Foto: Eka

PINTU besi itu terlihat mencolok. Pintu besi berkarat itu benar-benar menonjol. Saat memasuki galeri pameran Bentara Budaya Bali, pintu besi itu langsung menarik perhatian.

Sepintas, jika dilihat dari kejauhan, tak ada yang istimewa dengan pintu itu. Hanya tiga buah pintu besi karatan setinggi 2,5 meter, yang dihadirkan sebagai sebuah seni instalasi. Namun saat dilihat dari dekat, terlihat ada ukiran aksara Bali.

pameran trip2Om bhur bhuwah swah, tat sawitur warenam. Bargo dewasya dimahi, diyo yo nah pracodayat”. Demikian tulisan pada salah satu pintu besi itu. Dari tiga pintu besi itu, masing-masing pintu diukir dua bait mantram puja tri sandhya.

Pintu besi dengan ukiran puja tri sandhya itu merupakan salah satu seni buah karya Nyoman Suyadnya, yang dipamerkan di Bentara Budaya Bali, dalam pameran bertajuk “Trip” yang akan berlangsung hingga Rabu, 3 Agustus.

Karya milik Nyoman Suyadnya itu berjudul Ruang Dalam (tiga panel plat besi 100×250 cm. 2010). Suyadnya seolah ingin berdialog dengan Sang Pencipta lewat karyanya. Ia ingin menyampaikan kisah perjalanannya sebagai seorang perupa, yang tak lepas dari iringan doa kepada Tuhan. Pintu besi berkarat sekaligus menjadi perlambang bahwa Tuhan telah menyediakan jalan bagi seseorang untuk maju, meski wujudnya tak terlalu menarik.

Karya Ruang Dalam itu adalah satu dari lebih dari 30 karya yang dipamerkan dalam pameran tersebut. Total ada 18 orang perupa muda Bali yang tergabung dalam Bali Emerging Artist yang ikut ambil bagian dalam pameran tersebut.

Mereka yang ikut ambil bagian dalam pameran adalah I Gede Jaya Putra alias Dekde, I Gede Sugiada alias Anduk, I Komang Trisno Adi Wirawan, I Made Agus Darmika, I Made Putra Indrawan alias D’Awan, I Made Suartama alias Bijal, I Nyoman Suarnata alias Rako, I Putu Aan Juniartha, I Putu Adi Suanjaya “Kencut”, I Wayan Sudarsana, IB Komang Sindu Putra, Kadek Jefri Wibowo, Made Pande Giri Ananda, Ngakan Putu Agus Arta Wijaya, Nyoman Suyadnya, Putu Sastra Wibawa, Rio Saren, dan Widhi Kertiya Semadi.

Bukan hanya karya Suyadnya yang menarik. Karya instalasi milik Rio Saren juga menarik. Rio menghadirkan lebih dari seratus buah artefak karyanya ke dalam ruang pameran. Artefak karya itu ditata dalam ruangan khusus berukuran 2×3 meter. “Seni instalasi itu diberi judul Bring to the World. Strategi Wanen Rio Saren”.

Dalam karya instalasi itu, secara harfiah Rio menghadirkan studionya ke ruang pameran. Tape kompo mengalun memutar lagu-lagu dari radio Bali FM ia letakkan di sudut barat laut. Televisi yang memutar siaran Kompas TV namun bisu tak bersuara, ia letakkan di sudut timur laut.

Artefak seni ia letakkan sedemikian rupa di atas meja. Belasan artefak lainnya digantung di tembok. Diantara deretan artefak yang diletakkan di atas meja, terselip sebuah botol kaca dengan gelas sloki pada bagian tutup. Botol itu berisi minuman Arak Bali.

Dua karya yang sempat dipamerkan dalam pameran tunggal “Waiting the Light” yang dilangsungkan pada Mei lalu, digantung di sisi timur ruang galeri. Sebuah koper penuh lukisan juga ia letakkan di sisi barat tembok galeri.

Rio menyatakan dirinya memang membawa studionya ke ruang pameran secara harfiah. Sebagian besar isi studionya ia boyong ke ruang pameran. Isi studio itu merupakan bagian proses perjalanan Rio sebagai seorang perupa. Artefak seni itu juga menjadi bagian dirinya untuk terus mendapat inspirasi-inspirasi karya.

Namun dari sekian banyak artefak, sebuah koper yang kemudian ia beri nama “Bring Me to the World” (cat akrilik pada koper. 65x45x21 cm. 2013), dianggap paling penting oleh Rio Saren. Koper itu menjadi wadah membawa karya-karyanya ke Bali, semasa ia sempat tinggal di Jepang beberapa tahun silam.

“Studio saya memang bagian dari perjalanan dan inspirasi saya dalam berkarya, termasuk koper itu yang jadi titik pemicu saya sebagai perupa. Saya ingin menghadirkan studio saya dalam pameran ini. Radio yang bersuara, televisi yang bisu, memang harus begitu saat saya berkarya. Termasuk arak itu juga untuk memicu saya dalam berkarya,” jelasnya seraya menyodorkan satu sloki arak Bali.

Karya-karya perupa muda Bali yang tergabung dalam Bali Emerging Artist itu memang menarik untuk dicermati. Para perupa memaknai kisah perjalanan kehidupannya sebagai perupa, dengan cara yang berbeda-beda. Ada yang membuat karya baru, ada yang memamerkan karya lama, ada pula yang memboyong artefak karya mereka ke dalam ruang pameran, dan membentuk sebuah seni instalasi.

Kurator pameran I Made Susanta Dwitanaya dalam catatan kuratorialnya menyatakan, para perupa muda yang ikut ambil bagian dalam pameran, berusaha menampilkan kisah perjalanan mereka saat berjuang pada medan seni rupa. Kisah perjalanan mereka terekam pada catatan, artefak, sketsa, serta catatan harian.

“Pameran ini sangat penting bagi kita dan mereka. Bisa saja dari pameran ini kita bisa membaca kemungkinan estetik apa lagi yang akan mereka tawarkan di dunia kesenian. Karena sebagai perupa muda, jalan mereka di jalur kesenian masih sangat panjang,” kata Susanta. (T)

NO COMMENTS

LEAVE A REPLY