Ilustrasi: IB Pandit Parastu

Bayangkan sebuah hutan hujan tropis dengan vegetasi yang hanya terdiri dari satu jenis pohon, atau sebuah partitur musik yang notasinya hanya tersusun dari nada ‘do’. Menjemukan sekali, bukan?

Kenyataan bahwa manusia hidup di tengah keragaman berbagai-bagai adalah keniscayaan yang tidak tertawar. Mulai iman, pilihan sikap politik, bahasa, selera dan seterusnya. Upaya mematikan keragaman dengan cara melakukan tindak-tindak penyeragaman, semasif apa pun, terbukti sia-sia. Monokulturisme, bagaimanapun, cepat menimbulkan kejumudan.

Dalam konteks keragaman tadi, alam memberlakukan hukum terapan dengan tingkat presisi luar biasa melalui simbol serta pesan-pesan ‘rahasia’ nan mengena. Kredo Ignorantia natura iuris nocet yang kurang lebih berarti ‘pengingkaran terhadap hukum alam itu mencelakakan’ seakan menguatkan pesan tadi.

*

Kebhinekaan itu asyik

Saya awali dari senarai bertema kuliner yang saya dengar dari seorang kawan dekat yang lebih memilih menyebut dirinya patus (padanan kata chef, tetapi lebih berkultur lokal). Alumnus kru dapur ‘Betutu Ayam Men Tempeh’, Gilimanuk, dan sekarang membuka warung sendiri di kawasan Renon, Denpasar.

“Masak-memasak itu wilayah yang punya petanya sendiri,” kawan saya membuka percakapan.

Paparannya njlimet, terutama bagi saya yang buta ihwal dunia belanga dan pertungkuan. Namun kalau tidak keliru mencerna, keseluruhan uraiannya dapat saya ringkas menjadi satu kalimat pendek : ada yang linier antara aktivitas masak-memasak dengan proses mengelola sesuatu.

Seorang juru masak wajib tahu bukan hanya rumusan sebuah resep, tetapi juga karakteristik elemen-elemen penyusunnya.  “Elemen tadi, meminjam pakem IT, terbagi ke dalam dua domain penting, software dan hardwareSoftware berkaitan dengan hati, intuisi, atau entitas tak kasat mata lainnya.  Hardware berhubungan dengan perkakas, bahan serta hal-hal pisik lainnya,” lanjut kawan saya.

Asin garam misalnya, jangan melampaui asam limau.  Pedas rawit tidak boleh melenyapkan sedap kaldu. Keratan daun pepaya, rajangan kemangi dan belimbing wuluh ampuh buat melunakkan kenyal daging. Pokok pisang berfungsi meredakan efek panas rempah-rempahan. Demikian seterusnya.

Selebihnya, hati. “Kenapa hati, bukankah bahan-bahan tadi dapat ditakar dalam satuan ukuran tertentu?” saya memotong. “Tidak semua soal mengikuti logika matematika.” Saya manggut-manggut tak menemukan alasan berbantahan.

Dari obrolan gayeng itu saya merasa dibukakan perspektif baru : pluralisme, jargon yang dijunjung sekaligus membikin keki sebagian orang. Bahwa sebuah menu bukan soal gizi semata atau seberapa maknyus ia menjelajahi lidah.  Lebih dari itu, ia representasi solidaritas tepo seliro sesungguh-sungguhnya.  Aplikasi gagasan bagaimana dalam sebuah belanga kekhasan identitas tiap unsur dipadukan, keanekaragaman dibuat guyub tanpa saling menghilangkan.

Seorang patus yang baik, dengan begitu, memiliki peran vital. Tidak kurang dari seorang dirigen atau juru gisi tabuh pada saat sebuah komposisi musik atau gamelan dimainkan.

*

CERITA kebhinekaan berikut saya peroleh dari sebuah ‘insiden tidak terduga’ sewaktu mengamati barisan pengantri di sebuah toilet umum di Sentral Parkir, Kuta.  Lantas apa hubungan kebhinekaan dengan keberadaan sebuah toilet umum?  Begini.

Barisan pengantri tadi, mereka yang (kita tahu) sedang berjuang menahan ‘sesuatu’ itu rata-rata memasang muka masam, mirip suasana ruang tunggu di dokter gigi. Dalam jarak duapuluh meteran, tepatnya dari emperan gerai apparel yang memajang perlengkapan olahraga outdoor, saya melamunkan mereka.

Di kepala saya muncul gambar mural menyerupai palung galian yang terletak beberapa inci di bawah kaki-kaki mereka. Cerukan yang berfungsi menampung rupa-rupa buangan ekskresi tubuh ke dalamnya : septic tank. Ya, benar, septic tank. Nah, dari sinilah babak pluralisme itu dimulai.

Dibanding dengan, misalnya, septic tank skala rumah tangga yang komposisi jeroannya cenderung homogen, septic tank kakus umum yang bertempat di salah satu pusat kesibukan di Kuta itu tentu berbeda.

Kumpulan sampah tubuh orang-orang dari bermacam-macam latar budaya, ideologi, sekte dan penganut keyakinan. Campuran (maaf) tahi dari beragam silsilah, asal-usul, suku, usia. Dalam kubangan sebesar tiga empat kubik itu, jenis-jenis buangan tadi berbaur saling menyambut, rukun, toleran tidak saling sikut.

Mungkin – ini amatan sambil lalu saja – mungkin karena dalam miniatur bumi bernama  septic tank itu, tiap ‘warganya’ meresapi benar aguron-guron nrimo ing pangdum.  Tidak ada embel-embel identitas yang didahsyat-dahsyatkan. Tidak ada klaim benar maupun definisi sesat. Tidak ada wewenang Tuhan yang dicampuri.

*

KEBETULAN atau tidak, belanga dan septic tank tadi boleh jadi diciptakan sebagai penganjur ‘pesan’ bagaimana keanekaragaman berlangsung tanpa harus melenyapkan atau mengecilkan yang lain. Keduanya rolemode alias patron yang baik tentang kesanggupan hidup bersama – saling menerima. (T)

NO COMMENTS

LEAVE A REPLY