Ilustrasi: Dek Omo

SETIAP zaman punya ciri khasnya masing-masing. Zaman kita saat ini adalah zaman ‘dunia maya’. Dan, setiap zaman selalu melahirkan sejumlah konflik. Zaman kita sekarang ini melahirkan konflik di dunia maya. ‘Perang di dunia maya’.

Tidak perlu terlalu jauh membayangkan perang dunia maya tersebut seperti yang diramalkan banyak pakar di Barat sana. Bahwa Perang Dunia III kemungkinan bisa terjadi. Tapi, bukan seperti Perang Dunia I (28 Juli 1914-11 November 1918) atau Perang Dunia II (1939-1945) yang berakhir dengan dibom-atom-nya kota Hiroshima dan Nagasaki. Perang Dunia III mungkin tak lagi memerlukan bom atau tank. Perang ini dikatakan akan berlangsung di dunia maya. Dengan kemampuan meretas program komputer, suatu kelompok bisa menyerang balik kekuatan lainnya dengan cara membalikkan peralatan senjata musuhnya kepada mereka.

Kita tidak membicarakan ‘perang dunia maya’ seperti ramalan itu. Tetapi, dalam realitanya ‘perang dunia maya’ sedang berlangsung di tengah-tengah kita. Konflik di dunia maya sedang semarak. Saat ini. Detik ini juga. Barangkali kita tidak sadar atau mungkin kita sepelekan.

Dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia, ‘maya’ berarti hanya tampaknya, tetapi nyatanya tidak ada. Atau berarti juga hanya ada dalam angan-angan, khayalan.

Tapi konflik di dunia maya saat ini bukan hanya tampaknya. Bukan realita yang tidak ada. Konflik di dunia maya belakangan ini bukan khayalan. Ia nyata, senyata-nyatanya. Konflik di dunia maya menjadi gambaran yang nyata dari dunia realita.

Lihatlah di media sosial. Di medsos, kata kerennya. Emosi-emosi tumpah. Diiringi sumpah serapah. Dalam konflik di medsos, yang mengaku demokratis menjadi anti demokrasi. Yang mengaku pluralis menjadi anti pluralisme. Yang anti diskriminasi menjadi sangat diskriminatif. Yang anti pelanggaran HAM justru melanggar HAM. Di medsos juga kita saksikan, yang santun kehilangan kesantunannya. Yang mengaku bijak, kerjanya menghujat. Yang mengaku penganut kedamaian kerjanya mencela.

Lawan dan kawan menjadi sangat benderang di media sosial. Meskipun ada yang bersembunyi di balik nama palsu. Atau menggunakan nama orang lain untuk menyebarkan fitnah dan kebencian. Kata-kata yang dirangkainya beraroma kekerasan dan darah.

Setiap zaman memang mempunyai corak ‘perangnya’ sendiri. Di zaman ‘dunia maya’ ini, perang itu kata-kata di ruang tanpa sekat. Cacian dibalas cacian. Sumpah serapah dibalas sumpah serapah. Hujatan dibalas hujatan. Selalu ada yang memulai, dan selalu pula ada yang meladeni. Ruang dunia maya menjadi gaduh dan kotor. Ruang dunia maya bersimbah amarah, dan menebar ancaman. Ancaman terkoyaknya persaudaraan. Ancaman terobeknya persatuan kemanusiaan. Ancaman mewabahnya virus kebencian yang bersifat SARA. Bahkan bisa jadi ancaman kehilangan jiwa, dan nyawa.

Di tengah gemuruh perang di dunia maya, kita jadi teringat John F. Kennedy. Mantan Presiden Amerika Serikat ini punya kata-kata fenomenal yang sering dikutip banyak orang. Kata JFK, “Jika politik itu kotor, puisi akan membersihkannya. Jika politik itu bengkok, sastra akan meluruskannya”.

Tapi kita bertanya, apakah dunia maya yang kotor bisa dibersihkan dengan puisi. Apakah dunia maya yang bengkok bisa diluruskan dengan sastra. Jawabannya bisa ‘ya’. Setidaknya, ada tugas suci bagi para penyair. Bagaimana ‘menjaga’ dan mengawal dunia maya tetap jadi bersih. Bagaimana dengan puisi-puisi para penyair itu mampu menghidupkan potensi yang baik dalam diri setiap ‘penduduk’ dunia maya. Bagaimana dengan syair-syairnya, para penyair bisa menggetarkan hati ‘penduduk’ dunia maya untuk mengerem kata-kata yang menyulut permusuhan dan perpecahan dalam masyarakat, dan membaliknya menjadi kata-kata bijak yang menyejukkan.

Sebab, kita butuh dunia yang bijak. Bukan dunia tak beradab. (T)

2 COMMENTS

LEAVE A REPLY