Foto: koleksi penulis

OKTOBER sudah lewat. Oktober yang katanya Bulan Bahasa. Ya. Bulan yang baik untuk berbicara dengan serius perihal literasi, bulan yang seharusnya menjadi perayaan yang besar bagi para pegiat literasi dan pencintanya.

Jika dipikir-pikir, peran apa ya yang pantas. Apa dengan hanya membuat baligho besar bertuliskan Bulan Bahasa yang diikuti dengan tagline perubahan sudah berperan?. Apa dengan membicarakan kaidah bahasa, pembaruan kamus besar dan lain sebagainya sampai mulut berbusa sudah berperan?. Lalu dengan cara yang seperti apa?

Akhirnya pada sebuah perjalanan saya melihat sebuah jembatan. Tak pelak berkeyakinan, jembatan ini sangat besar manfaatnya. Jembatan antara buku dan pembacanya, jembatan itu bernama Pegiat Literasi. Sangat jarang saya mendapati cerita bagaimana ketersediaan buku di suatu daerah. Jangankan membeli buku untuk dibaca, meminjamnya pun susah. Orang Kota dengan mudah berbicara ada toko buku A, B, C dan D yang begitu menggurita. Bagus, ter-update dan sayang untuk tidak dibeli.

Namun, terpikirkankah kita di daerah terdepan bangsa ini keberadaan toko buku seperti apa? Sangat disadari jika posisi dalam survey tentang budaya literasi yang mengguncang beberapa waktu lalu seperti terjawab.

Berbicara tentang literasi itu mudah. Apa itu literasi, manfaat literasi, dan kenapa literasi itu penting. Ah sudah ada banyak di internet, tak kurang dari satu jam pun pertanyaan di atas akan terjawab. Lalu bagaimana? Kalau sudah tahu itu lalu sekarang apa?

Malu dong banyak baca nggak ada aksinya. Soekarno meminta untuk diberi 10 pemuda agar niscaya dia bisa mengguncang dunia, tapi selama 10 pemuda ini tidak melakukan gerakan apapun yang bermanfaat untuk orang banyak tentu tak akan terjadi apa. Anak muda Indonesia itu banyak, di Bali pun mencari anak muda sudah banyak apalagi Indonesia.

Anak muda yang membicarakan perubahan banyak, bahkan sampai mulutnya berbusa. Tapi hanya sebatas eksistensi dan kesenangan sesaat. Banyak yang belum menyadari, membuat program itu mudah. Tapi bagaimana membuat program itu berkelanjutan masih sangat kurang.

Upload foto kegiatan kepahlawanaan di sosial media. Wih padahal saya juga kepingin upload foto, hmm.. tapi sayang kalah ganteng. Kita semua tahu kalau hasil survey tentang budaya membaca Indonesia sangat rendah. Nomor dua terbawah. Kita semua ingin negara yang bernama Indonesia ini layak dipandang negara lain, di posisi aman dalam jajaran survey lembaga dunia.

Terlepas dari bagaimana kita menginterpretasikan aman itu. Banyak harapan yang kita semua punya, salah satunya tentang budaya membaca. Kita ingin anak-anak lebih bersemangat dan meningkatkan budaya membacanya. Ya jangan ngomongin anak-anaklah dulu. Anak mudanya bagaimana? Jangan ke anak-anak terus dong. Kita terlalu sering melemparkan beban apa saja kepada anak-anak, meskipun kita sendiri masih kurang dalam hal itu.

Budaya membaca kita memang rendah, itu tidak bisa dipungkiri. Mungkin jika ada survey membaca status di media sosial, pasti hasilnya lebih bagus, bahkan teratas kesekian dari negara lain he he he.

Tapi bagaimana dengan buku? Ya gimana mau budaya membaca tinggi, buku saja tidak ada, apalagi merubah survey. Orang Indonesia itu tidak punya anggaran belanja buku pertahun, berbeda dengan negara lain seperti Norwegia $130, Jerman $109, Finlandia $98, Denmark & Swedia $71.

Indonesia? Sudah jangan tanyakan itu, pasti tidak akan ada jawabannya. Kalaupun ada, sudah pasti kira-kira.  Ya sudah kalau pun membeli tidak, main-main ke perpustakaan atau Taman Baca Masyarakat-lah. Sudah ada banyak bahan bacaan, gratis pula. Jadi anak muda apalagi mahasiswa sering main ke tempat itulah ya, jangan saat skripsian aja main ke perpustakaan he he he.

Iya harus itu, lha katanya agen perubahan harus sering-sering peduli dengan sekitar dong. Itupun dulu dikatakan agen perubahan, sekarang mungkin sudah merambah ke agen-agen yang lain he he he. Tapi terlepas dari si agen dan belanja buku tahunan, ada tangan-tangan kecil yang iklas menjadi jembatan antara buku dan pembacanya. Rela tidak dibayar hanya untuk membawakan rasa merdeka kepada anak-anak dan siapapun lewat bahan bacaan.

Di tangan inilah besar harapan kita akan meningkatnya budaya membaca, tersalurkannya buku beserta bahan bacaan dan virus membaca lebih cepat tersebar. Berbagai cara yang unik dan cukup di luar nalar dilakukan demi misi-misi mereka tercapai. Kenyataan yang tak banyak orang tahu. Jika dipikir sangat beda memang antara harapan kita tentang budaya membaca dengan kenyataannya seperti apa. Terlepas dari itu, bacalah buku, pergilah ke perpustakaan karena tidak sepenuhnya yang ada di dunia maya ini “benar”, termasuk artikel yang satu ini he he he. (T)

1 COMMENT

LEAVE A REPLY