kepiting akan bertapa hingga ratusan tahun untuk merenungkan jati dirinya yang telah hilang. Tapi tiba-tiba, sang Kepiting mendapatkan dirinya berada titik puncak kemurnian batin. “Ah, apa gunanya bertapa ratusan tahun? Apakah bertapa ratusan tahun akan mengembalikan jadi diriku? Mungkinkah ini hanya ritual belaka?” pikir sang Kepiting.

Kemudian, sang Kepiting sadar sudah lama berhenti mencari keotentikan dirinya. Sebab, sang Kepiting maupun teman-temannya si ikan dengan mudah mengikuti keyakinan semu yang dicerminkan oleh pandita burung Bangau. Mereka dengan bangga mulai mengikuti gaya hidup pandita burung Bangau. Keotentikan mereka  pun tegerus oleh janji-janji ilusi. Lalu, mereka kehilangan jati diri.

Kehilangan jati diri inilah memecah-belah ikatan saling menjaga di antara keanekaragaman ikan-ikan di danau yang indah itu. Kesatuan mereka lenyap begitu saja dalam dunia ilusi. Dengan penuh keyakinan, mereka menyerahkan keselamatan dan nasibnya kepada pandita burung Bangau. Padahal dunia ini tidak mempunyai tatanan dan tujuan yang pasti.

“Jangan-jangan Pandita itu tidak datang menegur perbuatan burung Bangau karena sudah disuguhi telur-telur Bangau oleh para abdinya. Para abdi pandita yang ingin jadi penguasa dan pemimpin,” gumam sang Kepiting melihat dunia ini semakin gelap.

***

“Yan, mengapa kamu bengong? Ayo batu aku pasang bendera!” terdengar suara mengagetkan lamunanku.

“Ah, aku lagi merenungkan kisah ‘Burung Bangau Mati Karena Kelobaannya’” jawabku singkat.

“Memangnya kenapa?”

“Setiap tahun kita memperingati kemerdekaan dengan berbagai cara, tetapi mengapa jati diri semakin tidak jelas rimbanya? Apakah kita sedang menjalani nasib ikan-ikan yang hidup di danau nan indah?” sahutku membuat dahi temanku mengkerut bingung.

Bendera Merah Putih pun tepasang pada tiang yang tertancap kokoh di ibu pertiwi. Bendera Merah Putih yang menanti penghormatan dari generasi-generasi yang telah menemukan jati dirinya. Sudahkah itu terjadi? Entahlah! (T)

NO COMMENTS

LEAVE A REPLY