Foto diambil dari google (www.tripadvisor.com)

DENPASAR era sebelum kemerdekaan setidaknya terdapat 2 pasar besar: Pasar Payuk dan Pasar Kreneng.

Pasar Payuk adalah tempat penjualan segala macam peralatan payuk dan peralatan tanah lainnya. Selanjutnya Pasar Payuk di-rebranding (diubah namanya agar lebih ‘segar’) menjadi Pasar Kumba Sari. Kumba artinya payuk (periuk), juga bermakna tempayan air. Konon nama ini diusulkan oleh sastrawan alm. I Gusti Bagus Sugriwa.

Pasar Kreneng dahulunya adalah pasar penjualan berbagai macam ‘kreneng’. Tak banyak lagi generasi muda Bali tahu apa arti ‘kreneng’.

Kreneng adalah alat pembungkus berupa anyaman berbagai buah, daging, periuk, dan berbagai benda lainnya layaknya kantung plastik sekarang. Dengan ‘kreneng’ itulah dahulu orang Bali membungkus berbagai belanjaan atau bawaan. Kalau tidak memakai kreneng (kereneng) para leluhur Bali memakai sok keranjang, penarak, besek, dan berbagai anyaman bambu lainnya. Berbagai anyaman bambu ini konon pusat penjualannya di Pasar Kreneng.

kreneng1kreneng2

Tradisi hidup organik dengan bungkus ‘kreneng’ di Bali telah punah. Tinggal nama Pasar Kreneng. Itupun tak banyak orang Denpasar yang paham artinya.

Tidakkah sekiranya kembali Denpasar bisa menghidupkan atau memperkenalkan kembali ‘tradisi kreneng’? Sebagai solusi atau alternatif pembungkus belanjaan di pasar?

Di Jawa sendiri, terutama di Jawa Tengah, masih kerap kita lihat ‘kreneng’ dipakai tas daging, tas buah, tas makanan lainya, wadah saat membeli bibit tanaman, bahkan saat membeli periuk tanah masih ada pasar atau penjual yang membungkus jualannya (periuk) dengan kreneng.

kreneng3kreneng4kreneng5

Alangkah baiknya Pasar Kreneng kembali menjual kreneng. Kembali mengenal dan memperkenalkan identitas aslinya sebagai pusat penjualan kreneng. Jika perlu ada semacam perayaan atau festival kreneng. Setidaknya Festival Denpasar semua transaksinya dibungkus dengan kreneng, atau diperkenalkan kembali kreneng lewat hajatan budaya tersebut.

Kreneng di pasar-pasar di Jawa Tengah dijual kisaran 600-1000 rupiah. Setara dengan tas kresek tebal, tapi kreneng ini keren dan ramah lingkungan.

Jasmerah (jangan melupakan sejarah), kata Bung Karno. Mengenang masa lalu Pasar Kreneng kita sesungguhnya diberikan solusi persoalan sampah plastik yang menjadi persoalan serius Denpasar dan Bali. (T)

Catatan Harian 15 Desember 2016

Catatan:  Foto-foto kreneng dalam tulisan ini diambil dari berbagai sumber online, setidaknya memberikan gambaran bagaimana ‘wajah kreneng’, fungsi dan pemakaiannya secara tradisional, serta pemanfaatannya sebagai kemasan cantik cenderamata.

NO COMMENTS

LEAVE A REPLY