Foto: Juli Sastrawan

TAK seperti biasa ketika menikmati perjalanan dari Klungkung menuju Singaraja lewat Batur Kintamani, Minggu 19 Februari siang, saya menemukan pemandangan menarik. Di jalan raya sekitaran Danau Batur, saya melihat anak-anak berjalan kaki dengan pakaian adat Bali.

Ah, anak-anak berpakaian adat Bali itu biasa. Tapi, anak-anak ini berjalan sembari mengiringi barong. Ah, itu juga biasa. Tapi, barong ini terbuat dari kampil dan kertas karton. Barong ini lumayan besar dan berat untuk seukuran anak-anak. Ah, itu juga biasa.

Nah, ini yang tak biasa. Yang saya tahu, biasanya anak-anak ngelawang saat Hari Raya Galungan dengan mengitari desa, lengkap dengan sekeha dan perangkat gambelannya. Tapi, anak-anak ini ngelawang barong sembari mengumpulkan donasi untuk bencana alam di wilayah Kintamani.

Barong ini membuat saya berhenti dan berbalik arah. Saya mendekati dan menanyai satu dari lima orang anak ini. “Ka kije ne ngelawang?” Mau ke mana ini menari?

Ne jani ke Batur, Bli”  Ini sekarang mau ke Batur, Kakak – begitu jawab mereka.

Setelah bertanya dengan seorang anak, dari belakang saya lihat ada seorang anak lain lengkap dengan topeng monyetnya sembari membawa kotak kardus dengan tulisan “Barong Peduli Bencana”. Mereka meminta donasi kepada orang yang kebetulan lewat di jalan raya.

Anak-anak itu memang berasal dari daerah sekitaran desa-desa di Kintamani. Mereka tentu saja masih SD. Dari SD mana tepatnya, saya tak sempat menanyakannya.

Memang akhir-akhir ini bencana tanah longsor dan banjir masih menyelimuti Bali. Beberapa pasang mata juga tertuju ke Kintamani. Tak mengherankan, ketika melewati kawasan sepanjang jalan Kintamani banyak sekali bisa kita lihat titik-titik tanah yang longsor. Bahkan yang paling mengejutkan sampai mengakibatkan korban jiwa di Desa Songan, Kintamani.

Di tengah duka itu banyak sekali orang punya kepedulian untuk membantu. Dari berita di media, banyak komunitas/lembaga/instansi/ormas/ormawa/ datang langsung ke Kintamani untuk mengantar sumbangan bagi korban bencana longsor.

Nah, keberadaan Sekeha Barong anak-anak ini memang tak terduga. Tak ada orang dewasa yang menemani mereka. Mereka tetap percaya diri berjalan beriringan. Hanya dengan barong dan semangat untuk membantu mereka rela berjalan membawa barong ini bergiliran di jalan raya.

Tak pelak ada rasa bangga melihat semangat gigih mereka untuk membantu sesama, mungkin banyak dari teman sepermainanya juga. Melihat semangat mereka saya jadi berpikir sendiri, apa yang sudah saya lakukan untuk masyarakat di umur kelas 5 SD dulu. Ah tampaknya tidak ada. Mereka pahlawan cilik versi saya.

Walau hanya dengan barong yang terbuat dari kampil, kertas dan tali mereka tetap semangat menampilkan apa yang mereka bisa. Mereka juga memakai baju dan topeng simpanse untuk membawa kotak donasi. Seakan mereka ingin menunjukkan bahwa dari penelitian menjelaskan 99% DNA manusia hampir sama dengan DNA binatang berjenis simpanse dan bonobo. Dan apa pun DNA-nya, berbagi kepada sesama itu naluri semua makhluk hidup.

Melihat barong yang mereka buat, saya membayangkan pasti mereka membuatnya dengan sungguh-sungguh dan dengan kerja keras untuk membantu masyarakat banyak.  Wah, mereka layak dijadikan pahlawan pasti.

Setelah melanjutkan perjalanan, sambil mengendarai sepeda motor saya berpikir. Sejatinya kita bisa belajar banyak dari anak-anak. Tak melulu anak-anak yang harus belajar dari orang dewasa. Ada saat orang dewasa harus merendah, belajar dari anak-anak. Tentang apa saja.

Mereka adalah sumber inspirasi. Berlaku apa adanya dan tak dibuat-buat. Mereka gigih dalam memperjuangkan apa yang mereka suka, berbagi dengan teman, dan meskipun dengan cara-cara yang kita pandang aneh. Terlepas dari itu semua, hari ini saya bersyukur bisa menemui pahlawan-pahlawan kecil itu.

Dan, tentu saja, memberi saya pelajaran akan kata berbagi. Bahwa berbagi itu sederhana. Lakukan apa yang kamu bisa agar berguna untuk sesama.

Jadi, jika nanti ketemu Barong Peduli Bencana di jalan raya sekitaran Danau Batur itu, sisihkan duit Anda. Anda senang, anak-anak itu juga pasti senang. (T)

 

NO COMMENTS

LEAVE A REPLY