WABAH Pokémon Go sepertinya sudah masuk ke ceruk kehidupan orang Bali. Di Pulau Seribu Pura ini, tentu bukan hal aneh jika sarang Pokémon banyak terdapat di Pura. Di Pura besar atau pelinggih-pelinggih kecil dan tempat persembahyangan di areal tertentu. Ini menjadi lucu, karena Pura yang biasanya sepi, kecuali odalan, menjadi sering didatangi pemburu Pokémon. Saat odalan pun, umat yang hendak sembahyang jadi sibuk menangkap Pokémon. Mungkin Pokémon ini hendak bersembahyang juga.

Seperti biasa, jika menyangkut Pura, ada saja yang cemas dan khawatir. Masuknya Pokémon ke areal Pura juga begitu. Ada yang khawatir, masuknya Pokémon bisa mengurangi kekhusyukan umat dalam melakukan persembahyangan. Ada juga yang khawatir Pura dimasuki orang-orang sembarangan dengan pakaian sembarangan. Atau Pura bisa dimasuki perempuan sebel karena sedang datang bulan misalnya.

Jika begitu, pemburu Pokémon sebaiknya menyiapkan selendang, kamben (kain) dan udeng atau destar saat bermain. Kalau tiba-tiba ketemu Pokémon di Pura, langsung saja pakai kamben dan destar, agar bisa mendapatkan lebih banyak Pokémon, dan berburu hingga di tempat-tempat paling suci. Kan, sekalian bisa langsung sembahyang.

Selain Pura, Pokémon juga sepertinya ikut ngayah di balai banjar. Karena juga banyak ditemui Pokémon di bale banjar. Itu bisa diambil positifnya. Jika warga banjar sedang ngayah, tentu akan lebih banyak yang datang ke bale banjar. Mungkin dengan adanya Pokémon di bale banjar, semangat ngayah krama akan meningkat.

Nah, yang serem, ada banyak juga Pokémon muncul di setra gandamayu alias kuburan tenget. Dan gara-gara Pokémon, banyak orang yang dulunya takut masuk setra, tiba-tiba menjadi nekat. Aku salah satunya.

Demi menangkap Pokémon, aku memberanikan diri untuk ziarah ke Taman Makam Pahlawan pada malam hari. Aku pun rela keluar malam Jumat untuk mengunjungi Pokémon yang sedang nongkrong di Taman Kota. Aku kesampingkan segala rasa takut, rasa malu, nalar, logika, maupun dinginnya angin malam. Akhirnya Pokémon yang kuidamkan itu berhasil aku dapatkan. Yah, mungkin nalar dan logika ku mulai terkurung di dalam penjara yang bernama Pokémon Go.

 

Heboh di Mana-mana

Tak perlu dikatakan lagi wabah Pokémon Go tengah menggerogoti nalar dan logika hampir seluruh manusia di planet ini. Heboh pun di mana-mana. Tua, muda, rakyat jelata sampai sosialita telah menjadi pengidapnya. Bagaikan penyakit menular, media cetak, media elektronik sampai media sosial juga rajin memberitakannya.

Pokémon. Siapa yang tidak mendengar kata ini? Hampir semua orang (terutama generasi 90-an) pasti pernah mendengarnya. Bahkan, anime, manga, video game dan permainan lain dengan karakter menggemaskan seperti Pikachu, Charmander, Squirtle sampai Bulbazur selalu menemani masa kecil kita dulu. Nintendo, sebagai pemilik franchise andalan ini sekarang mengembangkan Pokémon menjadi lebih nyata dan modern.

Nintendo, The Pokémon Company, dan Niantic Labs berkolaborasi mengembangkan Pokémon menjadi lebih nyata. Pokémon Go menyajikan pengalaman bermain game Pokémon di dunia nyata dengan memanfaatkan navigasi GPS dalam perangkat smartphone. Dengan demikian, pemain akan diajak berkeliling menyusuri beberapa lokasi di dunia nyata untuk mencari Pokémon. Setelah menemukan Pokémon, pemain bisa menangkapnya dengan cara Bola Pokémon (Pokéball).

Namun tidak semua Pokémon bisa ditangkap dengan mudah, mereka juga bisa lari, terutama Pokémon liar maupun yang langka. Dalam permainan ini, terdapat PokéStop yang merupakan tempat untuk mendapatkan Pokéball dan beberapa item lainnya yang terletak di tempat-tempat khusus, seperti monumen, patung-patung pahlawan, tempat bersejarah, public area hingga tempat beribadah.

Sungguh menarik. Pokémon Go menawarkan kita sensasi yang berbeda ketika bermain. Dia mengajak kita untuk membuka pintu dan keluar dari rumah untuk menangkap Pokémon yang dengan manis manja menunggu kita untuk menangkapnya. Namun apa daya, nalar dan logika kita seolah tidak bekerja ketika memainkan permainan ini. Para pemain pun meninggalkan batas wajar dan norma yang berlaku di lingkungannya.

Ada banyak kejadian aneh yang terjadi di sekitar kita yang terjadi akibat terlalu ekstrem dalam memainkan Pokémon Go. Sebuah perusahaan sampai mengeluarkan pengumuman pemotongan gaji bagi para karyawannya yang kedapatan bermain Pokémon Go selama jam kerja. Sadiskah?

Saya rasa pemilik perusahaan berhak melakukan kebijakan seperti itu. Kurang fokusnya karyawan selama jam kerja akan memengaruhi produktivitas perusahaan. Imbasnya omzet menurun, kekurangan dana operasional hingga penyusutan sejumlah karyawan (PHK).

Kejadian lain yang tidak kalah mengherankannya adalah pelanggaran lalu lintas. Pemain Pokémon Go nekat berhenti di tengah jalan untuk menangkap Pokémon langka yang kebetulan nongkrong di jalan tol. Wow! Benar-benar kehilangan akal sehat. Mungkin saja salah satu anggota keluarganya menjadi pemilik jalan tol tersebut. Sehingga dia berani berhenti seenaknya di tengah jalan.

Tidak hanya itu saja, baru-baru ini seorang bule asal Perancis nekat menyusup ke dalam markas komando TNI untuk menangkap Pokémon yang terperangkap di sana. Siapa yang tega melihat Pokémon yang lucu nan menggemaskan dikeroyok anggota TNI bersenjata lengkap? Kita harusnya menghargai aksi heroik bule ini. Dia berani menerobos masuk ke markas untuk menolong nyawa Pokémon itu.

Atau mungkinkah ini adalah upaya spionase  untuk mencuri sejumlah rahasia penting negara? Kemungkinan ini muncul setelah banyak badan pertahanan dan intelejen Negara melarang bermain Pokémon Go di sekitar area tersebut.

Pegawai Negeri Sipil (PNS) pun tak mau kalah dalam drama Pokémon Go ini. Sejumlah larangan bermain Pokémon Go sudah menanti para PNS yang bermain Pokémon Go. Ahok misalnya, berjanji akan memotong tunjangan PNS yang bermain Pokémon Go saat jam kerja.

Yang terbaru, Wakil Bupati Jembrana juga melakukan inspeksi mendadak (sidak) terhadap sejumlah Satuan Kerja Perangkat Daerah (SKPD). Tak tanggung-tanggung, beliau bahkan sampai mengecek smartphone para pegawainya. Ini dilakukan untuk memberikan pelayanan publik yang optimal kepada masyarakat. Pun, sebagai peringatan kepada para pegawai untuk tidak melupakan tugas pokok dan fungsi (tupoksi) saat bekerja.

Namun, ada pula yang menuai berkah dibalik wabah Pokémon Go yang menyebar ini. Para pelaku usaha menjadikan ini sebagai sarana promosi. Dengan menjadikan ruko, toko, kafe, sampai mall sebagai sarang Pokémon, pengusaha berharap pemain akan singgah di sana untuk mencicipi dagangan mereka sembari menangkap Pokémon.

It’s a good business, isn’t it? Seandainya pemerintah di kabupaten/kota juga melakukan hal yang sama untuk promosi tempat wisata di daerahnya, tentu para turis lokal maupun internasional akan berdatangan ke tempat itu. Ini pastinya bisa meningkatkan pendapatan asli daerah, kan? (T)

NO COMMENTS

LEAVE A REPLY