Ilustrasi: Komang Astiari

Sebagai orang yang tidak berkompeten dalam bidang bahasa Bali, mungkin saya akan tulah idup karena apa yang akan saya paparkan barangkali banyak bohongnya. Saya bukan orang yang lahir dari jurusan Bahasa Bali yang katanya berkompeten dalam bidangnya walaupun dalam kesehariannya mereka berbicara dalam bahasa Indonesia  bahkan dengan teman sejurusannya. Atau saya juga bukan guru maupun dosen bahasa Bali yang dengan seenaknya bisa memberikan teori kepada anak didik dengan tanpa atau minim praktik. Namun salahkah jika saya sedikit berbicara tentang perjuangan pelestarian bahasa Bali yang katanya tinggal satu generasi ini?

Berbicara bahasa Bali, sudah pasti tak semudah menghapal pemeran Anak Jalanan atau pemain JAV ataupun pemain American Naughty, apalagi menghitung jumlah jenggot tetangga.  Kalau tidak percaya, lihat saja bagaimana perjuangan pakar bahasa Bali yang sibuk menyusun kurikulum bahasa Bali berhari-hari, dan bagaimana pula perjuangan orang-orang yang koar-koar di medsos mengajak unjuk rasa gara-gara bahasa Bali mau dihapus dari kurikulum.

Tapi itu dulu, mungkin baru lewat beberapa bulan, dan karena keneh-nya sudah misi dan bahasa Bali tidak jadi dihapus dari kurikulum, maka mereka malas koar-koar untuk mengajak berunjuk rasa lagi.

Saya pikir mereka orang aneh. Saya yakin mereka melestarikan bahasa Bali hanya karena tuntutan profesi, dan takut pekerjaannya hilang hanya gara-gara bahasa Bali dihapus dari kurikulum.  Tak lebih dan tak kurang. Padahal bahasa Bali tidak cukup kalau hanya masuk kurikulum sekolah saja, ada hal lain yang perlu dilakukan seperti memperbanyak referensi yang menggunakan bahasa Bali, menerapkan hari berbahasa Bali di sekolah, atau menuntut siswa untuk membaca minimal satu cerita berbahasa Bali dalam seminggu dan ketika ada pelajaran bahasa Bali paling tidak satu siswa menceritakan kembali apa yang telah mereka baca di depan kelas.

Anadaikan saja mereka benar-benar ingin melestarikan bahasa Bali, harusnya hari inipun mereka masih harus koar-koar mengajak untuk unjuk rasa. Coba saja lihat ke toko buku, berapa sih ada buku referensi yang berbahasa Bali? Coba lihat ke perpustakaan sekolah atau ke perpustakaan daerah atau perpustakaan kampus sekalipun, berapa sih ada buku yang berbahasa Bali? Dan kenapa juga mereka tidak unjuk rasa saat buku-buku berbahasa Bali sangat minim di perpustakaan dan tidak laku di pasaran, atau mengapa mereka tidak sekalian saja menerbitkan majalah berbahasa Bali. Bukannya itu lebih baik daripada sekadar koar-koar di medsos tanpa ujung pangkal dan tahunya hanya: kenken keneh pemerintahe ne, jeg grebeg ndasne, dan ketika keneh-nya misi mereka mencari aman dengan bersembunyi di selangkangan ibunya.

Sekarang coba kita lihat ke kampus. Lebih tepatnya ke Jurusan Bahasa Bali. Apa peran mahasiswa bahasa Bali dalam melestarikan bahasa Bali. Apakah hanya untuk gaya-gayaan bahwa dengan masuk Jurusan Bahasa Bali mereka sudah terlihat seolah-olah ikut melestarikan bahasa Bali walaupun saat ngobrol dengan teman sejurusan masih menggunakan bahasa Indonesia. Apakah hanya datang ke kampus mendengarkan materi dari dosen, presentasi, buat tugas, ikut ujian, buat skripsi, terus tamat, lalu melamar jadi guru bahasa Bali, kemudian di kelas memaparkan teori yang membosankan dan minim praktik. Sing pocol to, luungan jumah pulesang ibane!

Sebenarnya saya sangat senang kalau ada yang masih memperjuangkan bahasa Bali semisal Aliansi Peduli Bahasa Bali. Tapi apakah lembaga itu saja yang bisa kita andalkan? Lalu kemana yang lainnya? Kemana mahasiswa bahasa Bali kita? Kemana guru bahasa Bali kita? Tidurkah? Sibuk memberikan materi yang membosankan di kelas-kah? Jadi kalau saya menyimpulkan bahwa pelestarian bahasa Bali hanya sebates munyi, tidak salah kan?

Tapi sebentar dulu, saya dengar tahun ini sudah dilakukan seleksi tim penyuluh bahasa Bali yang akan diterjunkan kurang lebih ke 700-an desa yang ada di Bali. Itu mungkin akan mematahkan opini saya yang mengatakan bahwa: pelestarian bahasa Bali hanya sebates munyi. Semoga saja opini saya benar-benar terpatahkan dan yang lolos seleksi menjadi tim penyuluh bahasa Bali yang memang benar-benar melaksanakan tugasnya dan bukan hanya formalitas semata.

NB: Cang nulis apa ane tepukin cang di malun batun matan cange, yen ada ane sing sejalan utawi ane sing setuju ajak tulisan cange, lawan cang baan tulisan, diolas gati da lawana cang mejaguran krana cang pasti lakar kalah. (T)

8 COMMENTS

  1. Patut gati,gus…ngajegang bali apang uli keluarga suang2 krama baline malu. Pang sing banine koar2 diluaran ngajegang baline kanti pesu wat pengetengane,dijumahne sing taen nganggo base bali jk kurnan panakne,nganggo base papah-mamah engsap ken meme-bape (ne mr contoh kecil). Rg ngelah timpal,iye ngelah panak kls 3 sd,anake lenan ngaliang les privat panakne matematika,ipa,ips …ne timale ngaliang les base bali panakne akinat sehari hari sing taen ajake ngomong bali (lucu plus miris ningoang mr keto,masak jukut,uyah sing tawange artine hehehe)

  2. titiang saking karangasem, dan titiang fanatik sareng bahasa bali halus, ngawitin saking keluarga dumun lantur ke temen lan shabat wau ke masyarakat. ngiring ajegang bahasa bali
    buka niki website titiang “REDREWEL,COM”

  3. Saya penasaran kenapa nama2 jalan di Singaraja sudah tidak lagi berisi salinan aksara bali ya? Kira-kira apa yg menjadi pertimbangan.
    Lalu ada satu hal lagi, sering kali saya perhatikan baliho- baliho yang menggunakan kalimat berbahasa bali penulisannya tidak sesuai ejaan bahasa Bali. Sialnya baliho2 tersebut tetap “mangkal” bahkan kesalahan ejaan itu ramai2 digunakan. miris. Trims.

  4. Beneh saham to keto, tiang nak tamat sastra Bali suba lawas, jeg ngancan ilang ilmune, mare ngorte Jak timpal nganggo base bali, jeg terus sautine aji base Nesia, jeg sing mekenyem Yo baang paribase, ulesne Yo sing ngerti, araaahhhh

LEAVE A REPLY