Foto: koleksi penulis

Tidak ada pohon yang mematangkan buahnya sebelum waktunya.
Jika kita tidak membiarkan itu terjadi,
Tidak akan pernah bisa memetik buah yang manis.
Begitu juga kita, tidak akan pernah memandang cahaya bintang disenyum anak.
Hanya kebanggaan semu yang kita nikmati.

SUDAH terlalu lama orang tua bangga terhadap hak milik akan kehidupan anak mereka. Atas kebanggaan itu, orangtua mulai gelisah ketika anak-anaknya mulai memasuki sekolah Paud/TK.

Bagaimana seandainya anakku tidak bisa membaca? Bagaimana seandainyanya anakku tidak bisa menulis? Bagaimana seandainya anakku  tidak bisa berhitung?

Bagaimana anakku nanti bersaing di SD maupun sekolah di tinggkat selanjutnya? Bagaimana masa depan anakku nanti?

Orang tua pun dengan pedenya mencari guru les bagi anak mereka yang masih berumur antara 5 tahun sampai 7 tahun. Namun, orangtua tidak menyadari sudah terjebak pada mitos: “Anakku harus bisa membaca, menulis, dan berhitung sebelum masuk sekolah SD”.

Inilah yang membunuh masa-masa bermain anak. Daya imajinasi anak pupus tertelan oleh slogan “harus bisa menulis, membaca, dan berhitung”.

Ketika orang tua sudah membunuh masa bermain dalam imajinasi anak-anak, terlihat sebuah kepintaran yang semu tanpa pemahaman konsep. Lalu, kejadian-kejadian ini akan terus ditemukan ketika kita menemukan seorang anak menulis sebuah kata “bola” dengan baik tetapi tidak tahu huruf yang ia tulis.

Kemudian, ketika anak mampu menyebutkan angka dari 0 sampai 10 dengan lantang, anak tidak bisa menunjukkan lambang angka maupun jumlah benda sesuai lambangnya. Apakah kita sebagai orang tua akan terus terjebak dalam permasalahan ini?

Orangtua pun semestinya meninggalkan pandangan bahwa rangtua memiliki hak penuh terhadap kehidupan mereka. Sebab, Khlil Gibran mengungkapkan, “Anakmu bukanlah milikmu. Mereka adalah putra-putri Sang Hidup, yang rindu akan dirinya sendiri. Mereka lahir lewat engkau, tetapi bukan dari engkau. Mereka ada padamu, tetapi bukan milikmu….”

Dengan demikian, masa bermain dalam pengembangan imajinasi anak semestinya tidak dibatasi, tetapi bermain menjadi pengalaman belajar yang mengagumkan. Sebab, semua permainan yang dimainkan oleh anak akan selalu diingat dalam imajinasi yang tidak terbatas.

Coba renungkan, seorang anak masa Paud sedang memainkan seruling, terompet, dan harmonika. Ia senang meniup alat musik itu. Ketika ia meniupnya, ada udara yang bergerak keluar hingga terdengar suara yang indah.Ternyata, ia merasakan ada getaran udara yang sampai ke telinganya.

Jadi, alat musik memerlukan bantuan udara supaya sampai ke telingan. Ia juga akan mudah mengetahui perbedaan antara angin dan udara. Angin itu udara yang bergerak. Tumbuhan bergoyang ketika ada angin. Layangan perlu angin agar bisa terbang. Sebab, ketika ia memainkan layangan di halaman, layangan tidak mau terbang.

Ternyata, ia menyadari bahwa pada saat itu tidak ada angin. Jadi, ia hanya menarik layangannya sambil berlari. Di samping itu, ia membuat roket balon. Mulanya, ia meniup balon dan menempelnya ke pipet. Tali sudah siap untuk tempat pipet dan roket pun meluncur. Apa yang akan terjadi kalau mulut balonnya dilepas?

Wah hebat sekali, balonnya meluncur karena udara di dalam balon keluar dan mendorong balon ke depan. Ia sangat senang bisa membantu temannya si alien dengan membuatkan roket balon. Sebab, pesawatnya rusak.

Tidak hanya selesai sampai di situ, ketika ia masuk ke kelas, suasana seperti restoran yang dirasakannya. Ia mendapat buku menu dengan gambar dan huruf-huruf. Ia memesan menu  yang paling disukai.

Tetapi, makanannya tidak datang karena kompornya tidak mau menyala. Tidak ada api. Ia membantu koki agar kompor bisa menyala. Ia minta koki untuk mencari korek api, arang, kayu bakar dan gas. Ia juga memikirkan dengan teman-teman darimana datangnya api? Apa itu api? Bagaimana cara membuatnya? Dan bagaimana bisa terbakar?

Kita sering mengatakan “apinya mati”. Apakah itu artinya api bisa hidup? Seperti kita, api juga butuh makan. Makanan api adalah kayu, kertas, daun kering, minyak gas dan lain-lain.

Pengalaman belajar sains sederhana ini tentu sangat luarbiasa dimasa-masa perkembangan anak. Sebab, anak tidak menyadari kalau sedang belajar karena yang dirasakan hanya sedang bermain.

Apakah kita sebagai orangtua masih mau tenggelam pada kebanggaan yang keliru? Memang menjadi orangtua adalah takdir. Mewarnai anak-anak dengan cinta adalah kewajiban. Membiarkan siklus masa anak mencapai puncaknya sebuah keharusan. Tetapi, memaksakan kehendak dalam pikiran anak adalah pelanggaran HAM.

Sebab, kertas kosong itu milik anak itu sendiri. Kita tidak punya hak untuk mengisinya, tetapi hanya bisa menyediakan fasilitas pendukung. Menyediakan pensil, penghapus, pensil warna, dan cat warna yang berkualitas tinggi. Itulah kesempatan untuk membuktikan kita sebagai orang tua mempuyai peranan penting dalam kehidupan di bumi ini. Jika tidak, apakah kita masih pantas dikatakan sebagai orangtua? (T)

NO COMMENTS

LEAVE A REPLY