Ilustrasi: Surya Pratama

BAGI anak kuliahan, terutama di kampus calon guru, siapa yang tidak pernah mendengar kata PPL – Program Pengalaman Lapangan. Dan jika PPL sudah menjelang, maka muncul berbagai kekhawatiran. “Aduh, engken nyanan pas PPL ah?” Aduh, bagaimana nanti sewaktu PPL ya?

Belum-belum banyak mahasiswa takut. Bagaimana tidak, sewaktu PPL-Awal saja sudah ruwetnya minta ampun. Ngurusin ini-itu. Bagaimana kalau PPL-Real? Kita akan mengajar murid-murid secara langsung, belum lagi juga ngurusin data ini-itu. Ampun dah.

Tapi jangan salah, pasti ada alasan kenapa kampus menawarkan mata kuliah PPL-Real, terutama untuk semester akhir, 7 dan 8. PPL bertujuan untuk menyelaraskan teori yang mahasiswa dapatkan ketika sedang belajar sampai melakukan simulasi mengajar di kelas, dengan kondisi nyata suasana mengajar di sekolah.

Kalau kita flashback ke masa saat kita menghadapi mata kuliah microteaching dan simulasi mengajar lainnya saat berada di kampus, dan membandingkan dengan kondisi nyata di sekolah, tentu banyak sekali hal yang berbeda. Ekspektasi tidak sesuai dengan realita.

Mulai dari jumlah siswa, penataan ruangan, tingkat kemampuan dan tingkah laku siswa tentu sangat berbeda. Nah, intinya, dengan adanya PPL-Real ini, mahasiswa diharapkan bisa mengkondisikan hal-hal yang berbeda tersebut supaya proses belajar mengajar di kelas tetap bejalan lancar. Dengan kata sederhana: mahasiswa sebagai calon guru harus praktek dulu sebelum nanti jadi guru.

Sekarang pertanyaannya, apakah harapan itu sesuai dengan realita? Dengan kata lain, apakah mahasiswa yang melakukan PPL-Real dapat dengan mudah mengkondisikan hal-hal yang berbeda itu? Memang, proses tak akan semulus harapan, praktek tak selancar menghapal teori-teori.

Sejumlah hal yang agak menganggu kelancaran itu memang sebaiknya dicatat. Antara lain, pada saat penentuan lokasi PPL, banyak mahasiswa yang sudah mengeluh ketika mengetahui tempat PPL mereka yang jauh dari lokasi tempat tinggal atau tempat kos.

Misal, yang tinggal dan kos di dekat kampus, dapat PPL di sekolah dekat kampus. Itu enak. Ada juga yang tinggal di kota dapat jauh di sekolah desa. Eh, ada juga yang tinggal di desa justru dapat di kota. Itu sedikit merepotkan.

Ada mahasiswa yang bilang, “Katanya penentuan lokasi itu berdasarkan IPK. Yang IPK bagus katanya ditempatkan di sekolah pavorit di kota. Ini aku dengan IPK besar ditempatkan di sekolah yang baru berdiri, dan jauh di desa”.

Sudahlah, mungkin maksudnya supaya mahasiswa pinter bisa menggubah cara mengajar mereka sedemikian rupa sehingga siswa yang minat belajarnya kurang bisa semangat belajar. Tapi, kasian juga ya, mahasiswa yang low disuruh ngajar siswa yang pinter dan jenius. Kasian siswa bertanya, mahasiswa ga bisa jawab. Haha.

Oke. Kalau urusan jarak tempuh sih itu bisa dikondisikan. Yang biasa bangun siang jadi dipaksakan untuk bangun lebih pagi.        Tapi untuk urusan mengajar, ada beberapa hal yang perlu diperhatikan.

Jadi begini, kalau di kampus, jam simulasi mengajar masing-masing mahasiswa sudah ditentukan, misalkan untuk setiap mahasiswa ditargetkan mengajar sekali saat latihan,dan sekali saat ujian. Tapi kalau PPL ini memang benar-benar nyata, yaitu jam mengajar sesuai dengan bagaimana guru asli mengajar, di mana setiap guru memiliki jam mengajar yang berbeda.

Kondisi sekolah yang satu dengan sekolah lain pastilah berbeda-beda. Dan mahasiswa yang satu dengan mahasiswa lainnya juga menghadapi persoalan yang tidak sama.

Misal, di satu sekolah, seorang guru memiliki 24 jam pelajaran dalam seminggu. Ada yang 12 jam pelajaran, bahkan juga ada yang 8 jam pelajaran. Guru-guru tersebut diberikan wewenang untuk membimbing 1 sampai 2 mahasiswa. Kemudian, mahasiswa tersebut akan menggantikan guru itu dalam mengisi jam mengajar sesuai tugas guru itu.

Jadi kenyataannya, ada mahasiswa yang ditugaskan untuk mengisi 4 jam pelajaran dalam seminggu. Sungguh tenang mahasiswa tersebut. Lalu bagaimana dengan kondisi mahasiswa yang mengisi 24 jam pelajaran dalam seminggu? Stress mungkin.

Sudah-sudah. Jalani saja. Toh cuma 2 SKS. Paling sebulan mahasiswa itu mengajar sekitar 48 kali. Paling keseharian mahasiswa itu membuat RPP (Rencana Pelaksanaan Pembelajaran), ngurusin laporan akhir sambil dibayang-banyangi oleh ujian PPL.

Nah, sekarang coba bandingkan dengan mata kuliah microteaching yang 4 SKS, yang mengajar hanya 1 kali dalam semester. Itupun mengajar bohongan. Hahaha… (T)

NO COMMENTS

LEAVE A REPLY