Foto-foti: https://canestra.wordpress.com/

GUNUNG di Bali selalu menarik dijelajahi. Beberapa gunung di pulau ini seperti Batur dan Agung memang sudah popular di kalangan para pendaki. Bahkan Batur sudah masuk kategori mainstream karena saking banyaknya pendaki yang datang setiap hari.

Namun banyak pendaki ingin menjejakkan kaki di beberapa gunung yang tidak terlalu popular, seperti Abang atau Batukaru. Gunung-gunung ini boleh saja tidak popular, tapi urusan view dan suasana, tentunya gunung-gunung ini menawarkan sensasi yang berbeda.

Salah satunya Gunung Catur yang berketinggian 2.069 mdpl. Bahkan orang Bali sendiri banyak yang tak tahu gunung ini. Tapi ketika kita bertanya Pura Pucak Mangu, barulah semua tahu. Karena memang di puncak gunung itulah terdapat pura kuno tempat umat Hindu bersembahyang.

Konon, di tempat inilah I Gusti Agung Putu, pendiri Kerajaan Mengwi, bertapa untuk mencari keheningan sekaligus pencerahan setelah kalah dalam perang. I Gusti Agung Putu pun mendapatkan pencerahan dan bangkit dari kekalahannya, dan akhirnya menang dalam perang dan sukses mendirikan Kerajaan Mengwi. Sungguh kisah yang heroik.

Nah, memang kalo sudah suka jalan-jalan, denger tempat baruuu aja, pengennya langsung tancap gas ke lokasi baru itu. Tempat ini memang jarang dikunjungi pendaki lho guys, kecuali untuk sembahyang.

Jadilah aku dan kawan-kawan memutuskan untuk pergi ke Gunung Catur sekaligus bersembahyang. Itung-itung cari pencerahan atas segala persoalan hidup yang melanda. Wkwkw. Kurasa, dengan melakukan perjalanan sekaligus sembahyang, paling nggak memang ada tujuan untuk mendekatkan diri kepada Tuhan sekaligus menikmati ciptaannya.

Perjalanan kali ini memang tergolong unik. Aku dan teman-teman sudah sepakat akan berangkat dari Singaraja sekitar jam 12 siang, tiba di sana, langsung muncak sehingga tidak mendaki di malam hari.

Tapi dasar sedang sial yeee, jam 12 siang, ketika semua sudah berserikat berkumpul, tiba-tiba datang hujan deras. Deras banget. Akhirnya ya kita tunggu hujan reda dulu. Belum lagi ada temen-temen yang ngaret, bilang OTW padahal masih packing, sudah kumpul bilang keluar beli makan tapi baliknya lama. Ada juga yang bahkan ketiduran nunggu hujan sehingga perlu waktu biar sadar. Kalo aku sih selalu tepat waktu ya. hati aku berdoa, agar teman-temanku diberi kesadaran untuk tidak ngaret lagi di trip selanjutnya. Wkwk.

Dari rencana berangkat jam 12, akhirnya kami berangkat pukul 4 sore. Yak. Pukul 4 sore. Tapi karena kita santai, ya itu ga masalah. Segeralah aku, Iwan, Mila, Tusan, Dwik, Made, Gorby dan Made tancap gas menuju Desa Plaga, di kawasan Bali Tengah gitu deh. Dari Singaraja, kita lewat Bedugul tentunya. Katanya sih ada jalur pendakian ke Pucak Mangu lewat Bedugul, tapi karena minim informasi, ya sudah kami lewat jalur Plaga saja.

Tiba di Plaga, tak lupa kita ‘lapor’ dulu ke Pura Penataran Pucak Mangu, sekaligus juga ‘lapor’ kepada pemangku setempat. Waktu sudah menunjukkan jam 6 sore, jadi kebayanglah kalo nanti kita mendaki pada malam hari. Menurut pemangku, yang jelas hati-hati saja mendakinya.

Yang unik, kita dilarang membawa daging babi. Alamak. Padahal kita sudah siap dengan siobak (makanan dari daging babi), sehingga mau tak mau harus dimakan sebelum mendaki. Kasian kan kalo dibuang.

Setelah bekal di makan, beberapa lama kemudian mulailah satu persatu kawanku mengeluh lapar. Termasuk aku. Haha. Untunglah ada warung buka di dekat pura, jadi kita langsung beli makanan sekaligus menghabiskan bekal siobak.

Bapak penjaga warung berkisah mengenai sejarah Pura Pucak Mangu dan tampak antusias melihat semangat kita untuk naik, padahal sudah malam. Ya iyalah. Masa mau balik lagi. The trip must go on kan yaa..

Kita tiba di parkiran sekaligus assembly point para pendaki sekitar jam setengah 8 malam. Suasana udah malam gitu deh.. Bahkan malam itu pekat banget. Bulan bintang juga ga ada, karena mungkin baru saja hujan reda (atau akan hujan lagi). Satu-satunya sumber cahaya yaitu dari kunang-kunang yang jumlahnya lumayan banyak. Indah banget. Ini pertama kalinya aku melihat kunang-kunang sebanyak itu. Di kota, mana ada. So, the experience was very special.

Setelah semua siap, termasuk melindungi helm motor agar nantinya tidak tergenang hujan (percayalah, salah satu kejadian menyebalkan ketika sedang trip adalah menggunakan helm basah. Wkwkw), kami pun perlahan menuju puncak. Jadi, kita bentuk barisan gitu deh. Ada yang di depan, tugasnya mengamati jalan, agar teman yang lain tidak terperosok.

Ada juga yang di belakang, yang bertugas untuk mengamati siapa tahu ada barang teman-teman yang tercecer. Siapa tahu nanti powerbank tercecer, maka itu akan menjadi akhir dunia karena kebayang kan kalo ga bisa foto-foto di puncak karena baterai lemah.

Apalagi ada karakter teman yang sangat pelit dipinjemin powerbank. “Ada powerbank ga? Pinjem donk,” kata si peminjam. “Miii… Aku lagi pake juga.. Kao kan bawa powerbank,”kata yang dipinjami. “Iya nok.. di mana kaden tak taruh/hilang/habis isinya.” Biasanya, si peminjam akan gagal meminjam powerbank.

Dari penggalan dialog itu kita bisa melihat bahwa adanya sistem ketidakikhlasan dari seorang teman untuk meminjamkan barang, dan betapa powerbank menjadi kebutuhan pokok generasi masa kini, yang tidak akan terjadi apabila kalian bawa powerbank sendiri. Huehehee..

Sementara teman di barisan tengah adalah teman yang (agak) penakut yang biasanya sering terbayang-bayang adegan film The Conjuring atau film-film horror lainnya. Teman tipe ini biasanya melihat hal aneh dikit aja udah histeris bilang “Apa tu ee??” dan biasanya menolak jika harus giliran baris di depan atau di belakang. Wkwkw.

Perjalanan ke puncak membutuhkan waktu sekitar 3-4 jam, diiringi becek dan rintik hujan. Di perjalanan sering kami jumpai pura atau pelinggih. Kami sempatkan untuk bersembahyang di setiap pelinggih yang kita jumpai, sekaligus memohon ijin dan keselamatan.

Perjalanan agak sedikit mencekam karena hutan lagi gelap-gelapnya banget (yaiyalah.. namanya juga malam). Mungkin karena gunung ini memang lebih digunakan sebagai tempat bersembahyang ketimbang sebagai tempat pariwisata ya. Kondisi jalan juga sudah bagus, tangga-tangganya sudah disemen dan jalan setapaknya terlihat jelas. Walaupun suasana gelap dan mencekam, namun kami berbahagia karena sering becanda dan menyanyi agar tak cepat lelah.

Ada beberapa hal yang menurutku unik dalam perjalanan menuju puncak pada malam itu. Yang pertama adalah pelinggih ‘pohon kembar’ yang seperti gerbang menuju puncak. Tak lupa kami sembahyang, sekaligus mohon ijin gitu deh guys. Kemudian, di beberapa menit sebelum puncak, juga ada pelinggih yang menurut internet namanya Pura Beji. Pelinggihnya beratapkan ijuk dan dinaungi pohon rapat. Kalo siang, pasti keren banget untuk foto. Tapi karena malam dan ingin segera berada di puncak, kami tak sempat narsis. Beberapa juga takut kameranya kehujanan. Wkwkw. Ya sudah, narsisnya bisa ditunda sampe besok.

Tak jauh dari Pura Beji, sampailah kami di puncak. Kondisi puncak saat itu sedang berkabut dan hujan. Tanah juga menjadi licin. Kami satu-satunya rombongan di atas. Tak ada pendaki ataupun pemedek lain. Di kejauhan, kulihat ada pelinggih meru dan beberapa pelinggih lain dalam kompleks yang sama. Di beberapa bagian juga kulihat ada bale-bale.

Selamat datang di Pura Pucak Mangu, begitu ucapku dalam hati. Aku lega, bahagia dan bersyukur sekali bisa ‘tangkil’ di salah satu pura penting di Bali ini. Aku segera menuju pura dan bersembahyang di sana.

Nah, selanjutnya adalah menentukan lokasi camp. Seluruh kawasan pura tampaknya becek sekali. Mila, Dwik dan Made memilih untuk membangun tenda di bale-bale. Iwan juga demikian, dengan alasan tanah sedang dalam kondisi becek. Aku dan Tusan memilih berkemah di bawah pohon. Kebetulan tanahnya agak berumput, memang basah, tapi tidak becek.

Sementara Gede dan Gorby berkemah tepat di samping tenda kami. Suasana sangat menenangkan, udara dingin, tenda yang nyaman, suplai makanan yang cukup, dan teman-teman yang lucu. Angin menderu dengan keras. Sayup-sayup bisa kudengar suara pinus yang diterpa angin, kadang beberapa dahan patah, jatuh ke atap bale. Suasana memang gelap, tapi aku merasa damai. Tidur juga nyenyak banget.

Keesokan harinya, matahari muncul dengan cerah menyingkap pemandangan indah Gunung Catur. Dari kejauhan, tampak Danau Beratan dan gugusan pegunungan kawasan Bedugul. Ketika cuaca makin cerah, kabut tipis perlahan hilang, memperjelas Danau Beratan yang berkilauan.

Tampak di kejauhan mobil-mobil bergerak perlahan seperti semut di jalur Bedugul. Rasanya menakjubkan, karena biasanya aku cuma melihat gunung ini dari jalan di Bedugul. Kini sebaliknya, aku melihat jalan di Bedugul dari puncak Gunung Catur.

Seperti otomatis, langsung aja para geng narsis beraksi. Cekrek. Cekrek. Cekrek. Sampai ratusan cekrek. Wkwkw. Buat video juga tidak dilewatkan. Pokoknya seru banget.

Nah, tidak lupa juga kami ngayah bersih-bersih di sekitar kawasan pura. Setelah bersih-bersih, kami langsung memakai pakaian adat dan bersembahyang bersama. Duh… suasananya itu lho. Suasana khusyuk, ditambah semilir angin, apalagi cuaca yang adem, bikin betah berdoa lama-lama.

Jam 10, kami balik. Dalam perjalanan turun, barulah kita lihat kondisi hutan yang sebenarnya. Pada intinya, hutan Gunung Catur masih terjaga dengan baik. Pohon-pohon tumbuh tinggi membentuk kanopi lebat, berbagai jenis paku juga tumbuh subur. Dasar geng narsis, bahkan dalam perjalanan pulang pun teman-temanku masih tetap foto-foto. Aku juga ikut sih. Wkwkw.

Menjelang siang, banyak pemedek yang mendaki untuk bersembahyang. Perjalanan turun sedikit lebih cepat, kira-kira jam 12 siang sudah berada di parkiran. Baru kusadari, di mata kakiku bercokol seekor lintah dengan imutnya menghisap darahku.

Sebelum membasminya, kusempatkan mengambil foto lintah itu. Tusan langsung membalurkan minyak GPU ke lintah itu, dan segera saja lintah itu menggelinjang manja dan melepaskan tubuhnya dari kakiku. Konsekuensinya, darah terus mengalir. Ada seorang pedagang yang memberikan serbuk kopi, katanya harus ditempelkan gitu ke luka bekas gigitan lintah. Beberapa jam setelahnya, darah terus mengalir. Katanya sih memang lama gitu sih keringnya..

Pura Pucak Mangu memang luar biasa. Vibrasi spiritual yang kental ditambah pemandangan yang indah membuat Gunung Catur ini layak dikunjungi, terutama untuk keperluan spiritual. Pada akhirnya, aku dan teman-teman pun sepakat bahwa kami akan kembali. Udah deh guys.. langsung aja ke sana dan buktikan sendiri keindahan Pura Pucak Mangu. (T)

Tulisan lain Canestra Adi Putra bisa dilihat di: Blog Canestra – Music. Travel. Books. Movies. Culinary. Designs. Fashion. Lifestyle. Random Stuffs.

NO COMMENTS

LEAVE A REPLY