Foto: koleksi Putu Satria

BEGITU menerima kiriman buku “100 Monolog karya Putu Wijaya” yang diberikan langsung oleh Putu Wijaya, dramawan Putu Satria Kusuma langsung gelisah. Ia bersama teman-temannya langsung merancang acara Pentas 100 Monolog Putu Wijaya di sejumlah tempat di Bali. Rencananya acara berlangsung sepanjang tahun 2017.

Ini kata Putu Satria Kusuma:

“Monolog 100 Putu Wijaya ini sebagai apresiasi bagi perjuangan kesenian Putu Wijaya yang karyanya berlimpah, dari karya sastra sampai karya teater. Di sisi lain, jagat teater di Bali amat jarang menyajikan pementasan teater sehingga teater di Bali khususnya teater modern masuk dalam sebutan teater modern gabeng.

Masalahnya, lahirnya teater modern Bali gabeng karena beberapa persoalan klasik, semisal persoalan dana, event, tempat/gedung dengan tata lampu dan audio bagus, sekaligus juga persoalan aktor.

Hal ini mengingatkan kita pada kritik Rendra pada masa itu. Dan karenanya si Burung Merak memberi solusi agar teater modern tanah air tidak padam, sebaiknya mengusung konsep “gagah dalam kemiskinan”, artinya yang diutamakan adalah mengolah aktor bukan mengeluhkan keadaaan.

Terkait ini kita memainkan karya 100 Monolog Putu Wijaya untuk dua pemikiran di atas. Melalui pementasan monolog kita mengepresiasi karya Putu Wijaya, juga menghapus kesan teater modern Bali gabeng sajaan puk.”

***

Acara ini akan dirancanh secara bersama-sama dengan sistem kroyokan sekaligus mandiri. Semua peserta/peminat adalah panitia bagi dirinya sendiri. Artinya peserta mengurus dirinya sendiri. Dari cari aktor sampai tempat pentas.

Pementasan bisa dilakukan di mana saja yang gampang dan murah sehingga tak perlu sewa tempat. Jangan bergantung pada artistik berbiaya besar. Kembalikan ke kekuatan aktor. Bisa juga peserta menempel di event-event seni pemerintah, untuk ini silahkan jajaki sendiri.

Dana bersama hanya dibutuhkan untuk membuat poster yang berisi informasi dan jadwal pentas semua peserta. Dana lain, seperti untuk latihan pentas, mohon diusahakan sendiri oleh komunitas, sanggar, grup teater atau aktor secara pribadi.

Januari adalah pendaftaran, peminat bisa memberitahu alamatnya kepada Putu Satria sehingga naskah bisa dikirim. Pebruari, kepastian peserta dan tempat pentas.  Dan Maret sudah mulai pentas.

Dalam perkembangannya rencana Pentas 100 Monolog Putu Wijaya itu mendapat banyak dukungan. Selain dramawan yang akan ikut monolog, sejumlah sanggar yang punya tempat pentas juga menyatakan siap.

Lokasi pementasan yang sudah siap menerima pementasan ada di  Markas Komunitas Mahima (Buleleng), Art Patio John Hardi (Buleleng), Snerayuza ArtSky Made Budhiana (Denpasar), Antida Darsana Sound Garden (Denpasar), studio Nyoman Sujana Kenyem (Ubud), Rompyok Kopi Wayan Udiana/Nanoq da Kansas (Jembrana). Tempat lain terus dijajaki.

Putu Satria Kusuma mengatakan, kegiatan ini murni untuk membaca energi Putu Wijaya sekaligus membaca denyut teater modern Bali. “Karena itu segala biaya kita tanggung bersama dan.manfaatkan bersama,” katanya.

Sementara sejumlah dramawan yang sudah menyatakan siap ikut bermain atau menyutradari adalah Komonitas Mahima menyumbang 3 pementasan monolog dengan judul berbeda; Kampung Seni Banyuning (KSB) menyumbang 10 monolog dengan judul beda. Selain itu juga Cok Sawitri, BET  Nanoq da Kansas, Ketut Syahruwardi Abbas, Kardanis MudaWi Jaya, Mbak Denok, Sumahardika Wayan, Bulan Wijayanti, Komang Astita dan Wayan Negara Yasa. Seniman lain terus ditunggu kesiapannya.

***

Putu Wijaya melalui pesan WA kepada Putu Satria menyambut baik rencana pentas 100 monolog tersebut. Ia ikut memberikan saran dan urun rembug.

Kata Putu Wijaya:

“Pesta monolog Bali 2017 ini akan berlangsung sepanjang tahun di seluruh wilayah domisili peserta yang bersangkutan. Diselenggarakan oleh peserta bersangkutan. Konsep penampilannya murah, praktis: minimalis. Diilhami oleh jiwa “tontonan” dalam seni pertunjukan teater tradisional. (Misalnya: kostum dan rias dalam tontonan tradisi hanya satu kali sampai selesai. Set ruang kosong, paling satu kursi atau satu meja. Berpindah ke set lain cukup berputar dan lain-lain.

Pementasan bisa berlangsung di mana saja: gedung, aula, halaman, kebun, lapangan, pasar, pesta, bengkel, bangunan yang ditinggalkan, rumah tinggal, dapur, ruang tamu, tempat tidur, kantor, pabrik, gudang, penambangan, kaki lima, bus, halaman rumah, pantai, sungai, pasar malam, dan sebagainya.

Bisa siang, bisa malam. Bisa memakai penataan artistik atau konsep imajener tok dengan kepercayaan penuh pada imajinasi penonton.

Titik utamanya adalah kemampuan pemain dalam membawakan perannya. Dia bisa dibantu oleh pemain lain, tapi yang mengucapkan tuturan (monolog) hanya dia seorang.

Tontonan ini praktis, murah namun memerlukan kemampuan penampil yang tinggi. Bisa ditonton oleh banyak orang atau jumlah terbatas tergantung konsep penampil.

Peserta dengan tim-nya tidak hanya menggarap tontonan tapi mesti berusaha untuk menghadirkan penonton, dan membuat publikasi. Terserah mau gratis, dengan sponsor atau jual karcis.” (T)

 

NO COMMENTS

LEAVE A REPLY